Showing posts with label Jajanan Papi Martin. Show all posts
Showing posts with label Jajanan Papi Martin. Show all posts

Menikmati Sensasi Rasa Sate Taichan Jajanan Papi Sukagalih Bandung

Sate Taichan

Sate Taichan Jajanan Papi,
dokumentasi Jajanan Papi Martin


Siapa di sini yang suka makan Sate Taichan? Berawal dari kesukaan saya dan suami  sama rasa sate ini jadi pencetus berdirinya Sate Taichan Jajanan Papi yang beralamat di Jalan Sukagalih 123 Bandung. Sate ini menyuguhkan sensasi rasa dan menu yang berbeda dari sate lainnya.


Bedanya sate Taichan dengan sate biasa dari sambalnya yang fresh tanpa bumbu kacang dan kecap seperti sate yang selama ini dikenal.


Sejak tahun 2020, suami saya memang berniat punya kedai makanan gitu. Kami berniat memulai bisnis kuliner. 


Berhubung suami dulunya kerja jadi marketing kafe jadi dia punya basic juga tentang dunia kuliner. Meski bukan di bagian pastry atau kitchen, dia ternyata bisa bikin kue, cake, dan aneka camilan lainnya.


Kami memulai usaha dari rumahan, mulailah memproduksi aneka makanan dan minuman yang semuanya dijual secara online dari rumah sejak pandemi tahun lalu.


Ada donat, aneka kue lebaran, birthday cake, juga jajanan lainnya, seperti baso aci, zupa-zupa, tiramisu dan redvelvet mini cake, makaroni schotel, minumnya ada green tea juga thai tea.

 

Jajanan Papi Martin
Menu awal Jajanan Papi Martin,
dokumentasi pribadi



Baca juga : Melukis harapan saat pandemi berlalu


Awal Januari 2021, akhirnya dibukalah kedai makanan Jajanan Papi Martin yang letaknya di Pujasera Serbu Jalan Sukagalih No. 123, sebrang SMU PGRI Bandung.


Pada awalnya masih berkonsep jajanan siap saji seperti baso aci, seblak, risoles, lumpia basah, french fries dan sosis, hanya saja penjualan saat itu masih terbatas, baik online maupun offline ditambah lagi sekolah juga masih libur pandemi. 


Pernah saya mau makan malam, saat itu pengennya beli sate. Jadi inget pernah makan sate Taichan di Buah Batu. 


Rasa sate taichan itu enak banget dan bikin saya pengen order gofood. Sayang karena pandemi Sate Taichan ini tutup. Kecewa juga sih saya.


Baca juga : Sate Taichan Bandung


Suami sempet bilang kalau dia juga bisa bikin Sate Taichan. Berasa dapat ide buat jualan Sate Taichan aja di kedai Jajanan Papi. Soalnya sate ini bisa jadi makanan berat, biasanya jadi teman makan malam. 


Selain itu, alasan lain kenapa dipilih Sate Taichan biar brandingnya kuat, kalau jajanan papi yang dulu kan engga spesifik, terlalu banyak variannya dan suami juga bilang stok buat berbagai aneka jajanan lumayan banyak.


Akhirnya fix deh, menu Jajanan Papi diganti sama Sate Taichan. Memang engga hanya sate aja, ada varian lain yang dijual cuman brandingnya sekarang menjadi Sate Taichan bukan aneka jajanan kaya dulu. 


Ada yang tahu gimana sejarahnya Sate Taichan? Simak, yuk, di bawah ini!



Sejarah Sate Taichan


Sate Taichan,
dokumentasi Jajanan Papi



Sate taichan itu adalah sate ayam yang dibakar tanpa bumbu kacang dan kecap. Sejak tahun 2016, Sate Taichan sudah cukup dikenal di Indonesia. Pada mulanya Sate Taichan ini berasal dari penjual Sate Madura kaki lima di daerah Senayan, Jakarta yang bernama Pak Amir.


Nama sate Taichan dipopulerkan oleh  pasangan Jepang yang membeli sate di Senayan. Lelaki jepang tadi memilih untuk membuat satenya dengan tanpa bumbu kacang, hanya diberi garam serta jeruk nipis lalu dimakan dengan  sambal. 


Pedagang sate tadi bertanya tentang nama sate yang dibuat orang Jepang tadi. Sate tersebut diberi nama Taichan.


Bumbu yang digunakan untuk pelengkap Sate Taichan yaitu bawang merah, bawang putih, irisan cabe rawit kemudian  ditambahkan dengan garam.


Selanjutnya bumbu tadi dihaluskan menjadi sambal sate taichan.  Sate Taichan ini sudah banyak cabangnya di  berbagai tempat termasuk di kota kelahiran saya, yaitu Kota Kembang alias Bandung. 



Sate Taichan Jajanan Papi



Sate Taichan Jajanan Papi Sukagalih,
dokumentasi Jajanan Papi


Awal tahun 20121 ini akhirnya  dibukalah Sate Taichan Jajanan Papi. Sate Taichan ini beralamat di Jalan Sukagalih No. 123, Sukagalih, Kec Sukajadi Kota Bandung, Jawa 40163.

Ada beberapa hal yang membedakan Sate Taichan Jajanan Papi dengan yang lain, sate ini dagingnya besar-besar, engga kaya sate lain yang kecil. Ini pengalaman pribadi aja makan sate. Dikonsumsi tanpa nasi pun bikin kenyang bagi saya.  


Sate Taichan Jajanan Papi,
dokumentasi Jajanan Papi


Biasanya sate kan pakai sambal kacang plus kecap dan irisan mentimun, kalau Sate Taichan pakai sambal dan penyedap jamur. Emang enak sih, saya suka soalnya.


Selain itu bisa juga sambil ngegrill bareng kalau datang ke sana. Cocok banget buat keluarga dan sahabat yang mau dateng ke kedai Jajanan Papi.


Makan bareng di Sate Taichan Jajanan Papi
Keseruan di Sate Taichan Jajanan Papi,
dokumentasi pribadi


Nah, menu yang paling laris dan banyak diminati adalah Sate Taichan Mozarela. Melted banget berasa mozarelanya.  Sate Mozarella ini yang paling saya suka dibandingkan sate original.


Sate Taichan Mozarella
Sate Taichan Mozarella,
dokumentasi Jajanan Papi


Selain menu sate ada juga Rice Bowl Taichan, Mie Goreng Taichan, dan juga risoles Taichan. Sepertinya baru di Jajanan Papi aja yang ada menu-menu ini.


Ricebowl Taichan
Ricebowl Taichan,
dokumentasi Jajanan Papi


Mie Goreng Taichan, 
dokumentasi Jajanan Papi


Risoles Taichan
Risoles Taichan, 
dokumentasi Jajanan Papi


Sebuah bisnis kuliner butuh inovasi juga menurut saya, biar punya nilai yang beda dari yang lain, makanya Sate Taichan Jajanan Papi punya inovasi menu yang lain dari sate taichan Bandung lainnya.


Sate Taichan Jajanan Papi ini sudah bisa diorder di Gofood  atau Grabfood. Jadi buat yang engga sempet makan di kedai Jajanan Papi bisa order online juga ya.


Sate Taichan via gofood
Sate Taichan extra hot,
dokumentasi Jajanan Papi



Menu dan Harga Sate Taichan Jajanan Papi


Menu Sate Taichan Jajanan Papi
Menu Sate Taichan Jajanan Papi,
dokumentasi Jajanan Papi


Menu dan harga  Sate Taichan Jajanan Papi ini terbilang cukup ekonomis. 10 tusuk Sate Taichan seharga Rp. 22.000,00. Sedangkan untuk Sate Taichan Mozarela isi 10 seharga Rp. 30.000,00.


Buat penyuka pedas ada menu taichan extra hot, loh. Buat yang makan di Kedai Jajanan Papi Martin ini bisa sambil ngegrill satenya sendiri ala-ala Korea gitu. Cocok banget dinikmati bareng keluarga atau Sahabat.


Menu yang lainnya ada Ricebowl Taichan, Mie Goreng Taichan juga risoles Taichan. Menu yang hanya ditemui di Jajanan Papi Martin, sepertinya belum ada menu ini di tempat jualan sate Taichan lain.


Ricebowl Taichan original harganya Rp. 17.500,00. Sedangkan untuk Rice Bowl ekstra Cheese harganya Rp. 25.000,00. Harganya cukup terjangkau Kan, Sahabat Catatan Leannie?


Untuk minumannya ada Cappuccino, Black Coffe, Lemon Tea, Teh tarik, Sari Jahe dan aneka jus seperti jus Strawberry, jus jeruk, dan jus nanas. Harga minumannya pun sangat bersahabat berkisar antara Rp. 6.000,00- Rp. 12.000,00.


Sate Taichan Jajanan Papi ini buka dari pukul 11.00 WIB- 24.30 WIB. Bukanya setiap Hari juga.


Nah, gimana nih, Sahabat Catatan Leannie tertarik engga nih kira-kira buat nyicipin sensasi rasa Sate Taichan Jajanan Papi Sukagalih Bandung?



Salam,







Moment Terindah saat Hari Kelahiran, Mengharukan dan Melangitkan Harapan

Birthday cake from my husband
Birhday Cake, via dokumentasi pribadi

Semalam suamiku membangunkan tepat di jam Cinderella, kirain ada apa. Ternyata dia udah menghias ruangan sebelah kamar sama dekorasi birthday party. It's a special gift for me. So sweet banget, deh.

Bersyukur mendapatkan kado dan moment terindah dari seorang suami untuk istrinya. Mengharukan sekaligus membuat saya melangitkan berbagai harapan saat ini.

Semenjak menikah, selalu saja ada hal yang jadi kejutan saat saya millad. Pernah suami seharian enggak nyapa, kirain lagi marah sama istrinya, tahunya ngajak ke pizza hut dan kasih surprise, pernah juga malam kebangun sama lagu selamat ulang tahun terus tahunya ada sepasang sepatu cantik buat saya. Terharu deh jadinya.

Kali ini suami buat birthday cake made, padahal kemarin sibuk sama 7 lusin orderan donat. Masyaallah ...

Saya sendiri hari ini lupa kalau sekarang tanggal 19 April alias hari kelahiran saya, karena beberapa hari ini disibukkan sama orderan donat #jajananpapimartin, sebuah bisnis kuliner terbaru yang dibuat langsung sama suamiku.

Saya support doa dan ikut bantuin dikit-dikit aja, soalnya jujur aja bikin donat pun baru pertama kali, tipe perempuan yang kurang bisa masak, apalagi bikin kue.

Dulu  pas zaman masih gadis, suka, sih, bantu mama bagian nyetak kue aja. Padahal kue buatan mama pada enak, saya enggak tahu resepnya, tiap tahun tahunya makan aja.

Jadi kata suamiku, kue ultahnya memang dibikin sendiri sama dia. Pantesan aja siang tadi dia pergi agak lama, selain bikin pesanan donat, dia juga nyiapin ini buat saya.

Saya aja belum pernah bikin birthday cake, dia bilang ini perdana bikin kue dan hasilnya bagus, suka deh. Rasanya juga enak. Creamnya berasa banget, seger sama potongan buah kiwi, jeruk, dan anggur.

Memang suami dulu lama kerja di Cafe, pernah pas awal-awal kerja bikin garnish kue, jadi tahu aja cara menghias kue jadi cantik.

Sebenarnya bukan cuman kue aja yang dihias, dekorasi rumah pun dia yang ngerjain. Dia bilang pas kerja di Cafe suka ngedekor ruangan buat  wedding dan birthday party. Suamiku dulu pernah punya  team WO sendiri, sih memang.

Jadi kalau soal masak yang enak atau bikin kue, jujur aja saya kalah jauh dari suami. Masak buat keluarga sih saya lakukan tiap hari, cuman seringnya menu yang simpel dan mudah aja.

Saya enggak pernah rayain millad atau hari kelahiran sebelumnya, hanya reminder atau perenungan juga moment perbaikan diri.

Masih banyak hal yang ingin saya perbaiki, terutama dalam pengasuhan anak, pengennya bisa lebih baik lagi sebagai seorang ibu dan istri.

Dulu saya juga pernah berjualan online dengan jualan daster dan batik, pernah juga jadi leader suatu kosmetik, tapi enggak bertahan lama karena ternyata passion saya di bidang menulis.

Sebelum kenal dunia blogger  yang saya garap serius selama setahun ini, dulunya saya senang menulis artikel dan mengirimkan ke berbagai media online. Dari Idn Times, Kompasiana, Estrilook juga Takaitu.  Menulis adalah salah satu pilihan yang membuat saya memaknai hidup lebih baik dari sebelumnya.


Baca juga : Ketika harus memilih, Inilah 10 Pilihan yang mengubah hidupku


Rasanya senang bisa berbagi lewat tulisan dan dibaca banyak orang saat artikel saya publish di media. Berharap bisa menebarkan manfaat lewat jalan yang saya sukai, yaitu menulis.

Suami memang pernah mencoba berbagai bisnis juga selama Kami menikah. Pernah coba bisnis travel dan sewa kendaraan roda empat juga. Hanya saja bisnis ini enggak bertahan lama.

Berbekal rasa sukanya mengolah nakanan dan melihat peluang di dunia kuliner, suami pun merintis bisnis #jajananpapimartin dengan berbagai produk kuliner.


Donat aneka rasa
Aneka donat mix, rasa coklat, kacang dan strawberry,
via dokumentasi pribadi


Donat special request
Donat special request, cantik dan penuh warna,
via dokumentasi pribadi

Ada donat aneka rasa, baso aci, birthday cake, aneka kue lebaran, seperti kue keju, putri salju, juga lidah kucing, puding srikaya, dan minuman segar seperti Thai Tea juga lainnya. Semua sudah tersedia di Gofood, Jajanan Papi Martin, sudah open order untuk wilayah Bandung dan sekitarnya.

Tertarik juga dengan beberapa couplepreuner yang sama-sama berbisnis dan bisa sukses barengan.  Begitu pula sama kami, suami yang membuat produknya, saya membantu promosi secara online. Harapannya bisa bersinergi, tak hanya di kehidupan rumah tangga, tetapi  juga dalam berbisnis.

Semoga dengan merintis bisnis kuliner di #jajananpapimartin ini bisa menjadi berkah buat keluarga Kami dan harapan mengunjungi tanah suci semakin dekat. Aamiin ...



Salam,