Setahun di Dunia Literasi, Menemukan Passion lewat Menulis

Menulis adalah passion
Pic by Canva

Saya menemukan passion di dunia menulis, setelah setahun yang lalu ikut terjun di dunia literasi. Awalnya ada seorang teman kuliah share karya menulis antologinya di whats app grup, ada keinginan buat saya untuk memiliki karya yang sama, ya ... punya buku sendiri, meski sampai sekarang baru nulis secara antologi atau nulis bareng penulis lain. Semoga tahun ini kesampaian punya karya solo. Aamiin.

Saya mau sharing tentang bagaimana saya menemukan passion menulis yang selama setahun ini saya berkecimpung di dalamnya.

Mengenal dunia literasi setelah mencoba berbagai bisnis 

Sebelum terjun ke dunia menulis, saya pun menggeluti dunia bisnis online setelah sebelumnya ikut bisnis kecantikan yang dijalankan secara Multi Level Marketing. 

Saya akhirnya off dari bisnis kecantikan merambah ke bisnis pakaian, setahun berjualan baju kebanggaan para Emak sejagat alias "daster" dari Pekalongan dan Bali.

Sayangnya supplier membuat saya kecewa dengan seringnya melakukan kesalahan pengiriman, attitude sang supplier sampai ditikung suplier. Mungkin memang berbisnis bukan passionnya, itu kesimpulan akhir bagi saya.

Terjun di dunia literasi

Setelah saya melihat ada seorang teman kuliah yang mempunyai buku antologi, saya mulai mencari tahu tentang ilmu kepenulisan.

Mengikuti berbagai grup kepenulisan, yang paling saya suka adalah menjadi member grup "Persatuan Penulis Muda dan Pemula Indonesia" yang foundernya Kak Ikhsan Ardiansyah.

Salah satu rekomendasi grup kepenulisan dari saya 

Mendapat rekomendasi dari temen penulis Mbak Diannita Riski, saya banyak belajar ilmu kepenulisan dari grup nulis ini. Ada cikgu saya Ummi Ary Najmi dan Om Agus Maulana Sunjaya yang mengoreksi karya saya.

Awal mula gabung grup PPMPI, saya buta tentang "Ejaaan Bahasa Indonesia".  Parah banget, deh ... alhamdulillah seiring seringnya Umi Ary sama Om Agus sharing ilmu tentang kepenulisan, tulisan saya sekarang mendingan dibandingkan dulu pas awal masuk grup. Belajar itu menyenangkan, kadang ikutan kuis di PPMPI, kadang dapat hadiah juga karena terpilih tulisannya. (Kebetulan kayaknya 😅)

Selain ikut ilmu kepenulisan online, saya pernah ikut tantangan menulis bersama Najmubooks yang diadakan oleh Uni Diba Tesi atau nama penanya Dibatezal.  Saya ingat pemenang tantangan menulis ini adalah Mbak Diannita Riski, seorang novelis yang saya suka karyanya.

Sayangnya seminggu sebelum tantangan selesai, saya lagi enggak fit jadi memang kurang fokus untuk menyelesaikan tantangan. Ternyata Uni Diba seorang punya penerbitan sendiri, saya baru tahu dulu kalau Najmubooks adalah penerbit yang dikelolanya sendiri secara indie. Hehe ... kemana aja, sih, saya 😅

Saya juga mengikuti berbagai training menulis. Saya bersemangat ketika mengikuti kelas Novel bersama Bunda  Asma Nadia dan Bunda Helvy Tiana Rossa, semoga suatu saat saya bisa punya novel seperti mereka.

Sertifikat menulis Novel bersama Asma Nadia

Ternyata ikut training itu jadi candu bagi saya, tentunya harus pilih-pilih yang cocok, baik materi training, mentor sama yang terakhir isi dompet. Hehe 😄

Saya ikut juga training menulis cerita remaja atau teenlit bareng Teh Nina Kirana. Alhamdulillah terbitlah buku antologi cerpen pertama saya yang berjudul "Red Chery," tapi saya jujur ketika menulis tentang cerpen ini masih buta ilmu kepenulisan, jadi belum dieksplore dan mungkin banyak kekurangan dalam penyajian cerita. It's okay, ini jadi salah satu penyemangat untuk berkarya yang lebih baik setelah ini.

Antologi Teenlit Red Chery

Cerpen karya saya

Saya juga ikut training SBJF atau Semua Bisa Jadi Fiksi yang diselenggarakan oleh Uni Diba dan founder Wrc juga. Lewat kelas inilah saya belajar lebih dalam lagi menulis fiksi. Tertarik ikutan Wrc juga, alhasil ikut Wrc Batch 7. Sekarang Wrc udah Batch 11 apa 12 kalau enggak salah.

Setelah kelas usai, ada tugas membuat cerpen. Saya dan Mbak Eda Suhaedah mengunpulkan paling awal tugas akhir ini, akhirnya Kami berdua diculik buat jadi editor magang di Najmubooks. Seru ternyata menggeluti bidang editing naskah, ternyata butuh perjuangan buat ngedit, sering kali saya puyeng baca tulisan orang dan akhirnya "seblak" adalah obatnya. Hehe ... 😄

Selain ikut berbagai training, saya pun ikut lomba menulis, alhamdulillah ada yang nyangkut. Hehe 😄 Ada dua antologi puisi hasil karya lomba menulis sebagai penulis puisi terpilih.  Antologi puisi "First Sight" dari Jejak Publisher dan Antologi puisi tema perempuan berjudul "Endure" dari Elunar Publisher menjadi dua karya saya. Menulis puisi dan traveling adalah hobi saya memang.

Antologi puisi pertama saya

Antologi puisi kedua

Menulis artikel menjadi passion saya

Satu lagi hal yang menjadi passion saya di dunia menulis, yaitu menulis artikel. Awalnya memang niat nulis fiksi tapi setelah saya terjun ke dunia nulis artikel, ini mengasyikan dan jadi candu.

Belajar otodidak nulis artikel, nanya Mbah Google, sharing penulis lain, mengamati penulis lain menulis artikel, terutama Mbak Muyassaroh. Saya sempat kepoin cara dia nulis artikel, nyerap ilmunya juga sih.

Akhirnya pede ngirim artikel ke berbagai  platform menulis. Lebih dari tiga bulan akhirnya saya menjadi kontributor terbaik di salah satu platform bergenre remaja, sebenarnya karena saya rajin nulis dan ngirim artikel jadi dapat poin terbanyak selama sebulan di sana. Sudah ada sekitar 72 buah artikel di tahun 2018 yang lalu,
41 artikel yang dibuat penulis di platform takaitu.com, 9 artikel di Basagita.com dan  11 artikel di Estrilook.com sejak April 2018 dan 1 artikel di Idn Times. Pernah menjadi kontributor terkece Takaitu bulan September 2018.

Alhamdulillah digaet juga sama Wrc buat buka kelas menulis artikel. Kelas menulis artikel "Wrc Scale Up" sudah masuk Batch 2. Semoga saya bisa sharing bareng peserta training, meski sebenarnya ilmu saya belum seberapa. Mungkin karena konsisten menulis, itulah kuncinya.



Setahun di dunia literasi saya menemukan passion saya, bahagia rasanya bisa menulis, selain terapi bisa sharing juga menyampaikan pesan kebaikan lewat tulisan. Berkarya lewat menulis, bonusnya dapat transferan. Alhamdulillah disyukuri berapa pun yang diterima, semoga berkah buat saya dan orang lain. Terus konsisten menulis dan menebar kebaikan.  Insyaallah selalu ingat tujuan saya dalam menulis.



 Salam,




2 comments:

  1. Semoga tetep konsisten untuk menulis ya mbak, selain therapy juga bisa memberikan informasi kepada masyarakat.

    ReplyDelete
  2. Aamiin....semoga passion nya membawa manfaat kebaikan

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar. Terima kasih atas kunjungannya.

My Instagram