Indonesia Website Awards
Showing posts with label BPN Ramadan 2020. Show all posts
Showing posts with label BPN Ramadan 2020. Show all posts

Aneka Camilan Buka Puasa Berbahan Pisang yang Mudah, Murah, dan Praktis

Kolak pisang
Kolak pisang, selerasa.com

Biasanya orang memilih makanan yang manis atau takjil untuk berbuka puasa karena dipercaya dapat mengembalikan energi yang hilang saat berpuasa. Salah satu camilan yang kaya manfaat dan praktis diolah adalah pisang. Ada berbagai camilan berbahan pisang untuk menemani santapan berbuka di rumah yang mudah, murah meriah dan praktis.

Buah pisang ini cukup mudah didapat, harganya terjangkau, juga kaya manfaat. Pisang mengandung banyak serat, anti oksidan, dan vitamin. Kandungan nutrisi dari pisang ini  baik untuk pencernaan, memelihara kesehatan jantung, menyeimbangkan gula darah,  dan menurunkan berat badan.

Selain dimakan langsung, buah pisang bisa diolah dan dikreasikan menjadi camilan praktis untuk buka puasa di rumah. Aneka camilan praktis berbahan pisang yang bakal jadi favorit keluarga, diantaranya :


1. Kolak Pisang


Kolak pisang
Kolak pisang,
instagram.com/@eunice_euston


Sepertinya kolak pisang ini jadi menu andalan atau pilihan banyak keluarga sebagai takjil. Cara membuat kolak pisang cukup mudah Kamu bisa membuatnya sesuai resep di bawah ini :

Bahan:

- 1 sisir pisang kepok
- Santan dari 1 butir kelapa
- 1 keping gula aren atau gula merah
- Gula secukupnya
- Sedikit tambahan garam
- Bubuk vanili secukupnya

Cara membuat Kolak Pisang

a. Masukkan santan secukupnya, gula merah, gula pasir dan sedikit garam.

b. Tunggu hingga mendidih, setelah mendidih masukkan pisang dan tes rasanya.

c. Kemudian masak kolak hingga pisangnya menjadi lembut.



2. Pisang Goreng


Pisang goreng,
intsagram.com/@dapur.shanty_6

Camilan yang paling praktis dibuat adalah pisang goreng. Pas dinikmati sebagai teman berbuka puasa. Olahan pisang goreng ini digemari banyak orang, loh, termasuk saya juga.

Yuk buat pisang goreng, caranya mudah, loh. Resep dan bahannya ada di bawah ini, ya!

Bahan:

- 1 sisir pisang uli/kepok
- 50 gr tepung terigu
- 50 gr tepung maizena
- 80 gr tepung beras
- 2 sdm mentega lelehkan
- 1/2 sdt garam
- 1/2 sdt gula pasir
- Minyak sayur secukupnya
- Air secukupnya

Cara membuat pisang goreng:

a. Kupaslah kulit pisang kemudian potong  menjadi tiga bagian

b. Campur semua bahan, aduk merata adonan untuk pisang goreng, tes rasa dan kekentalannya.

c. Panaskan minyak, pastikan minyak benar-benar panas dan kecilkan api, celupkan pisang ke adonan.

d. Setelah matang, tiriskan pisang goreng dan siap disantap sebagai menu takjil.



3. Pisang aroma


Pisang aroma
Pisang aroma,
Instagram.com/@cynthiahali


Pisang aroma yang manis dan isian meses coklat dan keju yang paling saya suka. Anak saya juga doyan makan ini, loh. Ternyata cara buatnya juga praktis, cek resep dan bahannya di bawah ini, ya!

Bahan:

- 10 lembar kulit lumpia
- 5 buah pisang uli kemudian belah menjadi dua bagian
- 50 gr meses
- 50 gr keju cheddar parut
- 2 sdm tepung terigu, kemudian larutkan dengan 3 sdm air

Cara membuat pisang aroma:

a. Ambil selembar kulit lumpia, letakkan pisang uli di dalamnya . Taburkan meses coklat dan keju cheddar parut.

b. Gulung dan rekatkan hingga jadi adonan pisang aroma yang siap digoreng.

c. Goreng pisang aroma dalam minyak yang sudah dipanaskan sampai matang.

d. Angkat, lalu tiriskan. Pisang aroma siap disantap sebagai teman berbuka yang rasanya lezat.



4. Puding pisang


Puding pisang,
instagram.com/@cintakue


Pisang juga bisa diolah menjadi puding pisang. Puding adalah makanan lezat yang cocok dijadikan santapan berbuka dan jadi favorit keluarga. Yuk cek resep dan bahannya di bawah ini!

Bahan:

- 10 biji pisang talas
- 2 bungkus bubuk agar-agar plain atau agar putih
- 50 gr gula pasir
- 2 bungkus santan instan
- 2 sendok makan tepung maizena
- 1 liter air
- 100 ml susu kental manis
- 1 sdt garam
- Vanili secukupnya
- Daun pandan

Cara membuat puding pisang

a. Campurkan  bahan di atas, seperti bubuk agar plain, gula pasir, air, santan instan, tepung maizena, susu kental manis, garam dan vanili ke dalam panci ukuran sedang.

b. Kemudian masak dengan api sedang, aduk, jangan sampai gosong.

c. Setelah mendidih, matikan api, dan angkat panci tersebut.

d. Masukkan potongan kecil pisang talas dalam puding, masukkan puding pisang ke cetakan, kemudian dinginkan.

e. Puding pisang yang sudah dingin siap disajikan sebagai menu takjil.

Berbagai sajian pisang ini cukup mudah dibuat dan praktis buat menu buka puasa. Setiap daerah pasti punya makanan khas yang jadi favorit keluarga buat takjil selama Ramadan ini.

Baca juga : Jajanan Khas Sunda yang jadi Menu Favorit Buka Puasa

Nah, itulah aneka camilan berbahan dasar pisang yang mudah didapat, murah meriah dan praktis untuk sajian berbuka puasa. Gimana dengan Sahabat Catatan Leannie, dri keempat makanan di atas, mana yang jadi favoritmu?




Salam,





#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday19


Sepenggal Memori Ramadan dan 5 Hal yang dirindukan saat Puasa di Masa Kecil

Puasa di masa kecil
Hal yang dirindukan saat puasa di masa kecil,
freepik.com/starline 


Ramadan tiba ... Ramadan tiba, Marhaban, Ya ... Ramadan ... Ini adalah lagu yang sering kali dinyanyiin anakku. Ngomong-ngomong soal masa kecil, saya jadinya flashback dan mengingat 5 hal yang dirindukan saat puasa.

Meski sekarang udah punya anak balita dan insyaallah bakal punya adik buat kakaknya, saya masih mengingat kenangan masa kecil dan kadang kangen dengan banyak hal.

Apa sih kegiatan di masa kecil yang dikangenin sampai sekarang? Saya jadi nostalgia ke masa kecil dan ngangenin beberapa hal, seperti ini!


1. Tarawih bareng Sahabat


Saya punya Sahabat dekat sewaktu masih Sekolah Dasar, ke mana-mana selalu barengan. Pas SD, taraweh suka disamper temen dan kita jalan bareng ke masjid.
Sampai SMP udah beda sekolah, jarang ketemu apalagi pas SMU. Kuliah dan kerja pun dia di luar kota.

Pas nikah sama orang Bandung dan balik lagi ke sini. Kangennya saya sama dia, pernah sekali meet up di pasar minggu dekat rumah.



2. Nulis ceramah saat tarawih


Nulis ceramah saat tarawih memang tugas dari sekolah, tugas dari guru agama dan dikasih buku khusus. Hal yang dikangenin juga saat nungguin antrian buku ceramah dicap sama DKM Masjid.

Secara enggak langsung, bakal bener-bener menyimak tausiah dari ustaznya setelah isya jelang tarawih. Sekarang di masa pandemi, tarawih cukup di rumah aja. Padahal tarawih di masjid tiap tahun adalah hal yang saya rindukan ketika Ramadan tiba.


3. Ngabuburit, jalan-jalan sore cari cemilan


Rasanya jadi anak kecil happy banget, ya. Pas masih SD bareng  sahabat saya sering banget ngabuburit bareng, cuman jalan-jalan aja ke kompleks dekat rumah sambil cari cemilan buat buka, meski mama juga suka masakin takjil di rumah.

Tetep aja ngabuburit bareng sahabat jadi hal yang dirindukan saat puasa di Bulan Ramadan. Sekarang udah enggak pernah ngabuburit, aktivitasnya diganti masak buat keluarga dan nyiapin takjil.


4. Main monopoli, bola beklen, congklak, dan boneka kertas


Happy banget kalau inget ini. Rasanya main sama sahabat jadi hal yang dikangenin juga. Main monopoli, bola beklen, congklak, juga main boneka kertas adalah mainan khas anak perempuan yang bisa bikin mager. Lol ...

Aslinya ngangenin banget melakukan berbagai jenis permainan ini. Sayangnya anak sekarang mainannya beralih ke gawai. Hiks miris sebenarnya.


5. Baca buku sampai tamat dan rutin menghapal Alquran


Rasanya kangenin baca buku baik komik atau novel sampai tamat, sekarang semenjak jadi ibu rasanya baca buku sampai tamat pun udah jadi hal yang mewah.

Sejak SD saya rutinin menghapal Alquran bahkan pernah sampai hatam Alquran dalam sebulan, yang sekarang jarang banget bisa tercapai. Jadi pe er banget buat saya.

Nostalgia ke masa lalu kadang jadi hal yang membahagiakan, ya. Banyak mengucap syukur masih diberikan nikmat sehat sampai sekarang. Saya  terkenang banyak hal saat Ramadan, nostalgia masa kecil dan mengingat arti persahabatan juga.


Itulah sepenggal memori masa kecil dengan melakukan 5 hal yang dirindukan saat puasa selama Ramadan. Bagaimana dengan Sahabat Catatan Leannie, apa aja nih kenangan berkesan saat Ramadan di masa kecil?




Salam, 




#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday18


Inilah 7 Chanel YouTube Favorit Warga Bandung buat Belajar Kajian Islam

Belajar Islam,
Pexels.com/fatemah khaled


Belajar mengenal Islam lebih dekat bisa dilakukan dengan berbagai cara.  Di masa Pandemi COVID-19 seperti sekarang, akses untuk ke tempat ibadah seperti mendatangi kajian dihindari terlebih dahulu sesuai anjuran Social Distancing. Semua bisa dilakukan dari rumah, yuk belajar kajian islam dari 7 Chanel Favoritnya warga Bandung.

Menyampaikan dakwah sebenarnya bukan hanya kewajiban para ustaz ini tetapi kewajiban umat muslim secara keseluruhan. Mari terus belajar kajian islam untuk menambah ilmu dan mempraktikannya dalam kehidupan sehari-hari. Simak, yuk, ketujuh chanel favoritnya Catatan Leannie buat belajar Islam di bawah ini!


1. Ustaz Aam Amiruddin Official


Ustaz Aam Amiruddin
Chanel  Ustaz Aam Amiruddin, Youtube.com


Saya pertama kali mendengar ceramah ustaz Aam Amiruddin ini zaman pas masih gadis dulu sebelum menikah di radio Oz Bandung setiap bada subuh.

Mendengar penuturan Ustaz Aam Amiruddin yang cerdas,  tidak menggurui tetapi memberikan pemahaman pada yang mendengar juga mudah diterima banyak kalangan dari kaum milenial hingga Ibu-ibu, bikin saya senang mendengar kajian dari beliau.

Ustaz Aam Amiruddin juga rutin mengisi kajian di Majelis Percikan Iman dan Masjid Agung Trans Studio. Kamu bisa mendengar ceramah beliau secara live kalau pandemi COVID-19 udah berlalu, ya.

Buat Kamu yang pengen belajar kajian Islam bisa subscribe chanel YouTube Ustaz Aam Amiruddin Official.


2. Ustaz Adi Hidayat


Ustaz Adi Hidayat
Ustaz Adi Hidayat, YouTube.com


Ustadz yang satu ini ternyata dari kecil sudah banyak meraih penghargaan lho. Kecintaannya pada Al-Quran dan hadits menjadikan Ustadz Adi Hidayat mengambil program Lughah Arabiyyah wa Adabuha untuk mendalami kedua sumber syariat Islam ini.

Ustaz Adi ini aktif mengisi berbagai kajian agama, beliau juga telah menerbitkan buku dengan judul Buku Catatan Penuntut Ilmu, Pedoman Praktis Ilmu Hadist, dan Manhaj Tahdzir Kelas Eksekutif.


3. Aagym Official


Aagym
Aagym Official, YouTube.com


Pendiri Daaurut Tauhid ini punya akun Aagym Official. Kamu bisa mendengar ceramah Aagym yang khas dengan logat sundanya. Aagym ini sering memberikan kajian islami dengan bahasa yang kekinian, kadang diselingi rasa humor juga dan cukup mudah dicerna buat yang sering denger kajiannya.

Kamu bisa subscribe Chanel Aagym Official buat belajar kajian islam selama bulan ramadan.


4. Ustaz Yayat Rukhiyat Ar Rasyid


Ustaz Yayat Rukhiyat
Ustaz Yayat Rukhiyat, YouTube.com


Saya pernah mendengarkan ceramahnya Ustaz Yayat Rukhiyat yang sampai saat ini begitu melekat di hati. Begitu mendengar satu kajian beliau, saya langsung terkesan dan subscribe Chanel YouTube Ustaz yang satu ini.

Saya juga menuliskan isi kajian tersebut dalam salah satu postingan di blog ini setahun yang lalu. Buat Kamu yang pengen baca tulisan saya bisa diakses di bawah ini, ya!



5. Ustaz Dudi Muttaqien dalam Chanel Masjid Istiqomah Bandung


Masjid Istiqomah Bandung
Ustaz Dudi Muttaqien, YouTube.com


Pada tahun 2013 yang lalu, saya rutin mengikuti kajian islami di Masjid Istiqomah Bandung yang terletak di Jalan Taman Citarum, ini letaknya berdekatan juga dengan lab swasta tempat saya pernah bekerja.


Saya juga mengikuti kajian pra nikah dulu bersama Ustaz Dudi Muttaqien di Masjid Istiqomah ini setiap sabtu sore yang bernama Majelis Madani. Sekarang jadwalnya beda lagi kayaknya.

Ustaz Dudi Muttaqien ini ceramahnya enggak ngebosenin, dibalut humor yang khas dengan logat sundanya juga, yang disampaikan beliau pun begitu pas sampai ke hati.

Saat mengikuti kajian pranikah dengan Ustaz Dudi,  Beliau selalu mengingatkan untuk ikhlas menerima kondisi pasangan, buat pasangan senyaman mungkin agar surga hadir dalam rumah tangga yang bersangkutan. Masyaallah saya banyak belajar dari beliau.


6. Ustaz Evie Effendie dalam Chanel Masjid Agung Trans Studio Bandung


Masjid Trans Studio Bandung
Ustaz Evie Effendi, YouTube.com


Dikenal dengan sebutan Ustaz gaul, penampilan Ustaz Evie Effendi cukup stylish dengan memakai kemeja dan topi.
Ustaz Evie Effendi ini tinggal di Bandung dan sering mengisi tausiyah di berbagai radio juga televisi nasional. 

Gaya dakwahnya pun menyentuh kaum muda yang kekinian, ia juga menyampaikan kajian untuk generasi muda dengan tajuk
YOLO (You Only Live Once) atau hidup cuma sekali. Pas banget sama tema anak muda dan kekinian tentunya.


7. Teh Ninih Mutmainah Official


Teh Ninih Muthmainah
Teh Ninih Muthmainah, YouTube.com


Meskipun subscriber Teh Ninih di Chanel YouTube Teh Ninih Muthmainah masih ratusan, saya senang mendengar kajian islam terutama yang membahas masalah perempuan. Teh Ninih ini merupakan istri dari Aa Gym, pendiri Daaurut Tauhid Bandung.

Teh Ninih yang menyampaikan kajian Islam dengan lembut dan tenang ketika memberikan ceramah, membuat saya terkesan dengan Beliau. Senang mendengarkan kajian Islam bareng Teh Ninih Muthmainah.

Meski diam di rumah selama Ramadan, Kita masih bisa mendulang pahala dengan mengikuti kajian online dari ketujuh Chanel di atas.

Kamu bisa mempelajari kajian di atas secara online dengan mengikuti Chanel YouTube favoritnya saya sebagai warga Bandung. Diantara ketujuh Chanel di atas adakah yang jadi favoritmu juga?


Salam,



#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday17







5 Jajanan Khas Sunda yang jadi Menu Favorit Buka Puasa


Es Cendol Elizabeth
Es Cendol Elizabeth, travelingyuk.com


Menu takjil atau jajanan khas daerah selalu dicari jelang buka puasa. Ada yang membuat sendiri d likean ada juga yang membeli dari penjual dekat rumah. Ada beberapa menu favorit jajanan khas Sunda saat berbuka puasa di keluarga saya.

Meski ramadan sekarang beda dengan tahun sebelumnya yang suka ngabuburit dan bisa nemu banyak penjual takjil jelang buka di depan kompleks. Rasanya kangen ngabuburit kayak gini.

Sekarang yang jualan sedikit banget malah, tapi masih ada sih cuman enggak sebanyak dulu kata suamiku yang kalau pulang kerja lihat keadaan sekitar depan kompleks.

Sedikit nostalgia sama jajanan khas Sunda yang sering saya beli dekat rumah. Inilah lima jajanan khas Sunda yang jadi menu favorit buka puasa di keluarga kami.


1. Es Cendol



Cendol Elizabeth
Es Cendol, jabar.idntimes.com


Cendol Elizabeth yang biasanya saya cari buat takjil. Rasanya enak soalnya. Warga Bandung pasti familiar sama Es Cendol Elizabeth, kalau pun enggak nemu ini, di depan kompleks suka ada yang jualan es cendol.

Kadang bisa beli juga di warung Cendolnya terus dikasih tambahan air gula manis plus santan kalau mau. Kadang saya enggak nambahin santan sih.

Cendol jadi menu favorit keluarga saya, soalnya kadang pengen ada variasi lain takjil, kecuali kolak atau sop buah.


2.  Cireng bumbu rujak


Cireng bumbu rujak
Cireng bumbu rujak enak, dokumentasi pribadi


Nah, ini juga enak buat temen buka puasa. Meski katanya jangan makan gorengan saat berbuka, entahlah sebagai warga Bandung Cireng ini enak banget dan sayang kalau dilewatkan begitu saja.

Cireng bisa beli di penjual gorengan langsung atau beli bungkusan terus digoreng di rumah. Cireng jadi salah satu favoritnya keluarga soalnya.


3.  Aneka gorengan seperti bala-bala, gehu, combro


Combro
Combro yummy, food.detik.com 


Nah, ini juga yang khas banget, enak kayaknya kalau menu buka ada salah satu dari bala-bala, gehu, atau pun combro.

Bala-bala kalau orang Jawa atau lainnya kadang bilang bakwan, gehu itu tahu isi tauge kadang dikasih parutan wortel, Ada yang dikasih cengek atau lombok dalamnya biar pedes. Combro itu gorengan dari singkong yang isinya oncom. Enak juga ini semua saya suka. Hehe ...


4. Baso Aci


Baso Aci Jajanan Papi Martin
Baso Aci jajanan Papi Martin,
 dokumentasi pribadi


Ini dia makanan kuah yang enak dilidah, selain seblak orang Bandung pasti udah enggak asing lagi sama baso aci.

Jadi isinya ada baso aci, terus ada keringannya kayak siomay, dikasih bumbu kuah bisa ditambahin banyak cabe kalau penyuka pedes. Enak banget ini.


5. Kerupuk Banjur


Kerupuk Banjur Oncom
Kerupuk Banjur, infobdg.com


Nah, ini juga makanan khas Sunda. Enggak tahu di daerah lain ada atau  enggak. Khas banget jajanan Sunda soalnya kerupuk banjur ini.

Jadi kerupuk banjur itu adalah kerupuk bulat besar yang warnanya kuning berbentuk kayak mie, terus nanti dicelup ke bumbu rujak, bumbu kacang atau bumbu saos, tergantung pilihan selera.

Setiap daerah pasti punya macem-macem menu buka puasa. Nah, itulah lima jajanan khas Sunda yang jadi andalan juga favoritnya keluarga saya saat buka puasa.

Baca juga : 10 Makanan Favorit Khas Sunda yang Paling dicari saat Berbuka Puasa

Nah, gimana sama Sahabat Catatan Leannie, apa jajanan khas daerahmu yang jadi favorit keluarga ketika berbuka puasa? Sharing, yuk!



Salam, 



#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday16


Puasa di Tengah Pandemi dan Berkah Ramadan


Ramadan berkah,
pexels.com/Ahmed Aqtai

Ramadan tahun ini saat pandemi COVID-19 melanda dunia, suasana ramadan rasanya berbeda sekali. Salat tarawih kini dilakukan di rumah. Masjid pun sepi, bahkan masjid besar digembok, tak sembarangan orang bisa masuk.

Meski begitu, Ramadan adalah bulan suci yang penuh berkah. Bulan yang mulia, begitu banyak keutamaan. Ramadan di tengah pandemi membuat saya merenungkan banyak hal, Allah punya tujuan mengapa ada pandemi COVID-19.

Kita jadi lebih peka terhadap kesehatan, lingkungan, punya banyak waktu buat keluarga dengan seharian di rumah. Bisa lebih dekat dengan-Nya, banyak meminta dalam doa panjang agar virus Corona ini cepat berlalu. Ini pasti jadi harapan semua orang.

Saya pribadi merasakan Allah itu Maha Baik. Ketika ada masalah yang menerpa Kita, Dia sudah menyiapkan jalan keluarnya. Ketika perekonomian yang tak menentu di tengah pandemi, suami terus bergerak maju mencari solusi.

Salah satu pintu rezeki ada di perniagaan,
beliau merintis bisnis kuliner @jajananpapimartin, awalnya membuat donat aneka rasa, kemudian ide kue kering, kue ulang tahun, baso aci dan risoles jadi menu kuliner Kami. Alhamdulillah sudah banyak yang pesan. Senangnya.


Jajanan Papi Martin
Bisnis kuliner keluarga, dokumentasi pribadi


Alhamdulillah, Allah memberikan jalan lewat bisnis kuliner ini. Rezeki itu kalau berkah berasa banget, ya. Pas butuh sesuatu, pas ada buat belinya. Enggak muluk-muluk minta dikasih harta yang melimpah ruah, tapi cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Masyaallah.

Punya bisnis baru di tengah pandemi jadi salah satu rezeki buat Kami. Alhamdulillah. Bisnis kuliner memang enggak ada matinya. Meski di tengah pandemi, peminatnya ada aja, terutama dari teman, saudara, atau sebatas kenal di media sosial.

Satu hal lagi yang membuat saya tambah bahagia dan mengucap syukur adalah saat kemarin saya tespack karena bulan April kemarin enggak datang bulan, Alhamdulillah hasilnya positif.


Hasil tespack positif
Hasil tespack positif, dokumentasi pribadi

Sebenarnya beberapa bulan setelah saya lepas IUD di akhir tahun 2019, siklus menstruasi jadi tidak teratur. Beberapa kali siklus mens melebihi waktunya kadang telat lebih dari seminggu, atau malah sepuluh hari.

Awal Mei kemarin, sebelum tespack, anakku Dzaky yang usianya empat tahun mengelus-elus perut saya.
Dia bilang, "Di sini ada dede bayi."
Saya hanya menganggap kalau saya naik berat badan dan perut ikut berisi. Lol

Wah, saya jadi kepikiran juga sama ucapan Dzaky ini. Akhirnya meminta suami buat beli tes pack di apotek. Belinya yang murmer aja. Tes pack jenis ini sensitifitasnya agak rendah dan urin yang diuji harus urin pertama di pagi hari.

Sebelum menyiapkan menu sahur, saya ke kamar mandi dan terlupa buat tespack. Saya tunda dulu tes pack, sampai akhirnya pas mau salat subuh dicek lagi. Enggak perlu nunggu lama, sudah langsung terbentuk dua garis biru. Masyaallah, rasanya bahagia banget.

Saya langsung memberi tahu suami mengenai hal ini. Antara percaya dan enggak percaya, suami pun sama bahagianya dengan saya. Alhamdulillah makasih atas rezeki tak terduga dan amanah baru buat keluarga Kami. Masyaallah ...

Itulah cerita saya menjalani ibadah puasa Ramadan di tengah pandemi. Banyak hal yang perlu Kita syukuri. Cari solusi permasalahan ekonomi di tengah pandemi, saya percaya Allah akan memberikan jalan bagi hambanya yang serius berusaha.


Baca juga : 5 Berkah Ramadan yang Istimewa


Jangan lupa peka terhadap lingkungan dan mau berbagi. Meski Ramadan tahun ini begitu berbeda. Berkah Ramadan begitu terasa bagi saya yang berpuasa di tenagh pandemi. Semoga pandemi ini cepat berlalu dan ibadah puasa Kita diterima Allah SWT.



Salam, 



#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday15








Serunya Mengunjungi 7 Tempat ini setelah Pandemi Covid-19 Berakhir

The Great Asia Africa, Lembang
The Great Asia Africa Lembang,
instagram.com/@thegreatasiaafrica.id

Semua pasti menginginkan kalau pandemi COVID-19 ini cepat berlalu.  Harapan ingin dapat beraktivitas secara normal tanpa kekhawatiran pun menjadi hal yang diinginkan semua orang. Saya sendiri punya keinginan bepergian bebas ke berbagai tempat seru setelah pandemi berakhir.

Diam di rumah sekian lama, phsycal distancing, juga PSBB membuat ruang gerak semakin terbatas. Sebenarnya
ada beberapa tempat yang ingin saya kunjungi bareng keluarga saat pandemi ini berakhir.


1.  Perpustakaan daerah


Perpustakaan daerah Cimahi
Perpustakaan Daerah Cimahi, galamedianews.com

Saya berencana membuat buku solo tahun ini. Rencana ini sudah ada dalam daftar hal yang ingin saya raih sejak tahun kemarin.

Saya butuh beberapa referensi untuk menulis buku. Pengen banget kunjungi perpustakaan daerah dekat rumah. Sekalian anak anakku biar pilih-pilih buku anak yang dia sukai.

Baca juga : Melukis harapan saat pandemi berlalu


2.  Rumah saudara atau sahabat


Rumah saudara dan sahabat
Home, pexels.com/@Scott Webb

Rasa kangen saya terhadap orang terdekat bisa dilakukan dengan silaturahmi ke tempat mereka. Meski dengan orang tua atau mertua sering bertemu karena jaraknya dekat rumah juga.

Beginilah enaknya punya suami tetanggaan. Kangen sama ibu, tinggal jalan aja ke rumah pakai masker tentunya. Anakku pun dipakaikan masker kalau ke luar rumah


3. Toko Buku


Gramedia Bandung
Gramedia Merdeka Bandung,
instagram.com/@gramediabandung

Selain perpustakaan, saya juga kangen mendatangi toko buku. Biasanya kalau pengen koleksi lengkap bisa mendatangi toko buku besar seperti Gramedia. Seringnya ke sini, sih. Kadang Gramed pun ada diskon buku yang kalau Kita pinter milihnya bisa dapat harga hemat.


4. Taman Kota


Taman Balai Kota Bandung
Taman Balaikota Bandung,
dokumentasi pribadi

Taman Balaikota Bandung jadi tempat seru buat menghabiskan waktu bersama keluarga. Tempat ini punya berbagai daya tarik yang cocok buat family time dan pastinya bikin betah juga.

Family time di Balaikota Bandung
Family time, dokumentasi pribadi

Baca juga: 7 Daya Tarik Taman Balaikota Bandung yang Cocok untuk Family Time


Kadang main ke Alun-Alun Bandung juga udah bikin happy banget. Kebersamaan adalah hal terpenting yang bikin bonding semakin dekat. Beberapa kali ngebuburit di sana saat Ramadan. Jadi kangen pengen ngabuburit.

Taman Alun-Alun Bandung
Bermain di Taman Alun-Alun Bandung,
dokumentasi pribadi

Baca juga : Ngabuburit di Taman Alun-Alun Bandung


5  Lapangan atau Gor olahraga,


Taman Gasibu Bandung
Lapangan Gasibu Bandung,
dokumentasi pribadi

Fasilitas publik lain yang ingin saya kunjungi adalah lapangan atau gor olahraga, contohnya Gasibu, yang setiap minggu ramai dikunjungi banyak warga Bandung.


6. Pasar Minggu


Minggu pagi di Pemkot Cimahi
Minggu pagi di Pemkot Cimahi,
dokumentasi pribadi

Satu hal yang saya kangenin adalah jalan-jalan di Pasar Minggu, bisa di pasar minggu pasteur yang dekat rumah, Gasibu yang lebih lengkap dan ramai banget. Bisa jadi jalan-jalan ke Pemkot Cimahi juga yang cukup seru buat dikunjungi bareng anak dan suami.

Bisa dapat harga murmer juga buat baju dan sayuran. Sekalian bisa jajan juga, sarapan di pasar minggu juga seru, bisa pilih banyak menu buat sarapan.


7.  Tempat Wisata Terbaru yang Ngehits

The Great Asia Africa Lembang
The Great Asia Africa Lembang,
instagram.com/@thegreatasiaafrica.id

Sebenarnya udah lama kepo sama beberapa obyek wisata terbaru yang lagi ngehits di Bandung. Ada dua tempat yang mau saya kunjungi setelah pandemi, diantaranya The Great Asia Africa Lembang dan Air mancur menari di Kiara Artha Park.

Air Mancur Menari di Kiara Park
Air mancur menari,
instagram.com/kiararthapark

Moga kesampaian mengunjungi kedua tempat ini. Rasanya udah kangen nulis traveling lagi.

Itulah berbagai tempat seru yang pengen saya kunjungi pasca pandemi. Kita hanya bisa menunggu pandemi ini cepat berakhir. Ikuti anjuran pemerintah biar penyebaran Covid-19 tidak semakin meluas.

Dari ketujuh tempat di atas, apa tempat yang ingin dikunjungi Sahabat Catatan Leannie?  Ada kah yang sama dengan list yang saya tulis di atas? Sharing, yuk!



Salam, 



#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday14





5 Akun Instagram Public Figure dan Selebgram untuk Belajar Ilmu Parenting

Parenting with Mona Ratuliu
Mona Ratuliu,
instagram.com/@monaratuliu

Sebagai seorang ibu dengan anak balita membuat saya terus belajar banyak hal. Namun, saya merasa masih banyak hal yang belum diketahui soal parenting. Kita juga bisa belajar ilmu parenting dari
sosok perempuan inpsiratif melalui lima akun instagram public figure, selebgram dan  influencer yang menginspirasi.

Saya menuliskan kelima akun ini untuk belajar parenting dari keseharian mereka. Kira-kira dari kelima akun yang may saya tuliskan di sini, ada enggak yang menginspirasi Sahabat Catatan Leannie. Simak aja, yuk, lima akun instagram perempuan inspiratif untuk belajar ilmu parenting di bawah ini!


dr Reisa dan putrinya
dr Cantik Reisa Broto Asmoro
Instagram com/@reisabrotoasmoro

Reisa Broto Asmoro (@reisabrotoasmoro) dokter cantik yang sering menghias acara televisi ini jadi salah satu favorit saya buat belajar ilmu parenting. Kamu bisa nonton acara @ibupintar_transtv setiap hari Sabtu, jam 09.00 WIB.

Ibu muda cantik yang dikenal saat menjadi Putri Indonesia tahun 2010 ini sempat menempuh pendidikan di jurusan Kedokteran Universitas Pelita Harapan dan Universitas Indonesia.

Reisa Broto Asmoro sering kali berbagi tips mengenai kesehatan anak dan ke dan keluarga di instagramnya. Berprofesi sebagai dokter, informasi yang disampaikan seputar parenting sudah tentu akurat dan dapat dipercaya.


2. Mona Ratuliu

Mona Ratuliu mendampingi anak
Mendampingi anak, instagram.com/monaratuliu

Mona Ratuliu (@monaratuliu) sering mengisi acara televisi yang membahas parenting dan mengadakan seminar tentang seputar dunia anak.

Mona Ratuliu juga mengajak para orang tua berbincang dengan narasumber yang ahli di bidang parenting agar bersikap lebih baik terhadap anak-anak sehingga mereka bisa bahagia menjalani hidup.

Mona Ratuliu juga menulis di blog parenting dan sudah menulis buku yang diterbitkan Mizan dengan judul ParenThink dan Digital ParentThink.


Tya Ariestya dan kedua buah hati
Tya dan kedua anak IVF,
Instagram.com/@tya_ariestya

Tya Ariestya (@tya_ariestya), saya tahunya dia jadi artis dan duta Taekwondo Indonesia. Ternyata sekarang Tya jadi mom influencer yang  sering sharing tentang dunia anak dan berbagi pengalamannya mengenai in-vitro fertilization (IVF) atau program bayi tabung kedua anaknya. Tya juga dikenal ramah dan seringkali membalas pertanyaan para followernya.


4. Anisa Stevani


annisast dan putranya
Annisa Stevani, instragram.com/@annisast

Selebgram parenting yang menginspirasi para perempuan adalah adalah Annisa Steviani(@anisast). Influencer dan blogger yang satu ini punya background dan pengalaman kerja di bidang jurnalistik. Salah satu blogger favoritnya saya juga

Annisa memang seeing kali membagikan kesehariannya di Instagram tentang dunia anaknya yang bernama Xylo. Annisa berbagi pengalaman dan pendapatnya tentang banyak hal.

Parenting Blogger dan author buku "Susahnya Jadi Ibu" ini sering berbagi opininya di stories dan highlight instagram mengenai tips parenting ala Anisa dan suaminya, JG.

Annisa juga berbakat jadi seorang illustrator karena hasil karyanya juga oke. Untuk membaca tulisan (@annisast) bisa di akses di Blog Anisa Stevani 


5. Grace Melia


Gesi dan kedua buah hati
Gesi dan kedua buah hati,
insstagram.com/@gtall

Grace Melia (@grace.melia), yang biasa dipanggil Gesi ini adalah seorang Selebgram parenting, penulis buku, illustrator, dan parenting blogger.

Gesi serius terjun ke dunia parenting dengan menjadi trainee therapeutic play dan certified CBT (cognitive behavioural therapy) practitioner. 

Pengalaman pribadi Gesi membuatnya mulai ngeblog dan mendirikan komunitas Rumah Ramah Rubella. Hal ini karena pengalaman pribadinya Ubii, putra pertama Gesi yang mengalami Congenital Rubella Syndrome.

Gesi yang tinggal di Yogyakarta senang membagikan ide bermanin untuk anak melalui akun instagram kedua @mainsamaaiden. Aiden adalah anak kedua Gesi. Gesi membuat Aiden mampu meningkatkan sosialisasi dengan teman sekolahnya.

Grace Melia berkolaborasi dengan Annisa Stevani membuat buku yang berjudul "Susahnya jadi Ibu." Untuk membaca tulisan Gesi bisa diakses di Blog Grace Melia.

Belajar bisa dari jalan mana saja, termasuk belajar parenting dari akun instagram public figure dan influencer atau selebgram.

Sebagai orang tua penting bagi Kita untuk mengenali bakat dan potensi anak kemudian mengoptimalkan dan mensupport mereka. Biarlah mereka berkembang sesuai bakat dan potensinya.

Baca juga : Kunci sukses mengoptimalkan potensi dan bakat anak

Kelima perempuan inspiratif ini menginspirasi saya belajar ilmu parenting. Bagaimana dengan Sahabat Catatan Leannie, apa nama akun instagram public figure atau selebgram favorit buat belajar parenting?



Salam,




#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday13








Beraktivitas Seharian di Rumah, Jangan Lupakan Benda Penting ini!

Benda penting di rumah
 Benda Penting yang harus ada di rumah,
Pexels.com/@ready made

Di Kota Bandung yang menjadi tempat tinggal saya sudah mulai diberlakukan PSBB atau Pembatasan Sosial Berskala Besar buat upaya pencegahan Covid-19 meluas dari tanggal 22 April 2020. So, keep safety dengan diam di rumah aja, ya!

Nah, kira-kira pas beraktivitas seharian di rumah, benda penting apa aja yang harus selalu ada di rumah Sahabat?

Ada 9 benda penting versi Catatan Leannie yang harus selalu tersedia saat beraktivitas di rumah, diantaranya :



1. Hand Wash dan Hand sanitizer


Hand wash
Hand wash, Pexels.com/Anna Shvets


Sebelum pandemi melanda, memang saya sudah sedia kedua benda ini. Mencuci tangan dengan handwash udah jadi kebiasaan. Hand sanitizer dibawa pas mau ke luar rumah.

Sekarang semua orang sepakat akan keduanya. Sampai-sampai di supermarket dekat rumah saya, saat awal social distancing kedua barang ini sempat kosong.


2. Obat-obatan pribadi


Obat-obatan pribadi
Obat-obatan pribadi,
Pexels.com/ Polina Tankilevitch


Obat-obatan pribadi tentunya jadi hal yang enggak kalah penting. Biasanya sedia obat penurun panas atau Paracetamol, obat Flu, Batuk, Salonpas koyo, soalnya saya sering pegel-pegel, obat anti luka, dan masih banyak lainnya lagi, sih. Kayaknya kebutuhan tiap keluarga beda menurut saya.


3. Madu


Madu
Madu,
Pexels.com/Mareefe

Madu jadi salah satu andalan buat menjaga imunitas keluarga. Sempat juga stok madu ini berkurang di tempat saya. Saya pikir apakah memang ada yang ngeborong, ya?

Pernah saat ke supermarket saya menyaksikan sendiri ada yang belanjaa madu sampai 3 botol besar plus 3 box madu sachet.  Saya cek belanjaannya dia penuh banget, kebutuhan pokok kayak minyak dia beli sampai 4 liter, maksimal jumlah beli di supermarket. Belum lagi yang lainnya, ini bikin isi troli dia full banget. Masih ditemukan juga realitas begini di negara +62.

Saya hanya belanja seperlunya saja dan disesuaikan isi dompet juga. Menghindari panic buying juga, sih, kalau saya. Kadang kasihan sama yang bener-bener butuh barang yang penting ini kalau stoknya diborong sendiri.


4. Rempah-rempah


Rempah-rempah
Rempah-rempah,
Pexels.com/Mareefe


Semenjak kenal JSR dokter Zaidul Akbar, saya memang menyetok berbagai rempah-rempah. Banyak juga resep JSR ternyata. Ini disesuaikan keluhan yang dialami, jadi resepnya juga macam-macam.

Pas awal diberlakukannya social distancing
saya mengobati berbagai keluhan seperti batuk, flu, alergi dengan resep JSR. Alhamdulillah bikin nyaman.

Baca juga : Resep JSR dr Zaidul Akbar untuk batuk, flu, dan alergi


5. Buah-buahan sumber vitamin C


Buah-buahan
Buah-buahan,
Pexels.com/ Elements5 Digitals

Vitamin C jadi kebutuhan yang penting dan sempat kosong juga stoknya di apotek serta supermarket dekat rumah. Mungkin orang banyak yang beli ini sebagai tindakan preventif terhadap penyebaran virus Corona.

Saya sendiri juga sebelum datang pandemi COVID-19 memang sudah rutin makan buah. Saya sedikit demi sedikit mengurangi jajan di luar karena alasan kesehatan.

Saya pikir karena vitamin C yang tablet enggak ada, mending stok buah-buahan yang fresh aja.  Seadanya aja stok di rumah, enggak harus khusus harus buah-buahan tertentu, buah-buahan lokal juga oke.


6. Buku


Koleksi antologi
Koleksi buku antologi, dukumetasi pribadi


Buat saya buku itu penting. Sedari dulu, sejak kuliah, saya memang rutin beli buku apalagi setelah punya penghasilan sendiri pas kerja, tiap bulan datang ke Gramed buat beli buku baru.

Semenjak nikah dan punya anak, beli buku ini menyesuaikan kondisi keuangan. Maklum kebutuhan rumah tangga dan anak pun butuh perhatian.

Bacain buku cerita anak bisa bikin anak saya anteng, kadang saya perhatiin juga ekspresinya kayak yang sedang melanglang buana entah ke mana. Sepertinya dia ikut berimajinasi juga dengan apa yang saya ceritakan.

Baca juga : Ensiklopedi profesi untuk anak


7. Masker


Menggunakan masker
Menggunakan masker,
Pexels.com/ Anna Shvets

Ke luar rumah sekarang masker jadi barang yang wajib digunakan. Meski ada di dalam rumah sekali pun jika sudah ada gejala kurang enak badan kayak batuk atau flu, lebih baik pakai masker biar orang di rumah enggak tertular saat Kita sakit.


8. Gawai


Gawai
Gawai, Pexels.com/Lisa Fotios


Saya perlu gawai buat banyak hal, promoin usaha kuliner keluarga, buat branding, bahkan ngeblog pun dari gawai juga. Alasannya biar lebih praktis dan bisa di nawa ke mana-mana.

Meski ngeblog di gawai juga butuh jemari buat memperbesar tampilan ini itu buat bikin blog post, karena udah biasa kali, ya, jadi terbiasa nulis di gawai.

Sebenarnya ada satu barang lagi yang menurut saya penting buat aktivitas harian ibu rumah tangga, yaitu sarung tangan karet.

Sarung tangan karet untuk kegiatan di rumah,
Freepik.com

Berhubung tangan saya mudah alergi terhadap detergent atau sabun pencuci piring, stok sarung tangan karet ini perlu ada buat nyuci baju, piring, bahkan ngepel.

Jadi, kulit saya bakalan terasa kering banget, gatal, dan kemerahan saat kontak langsung dengan detergent, sabun cuci piring, atau bahkan sekadar cairan pembersih lantai. Mungkin enggak semua orang ngalamin ini, sih. Jadi buat saya benda ini penting buat beraktivitas di rumah.

Pernah juga pas mau beli sarung tangan karet stoknya kosong, mungkin mendadak banyak yang beli juga, padahal saya pakai dari dulu karena tangan saya kena alergi kalau nyuci.

Entahlah, mungkin buat Sahabat Catatan Leannie, sarung tangan karet ini enggak masuk daftar list benda penting di rumah, tapi buat saya penting, sih.

Kebutuhan setiap orang berbeda, mungkin ada yang samaan dengan list di atas, bahkan ada juga yang saya tulisin tapi enggak masuk kriteria orang lain.

Itulah berbagai benda penting yang harus tersedia saat diam di rumah seharian. Bagaimana dengan Sahabat Catatan Leannie, kira-kira barang apa aja, nih, yang harus selalu ada di rumahnya?



Salam,




#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday12



ASUS Zenphone 9