Showing posts with label My Story. Show all posts
Showing posts with label My Story. Show all posts

Setahun Usia TLD Catatan Leannie, Memaknai Alasan dan Tujuan Ngeblog

Alasan dan tujuan ngeblog Catatan Leannie
Setahun usia TLD Catatan Leannie

Catatan Leannie diambil sebagai nama blog karena menggunakan nama pena saya. Leannie Azalea adalah nama pena yang saya gunakan ketika menulis fiksi. Bulan Oktober lalu tepatnya setahun sudah usia blog ini setelah migrasi ke Top Level Domain (TLD).

Catatan Leannie sebenarnya diambil dari nama saya sendiri, hanya versi ringkas, kalau Lia Yuliani berasa kepanjangan. Hehe udah gitu  kalau googling keluar nama yang sama cukup banyak. Apakah nama saya pasaran? Oops ... 

Jadi Catatan Leannie ini tadinya dokumentasi berbagai hal yang ingin saya  sampaikan, meski bukan lewat lisan, tetapi bisa saya ungkapkan lewat tulisan.

Setahun lebih usia blog Catatan Leannie, kalau bayi mungkin lagi belajar berjalan. Seperti itu juga blog ini, sedang berusaha  terus melangkah dan mengembangkan diri. Saya juga kembali melakukan perenungan, tentang makna dan alasan saya ngeblog.

Setahun ngeblog dengan TLD, pencapaian apa saja yang telah saya raih selama ini? Beberapa job blogger saya dapatkan dari review buku, pernah sekali ikut lomba blog, dan terpilih masuk ke dalam pemenang. 

Meski jarang bisa dapat job karena kendala follower Ig yang kurang banyak ternyata tak menyurutkan niat saya ngeblog.  Saya anggap bukan rezeki, karena untuk tambah follower dengan ikut follow loop seperti yang kebanyakan blogger lain lakukan, saya merasa kurang  bisa membagi waktu dan fokus. 

Saya membagi fokus untuk menulis, karena jauh sebelum ngeblog saya udah suka nulis artikel dan mengirimkan ke berbagai media online. Saya juga suka nulis puisi, pernah ikutan lomba nulis puisi dan ada beberapa antologi puisi di rumah.  Saya juga pernah punya mimpi menerbitkan novel sendiri. Intinya saya juga mau tetap nulis buku. Buku solo kalau bisa. Aamiin

Jangan tanya Domain Authority atau DA blog saya, amatlah minimalis. Dulu sewaktu masih ada Gplus nilainya belasan, sekarang minimalis banget sudah angkanya.

Mencari tahu tentang DA dengan bertanya atau share bareng blogger lain, kadang blogwalking, atau nanya ke Mbah "Google" ada yang bilang harus nyebar banyak backlink dari web dengan DA tinggi, ada yang bilang  beraihkan blog dari brokenlink.

Selain itu, ada juga yang saranin guest post dari blogger lain, nitip backlink ke blogger yang DA tinggi, banyak banget masukannya. Sampai ada blogger yang enggan balas komentar blogwalking kalau DA blogger yang komen ke dia lebih rendah. Ya sudahlah biarlah itu pilihan mereka.

Berbagai hal membuat saya kembali ke tujuan awal ngeblog. Saya suka menulis inilah salah satu alasan saya memutuskan untuk ngeblog.  Setidaknya ada tiga poin yang perlu dipertimbangkan dalam ngeblog.

Baca juga : 3 Poin Penting yang Perlu diperhatikan untuk Memulai Ngeblog

Mendokumentasikan apa yang ingin saya tuliskan. Saya suka jalan-jalan atau traveling, saya ingin berbagi keseruan mengunjungi berbagai tempat baru, bahwa ternyata traveling itu menyenangkan dan bisa meningkatkan bonding satu sama lain.

Intinya dengan ngeblog, saya bisa bebas menulis sesuai dengan apa yang saya inginkan, agak berbeda dengan menulis di media online ada ketentuan atau kaidah yang memang perlu saya perhatikan ketika mengirimkan artikel ke media.

Seperti halnya blogger lain, saya juga berpikir untuk memonetisasi blog. Salah satunya memutuskan untuk migrasi dari blogspot ke TLD bukan TDL, ya, ini sih tarif dasar listrik. Lol ...

Saya juga tertarik pasang adsense di blog meski berbagai pendapat menganai pemasangan iklan di blog ini. Baru setelah setahun TLD blog saya di ACC adsense, setelah sebelumnya di tolak, loh.

Alasan ditolak adsense di tahun 2019 kemarin karena ada settingan blog yang belum saya lakukan, jadi redirectnya belum aktif. Sempet pusing mikrinya kenapa? 

Perbaiki masalah Anda!
Situs Anda tidak terjangkau. 

Notifnya begitu terus. Enggak tahu mesti diapain. Maklum dulu pas bikin blog modal googling doang, saya belum ikut training berbayar soalnya.

Dulu saya pikir selama bisa saya coba, ya, saya akan coba sendiri. Usaha sendiri dulu aja istilahnya, uang training buat beli berbagai keperluan rumah tangga lain atau ditabung aja. Gitu pikiran saya saat itu. Maklum emak-emak mah gitu. 

Setelah itu saya juga pasang tema sendiri juga, lihat tutorial aja di blog orang lain. Meski ada settingan yang bikin bingung dengan kodingan di blog yang harus edit html. Agak rumit kadang, malah bikin tampilan jadi error kalau salah pasang kode soalnya. 

Kolom delete komentar saya di tema terdahulu enggak muncul jadi susah buat hapus brokenlink yang katanya ngaruh ke DA. Setelah itu jadi pertimbangan buat jasa percantik atau reparasi blog.

Lika liku perjalanan ngeblog selama setahun ini, ikut training bareng komunitas jadi titik awal saya buat konsisten nulis. Saya ikut odop, rutin bw juga. Odop atau one day one post blog ternyata banyak juga manfaatnya.

Baca juga : One Day One Post Blogging, Menaklukan Diri Sendiri untuk Konsisten Menulis 

Meski ada yang bilang untuk menaikkan DA odop kurang efektif atau bw pun kadang enggak berpengaruh kecuali Kita nitip backlink di web lain dengan DA tinggi. Ya oke lah kalau bicara soal teori.
Buat saya,  dengan BW kadang saya silaturahmi dan mengenal blogger lain, banyak belajar ilmu baru juga. Nulis Odop dulu lumayan blognya keisi. 

Ngeblog enggak sekadar ngurusin DA aja, kudu banyakin follower biar dapat job. Enggak cuman ini, loh, makna dan tujuan saya ngeblog. Anggaplah job blogger adalah bonus dan rezeki lain dari menulis. Tujuan saya jauh lebih dari hanya sekadar mendapatkan job, jauh lebih besar dari ini.

Saya mau apa yang saya tulis itu ada manfaatnya buat orang lain, khususnya buat pembaca Catatan Leannie. Saya kadang menulis tentang kisah inspiratif, catatan perjalanan, cerita penuh makna seputar pernikahan atau parenting. Yang terpenting bisa menulis berbagai hal yang bermanfaat dan membawa kebaikan buat penulis dan pembacanya.

Satu hal yang saya harapkan adalah tulisan saya bisa menjadi jalan kebaikan buat orang lain, selain itu bisa jadi amalan yang memberatkan timbangan kebaikan di hari akhir kelak. (Catatan Leannie)

Enggak cuman dari ngeblog, saya pun suka menulis artikel dan menulis buku juga. Ketiganya masih saya jalankan sampai sekarang. Sekadar sharing saja, buat yang baru memulai ngeblog atau mungkin udah lebih lama dari saya, terus semangat dan jangan lupa alasan dan tujuan awal ngeblog.


Salam,



Tentang Kamu, Lirik Lagu Bunga Citra Lestari dan Jodoh pilihan-Nya (The Story of My Life)

Tentang Kamu, Lirik lagi BCL and The Story of My Life
Pic by Pinterest, edit by Snapseed

Mendengar berita duka beberapa hari yang lalu tentang kematian Ashraf Sinclair, banyak sekali dukungan terhadap Bunga Citra Lestari dan putra mereka Noah Sinclair. Ternyata kematian itu tak mengenal usia, jika waktunya tiba tak ada siapa pun yang  mempu menolaknya.

Sebuah lagu berjudul Tentang Kamu yang dinyanyikan Bunga Citra Lestari menjadi salah satu lagu favorit saya. Saya doakan BCL diberi kekuatan dan keiikhlasan menerima ketentuan-Nya. Inilah lirik lagu Tentang Kamu yang dipopulerkan Bunga Citra Lestari.

Lirik Lagu Tentang Kamu (BCL)

Ku tak bisa menebak
Ku tak bisa membaca
Tentang kamu
Tentang kamu

Kau buat kubertanya
S'lalu dalam hatiku
Tentang kamu
Tentang kamu

Bagaimana
Bila akhirnya kucinta kau
Dari kekuranganmu
Hingga lebihmu

Bagaimana
Bila semua benar terjadi
Mungkin inilah
Yang terindah

Begitu banyak bintang
Seperti pertanyaanku
Tentang kamu
Tentang kamu

Bagaimana
Bila akhirnya kucinta kau
Dari kekuranganmu
Hingga lebihmu

Bagaimana
Bila semua benar terjadi
Mungkin inilah
Yang terindah

***

Lirik Lagu Tentang Kamu yang dinyanyikan BCL adalah salah satu favorit saya, suara lembut Bunga Citra Lestari adalah salah satu hal yang membuat lagu tersebut begitu menyentuh hati saya.

Saya jadi terkenang dan ingin menuliskan "Tentang Kamu" versi saya tentunya. Lika-liku perjalanan menemukan dia, yang kini menjadi pendamping hidup saya.

***

Tentang kamu, jodoh pilihan-Nya... 
(The story of my life)


Waktu terus bergulir, hari demi hari terlewati hingga tak terasa usiaku hampir menginjak kepala tiga. Dua tahun kedepan usiaku genap kepala tiga. 

Rasanya sudah teramat sering pertanyaan dilayangkan padaku mengenai kapan menikah dan siapa yang menjadi calonnya. Aku tak bisa menjawab dengan pasti hanya senyum dan entah sudah berapa kali jawabanku hanya sebatas kalimat  meminta doa  setiap kali pertanyaan itu dilayangkan padaku.

Bukannya tidak ada kesempatan untuk aku menuju ke pelaminan hanya saja mungkin belum saja berjodoh dengan yang telah lalu. Sempat hati ini condong pada seseorang yang sepertinya akan berjodoh denganku. Orang tua kami berdua sudah memberikan persetujuannya, namun aku sendiri menyangsikan niat juga keseriusannya.

Dia hanya datang dan pergi begitu saja. Penantianku selama lebih dari 6 tahun lamanya terjawab sudah ketika dia sudah bertunangan dengan yang lain. Orang tuaku juga tak menyangka akan seperti ini akhirnya. Namun aku harus melanjutkan hidup, mengikhlaskan semuanya karena aku yakin takdir-Nya lebih baik dari yang aku harapkan.

Selang beberapa lama setelah wisuda keduaku, dari gelar ahli madya menjadi sarjana. Aku mendapatkan pekerjaan baru karena saat aku melanjutkan kuliah aku memilih fokus di kuliah saja, karena banyak rekan yang lain bekerja sambil melanjutkan kuliah.

Aku diterima bekerja sebagai asisten dosen di salah satu Stikes di Bandung. Alhamdulillah amanah baru lagi untukku. Aku tak ingin melihat lagi ke belakang karena aku sudah belajar menerima dan mengikhlaskan semua yang terjadi di hidupku ini.

Tak pernah kuduga dan kusangka, saat aku kembali pulang mengajar di Stikes ibuku mengatakan bahwa seseorang tengah melamarku. Tepatnya ibu dari salah seorang tetanggaku melamar diriku. Kaget sekali aku mendapatkan kabar ini.

Dia yang dulunya kakak kelasku ketika SD dan rumahnya hanya berselang beberapa rumah dari rumahku datang untuk memintaku menjadi pendamping hidupnya. Mungkin inilah jawaban semua pertanyaanku selama ini tentang siapa jodohku. Dia datang disaat yang tak diduga.  

Kadang aku tak habis pikir bagaimana Allah SWT menjalankan skenario-Nya dalam hidupku ini. Alhamdulillah penantianku selama ini telah terjawab.

Ternyata dia itu kamu yang rumahnya dekat denganku, yang saat masih SD gak pernah bertegur sapa, waktu SMP, kuliah bahkan saat sudah bekerja tak pernah bertemu, ya, kalau ketemu juga pas hari raya seusai salat ied.  

Jodoh kadang tidak diduga kapan dan di mana datangnya. Ada istilah kalau jodoh pasti bertamu (eh, bertemu ...) seperti kata Afgan.

Ternyata benar ya ungkapan yang menyatakan jodoh itu dekat.  Sedekat tetangga sendiri, hanya terpisahkan beberapa rumah dan masih satu Rukun Tetangga. Dialah jodoh pilihan-Nya, dipilihkan melalui skenario yang tak terduga.

Benar adanya bahwa ada ungkapan "Tidak ada pernikahan cinderella," tidak mungkin kehidupan pernikahan terus bahagia untuk selamanya, karena semua itu hanyalah ada di dunia dongeng bukan dunia nyata.

Awal pernikahan yang indah dan bulan madu yang manis pun hanya tinggal kenangan. Hari demi hari, bulan demi bulan bahkan tahun berganti tahun pun telah dilewati bersama.

Rasa yang ada dulu menggebu, mungkin bisa saja terkikis seiring berjalannya sang waktu. Jika bukan memegang teguh komitmen, telah banyak yang mengalami kegagalan dalam pernikahan dengan dalih adanya ketidakcocokan. 

Manusia terkadang punya banyak harapan juga keinginan namun semua itu terbentur dengan suatu realita. Begitu juga dengan kehidupan. Terkadang apa yang kita harapkan belum tentu jadi kenyataan.

Ada kalanya setelah menikah banyak sekali hal-hal yang tidak sesuai dengan yang kita harapkan terhadap pasangan, mungkin begitu pula dengan diri pasangan terhadap kita.

Perbedaan yang ada bisa menjadi boomerang saat salah
satu pasangan memendam semua perasaannya tanpa mampu berkomunikasi dengan baik. Pasangan perlu tahu bagaimana cara mengatasi konflik dalam sebuah hubungan.

Baca juga: Cara Mengatasi Konflik dengan Pasangan


Namun, semua itu bisa diatasi jika kedua belah pihak mampu membuka telinga juga mata hati untuk bisa sama-sama mencari solusi untuk kebaikan bersama.

Seiring perjalanan dalam pernikahan, saat kita melangkah dan dirasakan ada kerikil tajam menghalangi perjalanan, bukannya alas kaki yang diganti tapi kerikilnya yang perlu dibuang.

Tak perlu berpikir mencari pengganti pasangan baru yang dirasa bisa lebih baik, namun mencari solusi atas permasalahan yang mendera.

Saat dihadapkan dengan kenyataan, harapan yang dulu dibayangkan sebelum menikah sirnalah sudah. Berharap pasangan mampu berubah menjadi lebih baik tak jua menjadi kenyataan.

Hiduplah suami istri bak orang asing yang tinggal dalam satu atap bersama.

Dimanakah keharmonisan itu?

Pertanyaannya yang mengganjal dikalbu namun tak jua didapat jawabannya.

Hidup berumah tangga itu adalah tentang prasangka baik dan positif, penerimaan, ketulusan juga keluasan maaf diantara kedua pasangan.

Ingatlah saat menikah, ada ikatan suci dihadapan-Nya. Ingatlah saat menikah banyak orang yang kita undang untuk mendoakan kehidupan pernikahan kita. Komitmen itulah yang seharusnya dijaga.

Disatu sisi, saat memutuskan untuk mundur berarti kita menyerah, jangan sampai mengabaikan doa orang-orang yang mendoakan kita sewaktu menikah dulu. 

Saat memilih ingin mencari pasangan lain selain pasangan yang sah, ingatlah diluaran sana banyak yang masih single berdoa terus menerus meminta diberikan pasangan hidup. Hargai dan bersyukurlah engkau telah diberikan pasangan hidup. 

Untuk yang telah memiliki buah hati, ingatlah mereka membutuhkan ayah juga ibunya. Selama masih punya Allah SWT, mintalah pada-Nya agar membukakan dan melembutkan hati pasanganmu sehingga marriage goals, yaitu sakinah, mawaddah juga rahmah dapat direalisasikan.

Meski dalam berumah tangga, harapan vs kenyataan terkadang tidak sejalan, ingatlah bahwa hidup itu adalah tentang penerimaan, takdir, juga tentang kuasa-Nya mempersatukan dua insan dalam mahligai pernikahan.

Menikahlah dengan seseorang yang bersedia melakukan perubahan untuk menjadi lebih baik.

Menikah itu berproses dan proses penyesuaiannya butuh waktu dan pembelajaran. Saling mengenal untuk bisa saling memahami dan melengkapi satu sama lainnya.

Bahagiakanlah pasanganmu sebelum engkau menyesal karena hidup tak selamanya. Saat ia tiada, takkan berguna semua kata dan rasa yang kau miliki untuknya. (Catatan Leannie)


Salam, 



Berpenghasilan dari Menulis? Bisa Banget. Kamu Perlu Coba Profesi ini!

Profesi menulis dan tambahan penghasilan
  Beragam profesi menulis dan mendapatkan penghasilan dari rumah, via Canva

Menulis adalah aktivitas yang saya tekuni secara serius sejak akhir 2017 yang lalu. Berawal dari pengen bisa nulis novel sendiri yang sampai sekarang belum kesampaian, saya mendapatkan banyak sekali manfaat dan bonus dari menulis. 

Kegiatan ini menjadi salah satu profesi yang cocok saya lakukan karena tak harus meninggalkan anak bekerja di luar rumah.
Alhamdulillah bisa  mendulang pundi rupiah berkat aktivitas menulis. Istilahnya  bekerja dari rumah. Bisa menemani aktivitas anak sekalian punya tambahan penghasilan dari rumah. Meski nominalnya tak sebesar yang kerja di luar sana, alhamdulillah mencukupi semua kebutuhan saya. 

Berkah dari nulis inilah yang saya cari bukan dari besar materi yang saya terima dari kegiatan menulis. Semua berproses dan prosesnya masih saya jalani sampai sekarang. 

Saya juga bersyukur karena banyak hal yang didapatkan dari kegiatan menulis ini. Bisa punya banyak teman rasa saudara, maksudnya teman yang dekat dan mampu memahami saya, saya juga dapat ilmu dari berbagai training dan juga beberapa job yang saya pegang. Semua saya syukuri.

Kembali pada tujuan awal menulis, memang harus diperkuat karena akan menjadi pondasi untuk tetap bertahan atau konsisten nulis di dunia literasi.

Saya sudah menjalani beragam profesi dari  menulis. Mungkin diantara profesi di bawah ini, ada yang cocok dengan minat Kamu yang juga sama di bidang menulis. Saya akan merangkum bermacam-macam profesi berdasarkan pengalaman saya menjalani semua profesi tersebut. 

Simak, yuk, ragam profesi dengan background menulis yang bisa menambah pundi-pundi rupiah buat Kamu versi Catatan Leannie!


1. Web Content Writer atau Kontributor 


Meski melenceng dari tujuan awal menulis novel, ternyata menulis artikel bisa dibilang passion saya. Berawal dari lihat status seorang writer yang share tiap hari tulisannya di sosial media bikin saya juga terpacu buat nulis seperti dia.

Meskipun bayaran menulis artikel di beberapa platform menurut saya tidak begitu besar, tetapi saya menikmati  saat bisa menulis dan mengirimkan artikel ke media online atau menjadi kontributor suatu platform menulis. Rasanya ada kepuasan tersendiri ketika tulisan dimuat media atau dibaca oleh banyak orang.

Untuk dapat penghasilan sebagai kontributor media online, Kamu hanya perlu konsisten menulis dan  mengirimkannya ke media. Jangan baper kalau tulisanmu belum dimuat, terus menulis dan temukan passion dari menulis.

Pengalaman saya konsisten menulis artikel setiap hari dan mengirimkannya pada suatu media online membuat saya pernah menjadi seorang kontributor terbaik di salah satu platform menulis tahun 2018 yang lalu. Intinya harus percaya, kalau saya bisa, Kamu juga pasti bisa asal punya keinginan dan kerja keras mewujudkannya.

Meskipun pernah mengalami kejadian yang kurang mengenakkan selama menjadi kontributor media online, saya enggak merasa kapok atau berhenti menulis artikel, karena menulis artikel ini ternyata menjadi passion saya.


2. Ghost Writer


Bukan penulis tentang hantu, ya, pengertian Ghost Writer ini. Hehe ... Ghost writer adalah seseorang yang diminta klien menulis atas nama perorangan atau  untuk tujuan tertentu, misalnya artikel untuk website bisnis atau kecantikan yang dimiliki oleh seseorang. 

Biasanya penulis asli mendapatkan bayaran dari tulisannya, hanya saja namanya tidak dicantumkan dalam tulisan, berbeda dengan kontributor yang mencantumkan nama penulisnya. Kamu bisa memilih menjadi ghost writer artikel atau buku. 

Umumnya seorang klien akan menghubungimu saat Kamu mengajukan penawaran menulis artikel atau selama ini dari pengalaman saya menjadi ghost writer, saya seiring kali mendapatkan tawaran untuk menulis artikel. 

Biasanya ketika Kamu sudah rutin menulis dan dikenal dengan tulisanmu, ada saja penawaran atau permintaan secara pribadi untuk menjadi ghost writer. Kamu hanya perlu mengajukan tawaran harga menulis per satu artikel.

Fee menulis dari Ghost writer lebih tinggi dari kontributor media online yang pernah saya lakoni. Mungkin ada juga bayaran dari menulis artikel yang lebih tinggi di suatu platform nasional yang sudah dikenal cukup baik, seperti Idn Times atau Brilio, hanya saja Kamu perlu mengumpulkan banyak poin untuk mencairkan fee menulis artikel sebagai kontributornya.

Cukup senang dengan job ghost writer ini, alhamdulillah merasakan berkah atau bonus nulis dari sini.


3. Book Author


Menjadi penulis buku atau novel sebenarnya tujuan awal saya terjun ke dunia literasi, namun semua itu berbelok arah ketika saya memutuskan untuk menulis nonfiksi dari menulis artikel, ghost writer maupun blogger.

Meski hanya menulis antologi baik antologi puisi, cerita anak, teenlit atau pun buku kumpulan artikel bersama komunitas, menulis buku juga bisa menambah penghasilan dari rumah. Kamu bisa mendapatkan harga kontributor yang lebih rendah dari harga jual. Jika mampu menjual banyak buku Kamu juga lumayan dapat keuntungan, loh.

Beda dengan penulis novel solo yang sudah berhasil menerbitkan bukunya secara mayor, penulis bisa mendapatkan royalti dari hasil penjualan buku sesuai kesepakatan dengan penerbit.

Keuntungan lain, karya penulis bisa mampang di banyak toko buku di berbagai daerah  di Indonesia, contohnya di Gramedia sebagai salah satu penerbit mayor yang cukup dikenal di kalangan masyarakat, khususnya penulis.


4. Editor atau Penyunting Buku


Sebenarnya untuk menjadi seorang editor butuh berbagai kemampuan dalam menganalisis tulisan. Sebagai editor atau penyunting buku diharuskan peka terhadap naskah penulis. Untuk editor fiksi, ia juga bisa memberikan masukan pada penulis terkait konten, alur cerita, kelogisan cerita, dan tata bahasa yang sesuai dengan Ejaan Bahasa Indonesia.

Seorang editor harus teliti, untuk masalah tata bahasa dalam naskah, seorang penyunting atau editor tak boleh melewatkan tanda baca seperti titik, koma atau pun salah ketik dari naskah.

Sampai saat ini saya masih menjadi editor freelance di salah satu penerbit indie, ini pun berdasarkan permintaan terutama dari pihak penerbit sendiri. Sudah ada satu buku yang terbit dari hasil penyuntingan saya. Tinggal dua buku lagi sedang on process.

Fee atau bayaran mengedit naskah adalah tergantung kesepakatan dengan pihak penerbit. Biasanya seorang penyunting akan dibayar per halaman dari naskah yang disuntingnya, ada juga yang dibulatkan per buku atau novel. Semua ini tergantung kesepakatan awal dari pihak penulis dan penerbit tentunya.


5. Blogger


Ngeblog adalah salah satu aktivitas yang saya tekuni secara serius selama satu tahun terakhir ini. Ngeblog ini membuat saya merasa nyaman karena berasa menulis di rumah sendiri. Meskipun begitu, saya juga perlu memilah apa saja yang mau saya tulis di blog.

Jika ingin menulis tentang keseharian di blog saya akan mengambil sudut pandang lain, misalnya ketika merasa jenuh dengan aktivitas sehari-hari, saya enggak lantas curhat bete atau kesal di blog, tapi saya tulisan dengan versi lain dengan mengangkat tema keseharian menjadi tulisan. 

Saya pernah menulis tentang kelebihan dari full time mom atau working mom dari pada harus berdebat dan merasa pilihan saya lebih baik dari orang lain. Ketika ada masalah dengan pasangan, saya lebih baik menuliskan tentang cara terbaik mengatasi konflik  antar pasangan. Saya lebih suka menulis mengenai sudut pandang lain tentang keseharian di blog.

Mendapatkan penghasilan dari ngeblog bisa dilakukan dengan monetisasi blog atau memasang iklan di blog, hanya saja perlu ilmu yang cukup untuk dapat penghasilan dari adsense.

Selain itu, para blogger juga terkadang mendapatkan undangan untuk menghadiri suatu kegiatan dan menuliskan review acara di blog.

Ada syarat dan ketentuan berlaku tentunya. Terkadang klien meminta blogger dengan follower yang cukup banyak misalnya lima ribu follower instagram untuk sebuah job. Bervariasi, sih, syarat dan ketentuannya, ada yang minta follower sekian ribu atau  Domain Authority (DA) yang sesuai mereka inginkan, semuanya tergantung klien, sih, biasanya. 

Untuk menambah jumlah follower, saya pernah mengikuti follow loop, baik dari luar maupun di Indonesia selama beberapa kali. Saya tidak melanjutkannya karena berbagai alasan, diantaranya terlalu menyita waktu karena menghandle berbagai job lain selain ngeblog.


6. Book Reviewer


Setelah beberapa kali menuliskan tentang review baik novel, film atau lainnya, saya mendapatkan kesempatan menjadi book review salah satu sebuah platform menulis. Alhamdulillah mendapatkan kepercayaan juga.

Untuk menjadi seorang book review, Kamu juga harus jeli dalam menilai keseluruhan cerita yang Kamu baca. Beri nilai sebuah karya dari sisi postif dan negatifnya sekaligus.


7. Trainer atau Mentor Menulis


Saya sudah menjadi seorang mentor menulis artikel selama tiga batch di salah satu komunitas menulis. Ini pun diminta secara pribadi, alhamdulillah ada juga yang memberi amanah lain bagi saya menjadi seorang traininer atau mentor menulis artikel.

Menjadi seorang mentor nulis, saya bersyukur banget soalnya ini menjadi pengobat saya ketika kangen ngajar dahulu. Banyak hal yang menjadi kepuasan ketika sharing ilmu atau berbagi pengalaman. 

Menjadi jalan orang lain menjadi penulis atau kontributor nulis pun menjadi hal yang membahagiakan bagi saya. Ketika merasa bermanfaat bagi orang lain, saat itulah hidup saya merasa bermakna.


8. Writerpreneur


Kamu juga bisa mengembangkan kemampuan menulis atau kegiatan menulis menjadi seorang writerpreneur.  Kamu bisa menjadi seorang penjual buku online atau berbisnis yang lebih besar dengan mendirikan penerbitan.

Untuk mendirikan penerbitan tentunya harus paham mengenai seluk beluk dunia penerbitan. Semua profesi ini memang sedang saya jalankan hingga sekarang, poin nomor 8 paling sampai tahap jualan buku saja.  hehe ...  

Di luar ini masih banyak profesi menulis lainnya yang belum diulas. Saya hanya menulis berdasarkan pengalaman pribadi saja. Kehidupan seorang penulis atau punya pasangan penulis pun menurut saya cukup unik.

Baca juga: Profesi Penulis atau Punya Pasangan Penulis? Begini Realitas hidupnya!

Sebenarnya ada juga profesi lainnya yang belum dibahas seperti ilustrator, proofreader, penerjemah,  atau layouter. Saya batasi sampai delapan profesi di atas berdasarkan pengalaman saya pribadi.

Berpenghasilan dari menulis  ternyata banyak jalannya. Dunia literasi itu luas, percayalah pintu rezeki-Nya bisa diketuk dari sisi mana saja.

Saya hanya ingin memilih jalan yang terbaik dalam menjemput rezeki. Saya percaya Dia Maha Baik dan Maha Mengetahui semua kebutuhan saya. Materi atau uang memang diperlukan dalam hidup, tapi materi bukan segalanya

Tetap profesional dengan amanah yang diberikan padamu, lakukan yang terbaik, luangkan waktu agar bisa konsisten menulis adalah jalan yang bisa Kamu tempuh agar bisa mencari peluang dan penghasilan dari menulis.

Buat Kamu yang punya minat sama dengan saya dalam bidang menulis, dari beragam profesi di atas, mana, nih, yang paling cocok jadi profesimu?


Salam,







Cerita Idulfitri bagi Kami yang tak Pernah Mudik

Cerita Idulfitri bagi kami yang tak pernah mudik
Keluarga kecilku, abaikan Dzaky yang susah di foto 😅

Silaturahmi bersama keluarga dan sahabat jadi pengalaman yang penuh kesan di moment Idulfitri.

Beginilah berjodoh dengan tetangga, hampir setiap hari bisa berkunjung ke rumah mama. Hehe, tinggal jalan dikit sampai deh. Banyak kemudahan yang saya rasakan ketika dekat orang tua.

Bagi keluarga kami yang tak pernah mudik, kemacetan, kelelahan saat perjalanan, rasa bahagia yang membuncah saat menginjakkan kampung halaman mungkin tak pernah dirasakan karena orang tua dan mertua tinggal berdekatan dan masih satu RT.

Baca juga: Mengatasi kelelahan mudik dengan cara ini


Kadang Mama mengirimkan makanan, kue lebaran, ngasih Dzaky baju dan lain-lain. Ah ... malu rasanya saya sendiri jarang memberi, malah jadi pihak yang diberi.

Beginilah nasib anak yang enggak hobi masak atau bikin kue. Masakannya itu-itu aja dan masakan atau kue buatan mama selalu luar biasa. Padahal mama saya adalah seorang pekerja tapi setiap hari selalu menyempatkan memasak dan kadang mengirimkannya pada saya.

Setiap tahunnya mama selalu membuat kue untuk hari raya. Saya sering dikirim mama makanan karena dekat dengan beliau. Enak pake banget. Hehe, alhamdulillah 😄

Punya mertua dan orang tua berdekatan jaraknya, otomatis setelah menikah, saya dan suami tak pernah mudik. Mau mudik ke mana, masa mudik cuma dari RT 01 ke RT 05. Rumah saya di RT 01, sedangkan rumah orang tua kami di RT 05, beda RT tapi tetap aja deketan.

Kami menikah sudah empat tahun lebih, tahun ini menginjak tahun kelima pernikahan. Nano-nano rasanya. Benar sekali merasakan lima tahun pertama pernikahan adalah fase yang cukup berat. Fase penyesuaian kedua pihak terutama. Sudah empat kali berlebaran tanpa mudik, apa saja kegiatan kami selama ldulfitri?

Tahun ini moment Idulfitri kami rayakan dengan keluarga besar dan juga sahabat sekaligus rekan kerja suami. Teman-teman saya ke mana, ya? Mereka pada mudik, jadi saya jarang bertamu pada mereka. Tinggallah saya di Bandung saja.

Moment Idulfitri hari pertama keluarga kecil kami berkunjung ke rumah orang tua saya juga mertua. Keluarga saya jarang suka berfoto jadi jarang punya kenangan bareng.

Nah, di keluarga suami ada satu foto kebersamaan Kami ketika Idulfitri hari pertama. Keluarga besar memang, suami anak ketiga dari lima bersaudara. Anak tengah ceritanya, kalau saya anak pertama dari tiga bersaudara dan sama-sama orang Sunda. Hehe 😄 Inilah foto keluarga kami.

Bersama keluarga besar suami

Moment Idulfitri hari kedua, Kami berkunjung ke rumah sahabat sekaligus rekan kerjanya suami. Rumahnya ada di daerah Cikaso, dari Gedung Sate lurus terus ke arah jalan utama sampai tiba di jalan Cikaso. Masuk melalui jalan tadi, kemudian disambut rekan kerja ayahnya Dzaky di depan gapura tempat tinggalnya.

Kesan saya selama lebaran ini, jujur saja saya kekenyangan karena terlalu banyak godaan yang ingin saya cicipi. Beraneka kue lebaran buatan mama, kolang-kaling segar, ketupat dan aneka makanan khas lebaran sayang sekali jika dilewatkan.

Ketika sampai di rumah Sahabat suami, kami disambut dengan berbagai makanan. Makan lagi dan lagi. Hehe ...

Temannya suami bahkan sengaja membuatkan bala-bala atau bakwan, rujak cuka, juga baso. Wah, senangnya, tapi harus waspai timbangan sendiri.

Merasa sekali sebagai tamu dimuliakan dan dijamu dengan baik. Segala ada pokoknya. Tadinya mau ke Punclut buat makan siang, enggak jadi karena kekenyangan.

Ternyata membahagiakan tamu itu begitu dianjurkan bahkan oleh Rasulullah sendiri. Terasa sekali silaturahmi semakin erat dan lekat dengan saling berkunjung.
Alhamdulillah, semoga berkah hidup kita semuanya.

Satu lagi kenangan buat Dzaky yang suka kucing, dia senang sekali berkunjung ke sini karena bisa bermain dengan kucing Persia yang besar sekali. Katanya sih umurnya udah empat tahun dan beratnya lebih dari 4 atau 5 kilogram.

Ini dia foto Dzaky yang excited saat disuruh berfoto dengan kucingnya. (Saya jujur saja geli sama kucing apalagi bulunya, hehe ...)

Dzaky foto bareng kucing persia

Di hari ketiga lebaran, ada acara kumpul keluarga besarnya ayah di Villa Abah, salah satu villa Istana Bunga di Lembang. Nanti akan saya tulis review staycation di Villa Abah Lembang. Ada juga kenang-kenangan keluarga kecil kami di sini.

Staycation bareng keluarga di Villa Abah Lembang

Buat saya moment lebaran bisa diisi dengan ajang silaturahmi bersama keluarga atau pun sahabat. Meski tanpa mudik beginilah cara Kami memaknai Idulfitri. Bagaimana dengan cerita lebaran di keluargamu, mudik ke mana, nih?


Salam,







Kisah Nyata Keajaiban Sedekah, Disembuhkan dari Penyakit hingga Dicukupkan Rezekinya

Pic by Pexels

Ramadan bulan yang mulia, berbagai keutamaan dan pahala seakan mudah diraih oleh seorang Muslim. Ibadah di bulan ini pun akan dilipatgandakan pahalanya. Begitu pula dengan sedekah. Hal ini dibuktikan dengan kisah nyata keajaiban bersedekah.

Banyaknya keutamaan sedekah, terutama di Bulan Ramadan banyak disebutkan dalam kalam-Nya dan hadits Rasulullah SAW.

Sebagaimana Firman Allah SWT dalam Surat Al-Hadiid:18 yang artinya:

“Sesungguhnya orang-orang yang bersedekah baik laki-laki maupun perempuan dan meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, niscaya akan dilipat-gandakan (ganjarannya) kepada mereka; dan bagi mereka pahala yang banyak.” (Qs. Al Hadid: 18)

Rasulullah SAW bersabda:

“Harta tidak akan berkurang dengan sedekah. Dan seorang hamba yang pemaaf pasti akan Allah tambahkan kewibawaan baginya.” (HR. Muslim, no. 2588)

“Sedekah dapat menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api.” (HR. Tirmidzi, di shahihkan Al Albani dalam Shahih At Tirmidzi, 614)

Dengan bersedekah tidak akan membuatmu kekurangan, justru Kamu akan dicukupkan kebutuhannya. Selain itu bersedekah juga dapat menghapuskan dosa-dosa yang pernah Kita perbuat.

Saya sendiri merasakan keajaiban sedekah ini. Ternyata berbagi dan bersedekah membuat hati lapang dan Allah SWT memberikan keajaiban bagi hidup saya.

Keajaiban sedekah dengan diberikan kesembuhan dari sakit

Beberapa tahun yang lalu, sebelum saya menikah, saya pernah berhenti bekerja karena alasan kesehatan, saat itu saya bekerja sebagai paramedis di salah satu laboratorium swasta. Saya berhenti bekerja setelah lebih dari empat tahun bekerja.

Saya juga harus dioperasi karena kondisi kesehatan yang turun, selepas operasi ternyata saya belum dinyatakan sembuh, bahkan harus dilakukan operasi yang kedua kalinya.

Saya melakukan pengobatan ke beberapa tempat dari rumah sakit, klinik hingga dokter pribadi. Alhamdulillah setelah berobat ke dokter yang terakhir, saya dinyatakan bisa sembuh tanpa harus melakukan operasi yang kedua kalinya. Saat itu saya harus rutin berobat sebagai ikhtiar saya.

Setelah saya pulang berobat dari dokter, saya melihat sebuah panti asuhan muslim dekat dengan praktik dokter tempat saya berobat. Saya tergerak masuk ke panti asuhan tersebut.

Seorang anak perempuan berusia lima tahun menyambut saya sambil tersenyum, kemudian bermain kembali dengan temannya. Saat itu saya memasukkan amplop sebagai sedekah saya untuk mereka dan meminta kesembuhan dari sakit.

Tak lama kemudian setelah saya berobat dari dokter tersebut, alhamdulillah bisa sembuh tanpa harus menjalani operasi. Alhamdulillah sampai sekarang diberikan nikmat sehat yang terus saya syukuri.


Dicukupkan rezekinya dengan sedekah

Hal ini saya rasakan kemarin-kemarin. Hati ini tergerak membantu seorang teman yang ditimpa musibah. Saya mendonasikan sisa uang yang ada di atm, saya dan keluarga juga punya kebutuhan namun, masalah yang dialami teman saya lebih urgent.

Saya percaya bersedekah tidak akan membuat diri miskin. Biarlah kebutuhan saya dipikirkan nanti setelah saya meringankan beban teman yang lebih membutuhkan. Setelah saya mentransfer uang untuk teman saya, Alhamdulillah ada yang mengirimkan paket sembako untuk keluarga saya. Rezeki untuk saya dan keluarga. Tak lupa saya mengucap syukur.

Alhamdulillah semua terganti, saya bahagia bisa membantu kesulitan teman, ternyata saya juga merasakan ada tangan lain yang membantu saya. Alhamdulillah, ya, Rabb.

Diberi kemudahan semua urusannya dengan bersedekah

Satu lagi cerita tentang buku antologi seratus puisi yang saya tulis bersama empat orang teman dan  merupakan antologi saya yang kesembilan.

Pengajuan ke penerbit,editing ternyata begitu mudah prosesnya. Dimulai dari diberikan nomor seri ISBN yang begitu cepat. Baru beberapa menit diajukan sudah keluar nomor serinya, padahal buku yang lain bisa menunggu berhari-hari untuk mendapatkan nomor seri ISBN tersebut.

Alhamdulillah setelah beberapa hari sudah ada cover bukunya. Sebentar lagi bukunya akan terbit. Ini saya rasakan sebagai keajaiban sedekah yang lainnya.


Antologi bersama Edelweiss Authors

Berkah ramadan dan keajaiban sedekah begitu terasa dalam hidup saya, dimulai dari diberikan kesembuhan atas penyakit, dicukupkan semua kebutuhan, dan dipermudah semua urusan saya.

Tak henti saya mengucap syukur atas semua yang terjadi. Semoga kisah nyata keajaiban sedekah di atas bisa menjadi ibrah bagi pembaca.


Salam,

















Kenangan Ramadan Berkesan, Masa Kecil dan Persahabatan yang Tak Terlupakan

Kenangan Ramadan Berkesan

Ramadan meninggalkan kenangan berkesan yaitu tentang masa kecil dan persahabatan. Masa kecil memang hanya sekali dan tak akan terulang kembali. Ramadan meninggalkan kenangan yang berkesan ketika saya masih berada di Sekolah Dasar. Seiring berjalannya waktu, Ramadan tidak seseru masa kecil. Entahlah, ini saya saja yang merasakan atau Kamu juga merasa begitu?

Salah seorang sahabat saya semasa kecil membuat saya terkenang dan rindu akan kebersamaan kami dahulu. It's a long time ago. Sudah lebih dari tiga dasawarsa ternyata. Lama juga kan, ya, dan jangan tanya saya usia berapa sekarang, hehe 😄

Apa saja sih kenangan ramadan berkesan versi saya, simak, yuk!

1. Ngabuburit sambil main bareng

Dulu kami sering menghabiskan waktu bersama saat menunggu datangnya waktu berbuka atau dikenal juga dengan ngabuburit. Kami sering main boneka kertas, ular tangga, monopolie, atau mendatangi rumah teman untuk bermain bersama atau berkeliling kompleks sambil jalan sore-sore cari jajanan takjil. Seneng banget rasanya kalau inget moment di atas

2.  Jalan menuju masjid dan Tarawih bareng

Kami juga selalu salat tarawih bersama. Jalan bareng menuju mesjid dan kadang sepulang tarawih bisa mencari jajanan untuk disantap usai tarawih.

3. Menulis tugas ceramah saat tarawih atau bada salat subuh

Sudah menjadi tradisi saat masih SD, untuk menulis hasil resume ceramah pada saat tarawih. Kami harus menyimak apa yang penceramah sampaikan dan menuliskannya di buku aktivitas Bulan Ramadan. 

Sepulang tarawih, kami juga harus
menunggu antrian untuk dapat cap masjid dan penceramah. 

Selain menulis resume ceramah Ramadan, ada juga evaluasi hapalan alquran, dan salat sunah yang dilakukan setiap hari di Bulan ini. Sayang sekali program ini sepertinya sudah tidak ada dalam kurikulum pelajaran SD sekarang.

Kisah Persahabatan di Masa Kecil

Persahabatan yang kami jalin berlanjut sampai masa SMU. Meski saat SLTP dan SMU, kami berlainan sekolah. Saya mendapatkan kabar duka kalau ibunya teman saya meninggal karena kanker payudara.

Teman saya, kakak dan ayahnya memutuskan pindah ke Malang, tempat asal orang tua mereka. Saya kuliah di Jurusan Analis Kesehatan Politeknik Kesehatan Bandung sedangkan yang saya tahu dia kuliah di Jurusan matematika Universitas Negeri Surabaya.

Setelah menikah, sahabat saya pindah kembali ke Bandung. Saya memberikan undangan pernikahan padanya via medsos. Kami ngobrol via WA atau Fb kemudian memutuskan untuk bertemu.

Bertemu dengan sahabat saya di masa kecil dengan dua putra dan putrinya dan saya juga membawa putra saya. Kangen-kangenan Kami sambil ngasuh anak di pasar minggu.

Bertemu sahabat semasa kecil
Menemani kegiatan anak bermain pasir sambil ngobrol tentang berbagai hal, dimulai dari teman semasa SD, kehidupan pernikahan, pekerjaan sebagai irt, juga berbagi cerita menarik seputar kehidupan rumah tangga. 

Dia tak berubah tetap jadi pribadi yang menyenangkan, santun, dan selalu penuh dengan senyuman. Kami saling menghargai privasi masing-masing, berbagi banyak hal dalam hidup, dan saling menguatkan. Alhamdulillah, indahnya silaturahmi dan Persahabatan kami.

Baca kisah kami tentang Persahabatan 


Reuni plus buka puasa bersama alumni SLTPN 1 Bandung

Satu lagi kenangan berkesan adalah saat menghadiri acara buka puasa bersama.
Kali ini bersama teman saya, alumn SLTPN 1 Bandung di Treehouse Cafe. Sebuah pertemuan seru yang dihadiri alumni kelas 1-5 dan 3-5 SLTP 1 Bandung.

Reuni seru di Treehouse Cafe

Kami memilih Cafe Treehouse dengan pertimbangan mencari tempat makan plus playground anak. Serunya ngobrol bareng mereka. Bercerita tentang masa SLTP, saat masih unyu-unyu, ada kisah cinlok juga, seputar pekerjaan dan kesibukan mereka sekarang.

Baca juga cerita tentang Buka Bersama di Treehouse Cafe

Jika bukan bulan Ramadan dengan momen buka puasa bersama agak sulit rasanya mengumpulkan mereka. Alhamdulillah berkat silaturahmi dan buka puasa bersama bisa menjadi penghapus rasa rindu akan masa muda dahulu. Sekarang juga masih muda sih, berjiwa muda meski dengan predikat emak-emak. 😅

Itulah kenangan Ramadan berkesan bagi saya mengenai masa kecil dan kisah tentang persahabatan.  Bersyukur tiap tahun bertemu kembali di Bulan Ramadan. Semoga berkah Ramadan menyertai Kita semua.


Salam,







One Day One Post Blogging, Menaklukan Diri Sendiri dengan Tantangan Menulis

Tantangan menulis di blog setiap hari di Bulan Januari bersama Estrilook
Tantangan menulis ODOP with Estrilook Community

Menulis itu butuh konsistensi, salah satu cara agar konsisten menulis adalah dengan mengikuti tantangan menulis one day one post (ODOP), atau setiap hari menulis satu postingan.  ODOP blogging membuat saya menaklukan diri sendiri dengan menuntaskan tantangan menulis setiap hari selama sebulan tanpa jeda.

Menulis di blog sebenarnya aktivatas yang baru saya tekuni selama beberapa bulan ini.  Berawal dari mengikuti kelas blogging for basic dari sebuah komunitas membuat saya terpacu untuk rutin menulis di blog.

Jika dulu saya rutin menulis artikel untuk dikirim ke media, kini aktivitas saya bertambah dengan ngeblog. Jadi Narablog itu mengasyikan, nulis di blog seperti punya rumah sendiri. Kita bisa menulis apapun tapi bukan berarti sembarangan menulis juga, loh. 😅

Perjalanan menulis di dunia literasi susah setahun saya lakoni. Suka dan duka datang silih berganti, tapi tidak membuat saya berhenti karena menulis adalah passion bagi saya.

Bulan Januari ini jadwal saya cukup padat. Tetangga di rumah banyak yang bertanya pada saya.

"Enggak kerja?"

"Di rumah saja," saya jawab sambil tersenyum.

Meski diam di rumah sebenarnya saya tidak berdiam diri, loh. Ada aktivitas menulis yang jadi passion saya. Alhamdulillah sudah berbuah transferan juga. 😍 Jangan tanya nominal, ya? Soalnya saya menikmati setiap prosesnya, mau fee kecil atau besar, alhamdulillah, bersyukur aja terus biar ditambahkan nikmatnya.

ODOP bulan Januari ini berbenturan dengan jadwal saya mengajar kelas menulis artikel di sebuah komunitas, alhamdulillah ada yang mempercayakan saya sebagai mentor menulis artikel. Selain itu saya juga ada editing naskah buku antologi. Meski diam di rumah, waktu saya terpakai untuk ativitas yang postif untungnya, kalau enggak bisa jenuhlah saya 🙈

Sempat tertinggal 10 postingan di odop Januari bareng Estrilook Community, orang lain udah nulis di day 27, saya masih di day 17 karena dua aktivitas di atas yaitu mendampingi peserta kelas menulis artikel dan editing naskah.

Pernah dengar, usaha tidak akan membohongi hasil? Sering pasti, kan, ya? Bener, loh, niat plus kemauan akhirnya membuat saya berlari mengejar ketertinggalan. 10 postingan bisa saya kejar dalan waktu tiga hari kalau enggak salah. Begitu ada waktu senggang saya menulis dan menulis.

Akhirnya odop blogging Januari bisa saya tuntaskan seperti tantangan odop tahun lalu. Ternyata kalau niat dan mau usaha pasti bisa, loh. Memang harus ada yang dikorbankan terutama waktu senggang. Memang begitu kan, ya? Tidak ada sesuatu hal pun yang diraih tanpa perjuangan, kayak dapat sertifikat ini.

Sertifikat ke sekian di dunia literasi

Ternyata kelelahan, ketertinggalan menulis, membagi waktu di tengah padatnya aktivitas bisa dihempas cantik. Hihi ... kayak incess aja 😅

Menulis adalah passion bagi saya. One day one post blogging membuat saya menaklukan diri sendiri untuk menyelesaikan tantangan menulis ini.
So, are u ready for next challenge?



Salam, 





Sebuah Tempat Bernama Rumah

Pic by Pinterest

Sebuah rumah adalah tempatmu pulang, tempat melepas semua penat dan lelah. Sebuah tempat bernama rumah, apakah Kamu nyaman berada di dalamnya?

Arti penting sebuah rumah, tak hanya sebagai kebutuhan primer semata. Alhamdulillah setelah nikah punya rezeki rumah sendiri. Belajar hidup mandiri, tak lagi ada dalam naungan orang tua.

Apakah arti penting sebuah rumah untukmu? Bagi saya pribadi rumah punya nilai tersendiri, ada rasa nyaman ketika pulang ke rumah. Inilah arti sebuah rumah versi saya

1. Tempat bernaung dan kembali pulang

Rumah merupakan sebuah tempat yang melindungi Kita, tempat bernaung dari panas atau hujan juga sebagai tempat kembali pulang. Meski sudah jauh mnegelingi berbagai tempat, adakalanya kangen dan rindu pulang ke rumah.

2. Membingkai kebersamaan dengan keluarga di rumah

Sebuah rumah merupakan tempat berinteraksi antar anggota keluarga. Membangun kedekatan dengan membingkai kebersamaan dari rumah, begitu indah dan membahagiakan. My happy place ...

3. Mendidik anak dan memilih bekerja dari rumah

Inilah pilihan saya, meski sesekali menerima pekerjaan part time job di Lab, tetap saja saya menginginkan kebersamaan dengan anak saya, apalagi usianya masih balita, menjadi saksi tumbuh kembang anak juga mendidik anak dari rumah.

Sudah berbagai macam hal saya coba lakukan dari dari rumah, irt pun harus bisa berkarya, meski diam di rumah sekali pun. Saya pernah mencoba bisnis MLM, kosmetik, bahkan berjualan offline dan online. Ternyata yang paling membuat saya nyaman adalah menulis, karena menulis adalah passion bagi saya.

4. Bukan ukuran yang membuat rumah sempit, ternyata hati dan pikiran Kita sendiri

Ternyata rumah yang ukurannya kecil tidak bermakna sempit, keadaan ini terjadi karena diri Kita sendiri. Hati dan pikiran yang menguasai diri, merasa rumah sempit karena lupa bersyukur, senantiasa melihat terus ke atas, dan lupa memandang ke bawah.
Jangan membandingkan hidupmu dengan orang lain, bersyukurlah agar Kamu bahagia dan menemukan kelapangan.

5. Rumahku ... surgaku, berjuang menciptakan hal ini

Siapa sih yang tak ingin menciptakan surga dari rumah? Pastinya butuh perjuangan, kerja sama, dan terus berusaha menciptakan surga dari rumah. Mulai dari memperbaiki attitude, memberikan teladan, meningkatkan kualitas ibadah dan belajar menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya.

Rumah adalah sebuah tempat yang seharusnya membuat penghuninya nyaman dan merasakan ketenangan ketika ada di sana. Sebuah tempat yang dirindukan itu  bernama rumah. Bagaimana menurut Kamu, apa arti penting rumah untukmu?


Salam,





Setahun dalam Kenangan, Memetik 5 Pelajaran Kehidupan dari Nenek

Pic by Canva

Sebuah puisi kutuliskan untuk nenek, dalam kerinduan kutuliskan lantunan kata untuk mewakili perasaanku. Setahun dalam kenangan membuatku terkenang akan nenek. Banyak pelajaran kehidupan dari nenek yang selalu kuingat.

***

Sudut Kenangan

Namamu selalu terukir
Membekas dalam sudut kenangan
Rindu selalu menyapa

Begitu terasa ... dalam tak bertepi
Seringkali kumengingatmu
Tatkala lembayung berganti malam

Sudut kenangan hangatkan jiwa
Melebur bersama asa
Ketika rindu menjelma

Kutahu kau bertahta
Tersenyum penuh makna
Dalam keabadian

Leannie.Azalea
Ketika hujan turun di Kota Kembang, 13 Januari 2019

***

Setahun lebih beberapa hari, nenek berpulang ke rahmatullah. Nenek saya memang tinggal bersebelahan dari rumah Mama. Masih kurasa ada sesuatu yang hilang ketika masuk rumah nenek, yang sekarang ditempati oleh paman, adik bungsu ibuku, anak ketiga nenek.
Inilah nilai kehidupan dari nenek yang selalu kuingat sampai sekarang.

1. Kehilangan membuatnya bersyukur

Nenek pernah bercerita bahwa dahulu ia pernah beberapa kali melahirkan tapi umur anaknya hanya bertahan beberapa hari, beberapa tahun, bahkan pernah keguguran. Kehilangan membuatnya bersyukur masih diberikan banyak nikmat yang lain.

Kehilangan memang membuat dirinya sedih, tapi nenek mengatakan bahwa hidup harus terus berjalan. Sabar adalah kunci kehidupan. Nenek ikhlas kalau anaknya diambil kembali pemiliknya. Ia hanya memiliki tiga orang anak, Ibu saya adalah anak pertama sedangkan dua orang lagi anak lelaki nenek atau kedua paman saya.

2. Memiliki kehidupan pernikahan yang harmonis dan hidup rukun sampai akhir hayat

Saya melihat nenek dan kakek adalah pasangan yang jarang sekali bertengkar, kehidupan pernikahannya pun harmonis.
Nenek  mengatakan bahwa untuk membina pernikahan bahagia, perlu kerja sama kedua pihak.

Nenek menghormati kakek dan begitu pula sebaliknya kakek pun menghargai nenek. Nenek kadang mengalah terhadap kakek, jika ada silang pendapat. Mereka hidup rukun sampai akhir hayat.

3. Bekerja keras untuk hidup, berbagai pekerjaan dilakoni nenek

Nenekku hidup dalam berbagai generasi, ia pernah merasakan hidup di zaman penjajahan Jepang sebelum Indonesia merdeka, orde lama, orde baru, juga zaman reformasi.

Berbagai pekerjaan dijalani nenek, dimulai menjadi buruh tani, menjahit, membuat kasur busa dan menjadi buruh pabrik. Semua dilakukan untuk menyambung hidup dan membantu menyokong perekonomian.

4. Nenek adalah sosok yang sabar dan suka berbagi

Dua hal yang kukagumi dari nenek adalah ia seorang yang sabar dan suka berbagi. Nenek jarang marah, dia seringnya tersenyum dalam menghadapi berbagai hal selalu bersikap tenang dan tidak mudah emosi.

Nenek juga senang memberi terhadap keluarga yang lain juga tetangga. Ketika nenek berpulang banyak sekali orang yang mendoakannya. Semoga nenek tenang dan surga balasan untukmu.

5. Selalu menjalin silaturahmi dengan keluarga yang lain

Sewaktu saya masih TK, hampir setiap minggu diajak mengunjungi saudaranya. Meski harus berjalan agak jauh, nenek tak berkeberatan karena ingin terus menjalin silaturahmi. Nenek dekat dengan saudaranya dan selalu ada untuk mereka.

Setelah nenek tiada banyak yang merasa kehilangannya. Mungkin karena kebaikan nenek yang selalu dikenang banyak orang. Saya sangat menyayangi nenek karena sejak kecil neneklah yang mengasuh dan turut membesarkan saya.

Banyak hal yang membuat saya rindu nenek, tapi sekarang nenek sudah tiada. Setahun dalam kenangan, banyak pelajaran kehidupan yang bisa saya ambil hikmahnya. Hanya doalah yang menyertai kerinduan saya. Semoga surga balasan untukmu, Nek.


Salam,





Pengalaman Pertama Naik Pesawat Bareng Bayi, Mengesankan Banget

Naik pesawat bareng bayi
Baby Dzaky excited lihat pesawat


Traveling adalah hal yang menyenangkan, bukan? Semenjak punya pasangan setelah menikah, saya sering diajak suami jalan-jalan.  Setelah memiliki anak pun masih suka jalan-jalan, intinya suami yang senang traveling, jadi saya ya, ikut aja. Pengalaman pertama naik pesawat bareng bayi yang belum genap setahun memang benar-benar mengesankan.

Senangnya bisa mengunjungi berbagai tempat. Setiap tempat punya makna tersendiri bagi saya yang mengunjunginya. Ketika suami saya ditempatkan di Semarang sekitar Bulan September tahun 2016 yang lalu, sebulan setelah ia bekerja, saya dan Dzaky ikut pergi ke Semarang.

Kami bertiga udah stay di Bandara Husein Sastranegara sekitar jam 17.10 WIB. Foto bareng keluarga besar yang mengantar kepergian Kami ke Semarang. Pas difoto saya sempat nangis, karena berat juga ninggalin Bandung. Difoto pun masih sambil nangis.

Diantar keluarga ke Bandara Husein Sastranegara

Kami berangkat naik pesawat menuju ke Semarang dari Bandara Husein Sastranegara, Bandung menuju Bandara Ahmad Yani, Semarang dengan membawa Dzaky dan bawaan lainnya yang cukup banyak, karena Kami mau menemani suami bekerja di Semarang.

Barang bawaan dari Bandung cukup banyak sekitar 2 koper plus tas besar juga menyiapkan tas khusus berisi makanan, susu, pampers, dan barang bawaan Dzaky. Apalagi bawaan saya juga cukup banyak. Duh, maklum perempuan 😅

Lihatlah Kami, abaikan barang bawaan 

Saya juga membawa babby stroller. Agak ribet juga sih pas naik pesawat, lipet dulu strollernya, diangkat ke sana ke sini sebelumnya, apalagi pas naik tangga, perjuangan banget bawa itu. Sisi  baiknya, babby stroller membantu saya atau suami biar enggak terus-terusan gendong Dzaky yang masih berusia kurang dari setahun.

Dulu berangkat naik pesawat sore hari, sekitar pukul  18.00 WIB, dan sampai di Semarang sekitar pukul 19.45 WIB. Begitu sampai di Bandara cuacanya udah berasa enggak enak, panas banget deh walau udah malam, beda sama suasana Bandung.

Sebelum naik pesawat saya udah suapin Dzaky sama makanan instan, padahal saya jarang ngasih makanan instan yang diseduh, berhubung biar praktis dan udah masuk jam makan Dzaky, saya kasih dia makan plus minum dulu sambil nungguin naik pesawat. Memang kalau masih kurang dari setahun tidurnya bisa dua atau tiga kali sehari.

Sebelum boarding

Begitu naik pesawat, Dzaky excited banget lihat pesawat. Seneng kayaknya. Ini pengalaman pertama naik pesawat bareng bayi. Berhubung Dzaky udah kenyang makan dan minum tadi, dia ketiduran setelah naik pesawat.

Begitu di dalam pesawat, saya gendong dia  yang udah terlelap dalam dekapan setelah kenyang makan tadi.

Istirahat, ya, Nak

 "Anak baik, istirahat aja dulu, ya, Nak!"

Untungnya Dzaky enggak rewel pas naik atau turun pesawat. Traveling kali ini agak rempong sama bawaan, kasian juga suami saya, bawa ini dan itu, aslinya banyak banget. Maafin istrimu enggak bisa simpel bawa barang bawaan, apalagi niatnya mau tinggal nemenin ayahnya Dzaky kerja.

Babby stroller pun bermanfaat banget setelah turun naik pesawat, Dzaky disimpan di stroller sambil saya dan suami membawa bawaan yang aduhai, hehe ....

Alhamdulillah enggak lama kemudian datanglah mobil taksi. Dulu pakai taksi dari Bandara ke tempat tinggal ayahnya lumayan dekat cukup 15 menit atau 20 menit perjalanan dengan mobil.

Pengalaman naik pesawat bareng babby Dzaky memang mengesankan banget. Untung anaknya enggak rewel jadi asyik-asyik aja diajak ke mana pun. Gimana sama Bunda yang lain, adakah pengalaman traveling bareng anak yang tak terlupakan?


Salam,




Memories in Bali, Sebuah Kisah tentang Persahabatan

Berfoto di GWK, Bali, bersama Sahabat
Seru-seruan bareng Sahabat Kuliah di GWK, Bali

Kangen Sahabat kuliah membuat saya terkenang akan Memories in Bali, sebuah kisah tentang indahnya persahabatan. Pertama kali mengunjungi Bali saat fieldtrip D4 Analis Kesehatan Poltekkes Kemenkes Bandung tahun 2013.

Kuliah D4 ini merupakan kuliah lanjutan selama satu tahun setelah lulus D3 Analis Kesehatan. Sebelum ini saya bekerja di sebuah laboratorium klinik utama ternama di Bandung.

Setelah bekerja hampir lima tahun di laboratorium klinik swasta , saya mengambil keputusan untuk resign dan melanjutkan kuliah D4. Saat itu acara fieldtrip dilaksanakan ke Pulau Dewata, Bali.

Kami pergi dengan penerbangan pesawat dari Bandara Husein Sastranegara ke Bandara Ngurah Rai. Berangkat dari rumah pukul 05.00 WIB, baru naik pesawat sekitar pukul 06.00 WIB.

Sampai di Bali sekitar pukul 9.00 WITA atau 8 WIB.  Sesampainya di Bandara, Kami menuju berbagai tempat untuk kunjungan yaitu ke Puskesmas dan RSUD Sanglah, Denpasar.

Kunjungan ke Lab Mikrobiologi RSUD Sanglah

Kunjungan ke Laboratorium RSUD Sanglah, Denpasar memperlihatkan keadaan Laboratorium di sana. Ada juga kunjungan ke Laboratorium Mikrobiologi RS Sanglah. Seru banget bisa berkunjung ke sini, melihat berbagai alat laboratorium yang sudah canggih dan automatic.

Buat yang pengan cari oleh-oleh khas Bali yang murah meriah bisa datang ke Pasar Seni Guweng di daerah Sukowati, Gianyar, Bali. Jangan sampai kalap belanja, ya. Coba perhitungkan isi dompet Kamu kalau ke sini 😅

Shopping, yuk!

Jalan bareng Sahabat memang asyik dan seru juga. Hihi ... maklum masih mahasiswi, beginilah gaya Kami saat shopping. Hihi ...

Pada nyobain topi buat ke pantai,
entah jadi beli apa enggak 😅

Traveling ke Bali kalau belum lengkap, kalau enggak  ke Pantai,  dong, ya. Beberapa pantai kami kunjungi, Pantai Kuta, Pantai Jimbaran, dan Pantai Tanjung Benoa. Pantai di Tanjung Benoa ini asyik buat cobain banana boat dan berbagai aktivitas olahraga air lainnya, loh. 

Pantai di Jimbaran juga so sweet  alias romantis banget apalagi pas malam dihiasi lampu cantik dan Kami makan lesehan bareng Sahabat. Sebelumnya Kami sudah puas foto-foto di pantai. Masih dengan gaya mahasiswi, beginilah moment yang Kami abadikan. Seru banget pokoknya.

Mantai, nih

Biarlah ombak menerpa,
asal tangan kami saling menggenggam

Love and Friendship

Saya membayangkan suatu saat nanti bisa menikmati indahnya malam di tepi pantai bareng pasangan halal. So Romantic. Dulu pas kuliah masih gadis, alhamdulillah setelah nikah, honeymoonnya ke Bali di Bulan September 2014. Yess, mengunjungi Bali untuk yang kedua kalinya.😍

Nanti saat juga akan menuliskan pengalaman berkesan saat honeymoon ke Bali di blog ini.

Seru banget bisa menghabiskan waktu bareng Sahabat menikmati keindahan pantai-pantai di Bali. Bisa dilihat ekspresi Kami saat itu. Refreshing dulu sebelum berkutat dengan sidang atau skripsi.

Melepas penat bersama Sahabat

Garuda Wisnu Kencana atau GWK identik dengan Bali banget. Kami sempat berkumpul bareng, mengadakan games seru, dan menikmati kebersamaan sambil melihat pemandangan cantik khas Bali.

Udah kaya foto angkatan

Ngumpul bareng

Perjalanan ke Bali memang mengesankan. Keindahan alamnya, arsitekturnya, ragam budaya juga makanan khas Bali benar-benar saya suka.

Arsitektur Bali memang keren

Suka dengan arsitektur khas Bali

Selama tiga hari dua malam menghabiskan waktu di Bali rasanya belum cukup untuk menjelajahi Bali yang memesona. Akhirnya harus check out juga dari hotel tempat kami menginap di sini. Mengabadikan kenangan via foto membuat saya rindu masa-masa ini.

Akhirnya check out juga
Ketika rindu menyapa, saya teringat kembali memories in Bali, sebuah kisah tentang indahnya persahabatan. Ini adalah moment yang tak terlupakan bareng Sahabat bagi saya. Menurut Kamu, kapan moment tak terlupakan ketika teringat Sahabat?


Salam,