Showing posts with label Finance. Show all posts
Showing posts with label Finance. Show all posts

5 Cara Mengatur Keuangan Saat Idulfitri dan di tengah Pandemi

Mengatur keuangan,
Pixabay.com/stevepb


Hari raya idulfitri tinggal menghitung hari. Enggak kerasa udah sampai hari kedua puluh tiga, itu artinya seminggu lagi hari raya kemenangan. Di tengah pandemi dan keadaan serba sulit seperti sekarang, mengatur kondisi keuangan saat Idulfitri di  butuh perencanaan yang tepat dan matang.

Biasanya kalau tahun sebelumnya, mall atau pusat perbelanjaan penuh dengan lautan manusia, tentunya pada beli baju lebaran. Gimana sama Sahabat Catatan Leannie, Kamu versi yang pakai baju baru atau baju lebaran saat Idulfitri?


Baca juga : Baju Baru vs Baju Lama, Apalah Arti Sebuah Pakaian?


Sekarang enggak kepikiran beli baju ke mall atau ke pasar, meski di luaran sana, udah banyak masyarakat yang cuek aja ke luar rumah tanpa peduli pandemi yang lagi berlangsung.

Dampak ekonomi karena pandemi kian terasa, kasihan kadang lihat rakyat kecil, mereka semakin susah hidupnya. Semoga kepedulian kita bisa membantu mereka.


Baca juga : Sebagai Perempuan, Lakukan Hal ini  untuk Membantu Sesama saat Pandemi


Dalam mengatur keuangan saat Idulfitri dan di tengah pandemi, saya melakukan beberapa hal, diantaranya :


1. Membuat skala prioritas


Membuat skala prioritas
Membuat skala prioritas,
Pexels.com/Andrea Piacquadio

Penting banget membuat skala prioritas, memilah dan menuliskannya menjadi barang yang perlu, kurang perlu, atau pending untuk dibeli. Penuhi dulu kebutuhan primer, baru sekunder dan yang terakhir kebutuhan tersier.


2. Pending membeli baju baru


Pending membeli baju baru
Baju baru vs baju lama?
Pexels.com/Artem Beliakin


Adakalanya tak perlu membeli baju baru, karena baju lama pun masih bisa dipakai. Baju yang lama asal masih bersih, rapi dan sopan masih bisa dipakai lagi, loh.


3. Sajian Idulfitri enggak berlebihan dan secukupnya


Sajian Idulfitri
Sajian Idulfitri, Freepik.com


Di tahun sebelum pandemi, biasanya seminggu jelang lebaran udah pada nyetok berbagai bahan makanan, pasar biasanya penuh banget.

Siapkan menu sajian lebaran secukupnya, enggak perlu berlebihan juga. Ini cukup efektif buat mengatur keuangan di saat pandemi dan jelang Idulfitri.


Baca juga : 10 Menu Lebaran Khas Keluarga ala Catatan Leannie


4. Jangan lupa sedekah dan Zakat


Zakat dan sedekah
Menyisihkan sebagian harta, freepik.com


Meski kondisi sedang tak menentu, cobalah untuk menyisihkan sebagian harta untuk sedekah dan zakat. Zakat ini sifatnya wajib, jadi jangan sampai tidak menunaikan kewajiban yang penting seperti ini.

Sisihkan sebagian hartamu buat mereka yang membutuhkan dengan mengeluarkan zakat. Untuk sedekah bisa disesuaikan dengan budget yang dimiliki tiap orang.


5. Berbagi rezeki disesuaikan kondisi keuangan


Berbagi rezeki
Berbagi,
freepik.com/rawpixel.com


Kebiasaan saya dari semenjak kerja dulu memang ingin berbagi kebahagiaan dengan saudara yang masih pada kecil. Kalau pas masih kerja bisa ngasih agak banyak, cuman sekarang disesuaikan saja nominal pemberian dengan budget keluarga.


Baca juga : 5 Tips Jitu Mengatur Uang THR agar Berkah


Mengatur keuangan memang butuh perencanaan yang tepat dan matang agar tidak besar pasak daripada tiang.

Di masa pandemi sekarang ini dan jelang Idulfitri, itulah kelima cara saya untuk mengelola keuangan. Bagaimana dengan Sahabat Catatan Leannie, sharing, yuk, gimana cara Kamu mengatur keuangan keluarga saat ini?



Salam, 





#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday27







5 Tips Jitu Mengatur Uang THR agar Lebih Berkah

Pic by fimela.com

Lebaran sebentar lagi, THR dari PakSu kapan tiba? Hehe ... 😄 Memang yang namanya bonus alias tunjangan lebaran begitu dinanti. Tanpa perencanaan keuangan yang bijak bisa saja yang gaji plus tunjangannya hanya lewat dan habis tak bersisa.

Janganlah bersikap boros dalam mengelola uang dari THR juga gaji yang diterima karena sifat boros ternyata merupakan temannya setan.

Sebagaimana Firman Allah pada Al Quran Surah Al Isra ayat 27:

 "Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya”.

Tentunya Kita tak mau satu golongan dengan setan, kan, ya? Ih, mengerikan, ya ... Semoga Kita semua dijauhkan dari sifat boros.

Tenang saja, sebenarnya Kita bisa mengatur uang THR dengan baik, asalkan tahu caranya. Mau tahu 5 tips jitu mengatur uang THR agar lebih berkah dan tidak boros? Simak, yuk!


1. Mendahulukan kewajiban dengan membayar utang dan zakat

Membayar utang itu hukumnya wajib. Jika seseorang berhutang kemudian meninggal dan belum melunasinya, maka hal tersebut menjadi dosa baginya.

Sebagaimana Rasulullah SAW bersabda:

“Semua dosa orang yang mati syahid akan diampuni kecuali hutang.” (HR. Muslim) 


Mendapatkan uang THR, salah satu yang menjadi prioritas untuk dilakukan adalah membayar utang dan mengeluarkan zakat.

Zakat memiliki berbagai keutamaan bagi umat muslim. Sesuai dengan apa yang disabdakan Rasulullah SAW:

Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka“. (QS. At-Taubah :103)

 “Dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu maksudkan untuk mencapai keridhaan Allah, maka (yang berbuat demikian) itulah orang-orang yang melipat gandakan (pahalanya)“. (QS. Ar-Rum :39)

Itulah keutamaan berzakat, dengan zakat akan membersihkan dan menyucikan harta dan memperoleh rida-Nya. Insyaallah berkah jika Kita menunaikan kewajiban terlebih dahulu baru mengalokasikan uang THR untuk keperluan yang lain.

2. Jangan berlebihan, pergunakan uang secukupnya untuk kebutuhan hari raya

THR merupakan kepanjangan dari Tunjangan Hari Raya, oleh karena itu dalam alokasi untuk kebutuhan hari raya, Kita harus cermat dan tidak berlebih-lebihan dalam membelanjakan harta.

Pada Surat Al-Furqan ayat 67 disebutkan bahwa:

 "Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta) mereka tidak berlebihan dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian."

Bahkan untuk baju lebaran atau baju baru, bisa disikapi dengan bijak. Jika berniat membeli baju hendaknya tidak boros dan cukup disesuaikan dengan keuangan yang ada. Seandainya tidak membeli baju baru, Kamu masih bisa mengenakan baju lama yang sopan dan masih layak pakai. Untuk lelaki dilanjurkan menggunakan wewangian.

Pada Kitab Al-Umm dari Imam Syafi'i menyatakan bahwa:

“Aku lebih menyukai seseorang memakai pakaian terbaik yang dimilikinya pada hari-hari raya, yaitu pada hari Jumat, dua hari raya (Idul Adha dan Idulfitri) dan tempat diadakan majelis. Dia hendaklah memakai baju yang bersih dan memakai wangi-wangian (kecuali wanita)".

3. Alokasikan dana untuk mudik

Berkumpul dan bersilaturahmi dengan keluarga meruapakan kebahagiaan tersendiri saat lebaran tiba. Untuk keperluan mudik lebaran, perhitungkan juga biaya perjalanan dan dana tak terduga. Antisipasi dengan merencanakan keuangan dengan benar agar Kamu masih bisa menyisihkan untuk hal lainnya. 

4. Berbagi dengan keluarga dan yang membutuhkan

THR merupakan bonus yang dinantikan setiap pekerja. Meski sudah tidak bekerja, sebagai seorang istri tentunya ikut serta mengelola uang THR yang diperoleh suami. 
Berbagi dengan keluarga merupakan salah satu hal yang harus dialokasikan dananya. 

Jangan lupa bersedekah untuk yang membutuhkan, karena bagaimana pun juga ada hak mereka dalam harta yang Kita punya.

Percayalah dengan berbagi dengan orang lain, hidup ini akan menjadi berkah karena ikut membagikan kebahagiaan. 

Kebahagiaan itu menular, loh. Kadang melihat orang lain bahagia, diri ini ikut bahagia juga.

5. Menyisihkan dana untuk ditabung atau investasi

Yang terakhir harus diupayakan adalah dengan menyisihkan dana THR untuk kita simpan sebagai dana darurat di kemudian hari. Meski tak seberapa cobalah menyisihkan uang untuk tabungan atau investasi di masa depan.

Itulah 5 tips jitu cara mengatur ya THR agar tidak boros dan lebih berkah. Semoga informasi di atas bermanfaat, ya.


Salam,





5 Cara untuk Menyeimbangkan Keinginan dan Kebutuhan

Menyeimbangan keinginan dan kebutuhan
Pic from recoveringshopsholic.com

Keinginan dan kebutuhan adalah dua hal yang berbeda, namun dekat dengan keseharian. Sebagai seorang wanita, setelah memiliki gelar istri dan suami dituntut untuk mampu menyeimbangkan dua hal di atas. Kita perlu menyikapi dengan bijak keduanya agar keuangan aman terkendali.

Manusia memiliki keinginan dalam hidup, tak terkecuali keinginan akan barang atau yang lainnya. Namun, semua itu harus menjadi pertimbangan Kamu untuk memilih. Membeli atau tidaknya barang yang Kamu inginkan itu harus berdasarkan pertimbangan yang matang, benarkah barang tersebut Kamu butuhkan saat ini?

Simak, ya, tips keuangan tentang 5 cara menyeimbangkan keinginan dan kebutuhan!

1. Ingat prinsip, "Jangan berlebihan dan bermewah-mewahan."

Hiduplah sederhana, tidak perlu memikirkan gengsi yang tinggi karena menginginkan pujian orang lain. Jangan berlebihan dan bermewah-mewahan, karena keduanya dilarang dalam ajaran agama. Janganlah bersikap sombong, karena di atas langit masih ada langit lain yang lebih tinggi.

2. Buat daftar pembelian barang

Ini adalah hal yang penting untuk menyeimbangkan keinginan dan kebutuhan. Buat daftar barang yang harus dibeli sebagai kebutuhan. Simpan dulu barang yang ingin Kamu beli, jika sifatnya bukan yang utama.

3. Sesuaikan dengan kemampuan

Setelah membuat daftar pembelian, cek dulu keuangan Kamu. Cukupkah untuk membeli semuanya? Kamu bisa membeli secara bertahap, dari barang yang sekiranya sudah habis untuk menjadi prioritas. Jangan memaksakan diri untuk membeli sesuatu jika keuanganmu belum memungkinkan.

4. Jangan mudah terpengaruh untuk bersikap konsumtif

Jalan-jalan ke Mall atau berbelanja dan melihat diskon besar-besaran membuatmu kalap? Jangan sampai, ya. Ingat prioritas juga. Apakah barang tersebut kamu butuhkan atau hanya sekadar ingin membelinya?

Jangan terpengaruh juga jika Saudara atau tetanggamu membeli barang-barang baru. Tidak perlu membanding-bandingkan hidupmu dengan orang lain.

5. Menabung dan menyisihkan uang untuk sedekah

Ini adalah poin yang penting juga untuk dilakukan. Belajarlah menyisihkan uang untuk menabung. Kamu bisa membeli celengan dan rutin menabung tiap hari, meski nominalnya belum besar, cobalah cara ini.

Kamu juga perlu ingat bahwa ada hak orang lain atas apa yang Kamu punya. Sisihkan juga keuanganmu untuk bersedekah, karena sedekah adalah amalan yang tak kan terputus meski Kamu telah tiada.

Itulah tips keuangan tentang 5 cara yang bisa Kamu lakukan agar dapat menyeimbangkan keinginan dan kebutuhan agar keuangan aman dan terkendali. Bijaklah menyikapi keduanya.


Salam,