Indonesia Website Awards
Showing posts with label Pandemi COVID-19. Show all posts
Showing posts with label Pandemi COVID-19. Show all posts

Ramadan Penuh Berkah, inilah 7 Alasan Bersyukur saat Puasa di Tengah Pandemi

Bersyukur saat ramadan
Mengucap syukur,
Pexels.com/Abdullah Ghatasheh


Ramadan adalah bulan yang penuh berkah. Banyak banget keutamaan bulan suci ini dari pengampunan dosa hingga diijabahnya doa. Meski berpuasa di tengah pandemi, ada banyak hal yang membuat saya mengucap syukur.

Bersyukur adalah tanda bukti rasa terima kasih atas segala nikmat-Nya. Di tengah pandemi sekali pun, selalu ada hikmah di dalamnya. Simak, yuk, 7 alasan bersyukur saat puasa di tengah pandemi versi Catatan Leannie:


1. Bersyukur diberi nikmat sehat


Nikmat sehat
Pexel.com/Miguel A.Padrinan


Nikmat sehat adalah nikmat yang tak terkira. Banyaknya pemberitaan mengenai orang yang terkena virus Corona, bahkan meninggal karena penyakit ini membuat saya berhenti mengakses  berita tentang Covid-19.

Hal pertama yang membuat saya bersyukur adalah nikmat sehat yang diberikan pada keluarga, bersyukur juga masih diberikan kesempatan hidup di dunia untuk memperbaiki diri.


2. Masih bisa makan, punya tempat tinggal, dan dekat dengan ortu 


Family time
Family Time,
Pexels.com/Andrea Piacquadio


Dampak COVID-19 begitu terasa, banyak masyarakat kecil yang terkena imbasnya. Hal kedua yang membuat saya bersyukur adalah saya dan keluarga masih bisa memenuhi kebutuhan pokok, seperti masih bisa makan setiap hari, punya rumah sendiri dan dekat dengan rumah orang tua.

Saya sendiri sering banget dapat kiriman makanan, takjil, kue dari mama. Kadang saya merasa belum bisa membalas semua jasa orang tua, terutama mama.

Saya juga enggak pernah mudik karena rumah mertua juga dekat, satu hal yang disyukuri kalau ingin silaturahmi enggak susah. Denger cerita banyak orang yang tinggal berjauhan dan belum pulang selama bertahun-tahun. Kebayang kangennya mereka seperti apa.


3. Diberi amanah baru sebagai calon ibu


Tes pack positif
Tes pack positif, dokumentasi pribadi

Satu hal yang begitu membahagiakan saya dan suami adalah ketika tahu kalau hasil tes pack positif, alhamdulillah nanti anakku bakal punya adik.

Diberi amanah baru sebagai calon ibu membuat saya banyak mengucap syukur. Alhamdulillah Allah SWT memberikan menitipkan kembali amanah-Nya pada saya dan suami.

Baca juga : Puasa di Tengah Pandemi dan Berkah Ramadan

Hal ini jadi reminder juga buat saya agar bisa menjadi seorang ibu yang lebih baik lagi.


4. Menyiapkan menu makan sehat untuk keluarga dan mengurangi jajan di luar


Memasak untuk keluarga
Memasak untuk keluarga,
Pexels.com/Elly Fairytale


Semenjak pandemi, ada rasa kekhawatiran kalau pergi ke luar, apalagi beli jajanan dari luar. Hal ini membuat saya jarang banget beli jajanan di luar.

Hal ini membuat saya sering banget memasak menu makanan sehat di rumah. Meski masakan saya simpel dan itu-itu aja, saya bersyukur bisa menyiapkan makanan bagi keluarga dan senang banget ketika mereka lahap makan.


5. Membangun bisnis kuliner baru bareng pasangan


Donat jajanan Papi Martin,
dokumentasi pribadi


Pandemi ini berdampak besar terhadap perekonomian. Masyarakat ekonomi menengah dan bawah yang paling merasakan dampaknya.

Mencari solusi di tengah pandemi bisa dilakukan dengan berbagai cara, salah satunya mencari rezeki dari berjualan.

Baca juga : Mencari Solusi di Tengah Pandemi, Ide Bisnis Kuliner ini akan membuatmu Banjir Rezeki

Berbisnis kuliner adalah hal yang kami pilih dan Jajanan Papi Martin adalah nama bisnis baru yang dirintis suami.

Ada beragam produk yang ditawarkan diantaranya donat aneka rasa, bolu, birthday cake, aneka kue kering seperti lidah kucing, kue keju, putri salju, coklat, nastar, ada juga risoles, baso aci, aneka minuman seperti Green Tea, Thai Tea dan Red Velvet.  Buat Bandung dan sekitarnya bisa pesan goofood di Jajanan Papi Martin.

Jajanan Papi Martin
Jajanan Papi Martin, dokumentasi pribadi


6. Mendapat tambahan penghasilan dari menulis 


Berpenghasilan dari menulis
Writer, Pexels.com/Judit Peter


Meski ngeblog adalah aktivitas baru yang saya seriusin selama setahun terakhir ini, saya bersyukur bisa mendapatkan tambahan penghasilan dari menulis, diantaranya dengan menulis sponsor post di blog dan campaign produk di Instagram.

Mungkin bagi blogger lain yang udah senior, mereka udah biasa dan lebih banyak tawaran jobnya. Saya paham juga karena follower Instagram saya juga masih sedikit kadang jarang keangkut job blogger, tapi saya bersyukur masih ada aja tambahan penghasilan dari nulis.

Hal yang membahagiakan bagi saya adalah hobi yang dibayar. Ada kepuasan tersendiri pokoknya karena ternyata passion saya ada di menulis.

Baca juga : Setahun di Dunia Literasi, Menemukan Passion dengan Menulis 


7. Lebih dekat dengan keluarga


My little family
My little family, dokumentasi pribadi


Saya merasakan sendiri dengan adanya anjuran social distancing, silaturahmi keluarga makin erat. Waktu dengan keluarga terasa begitu berharga. Saya  merasa bersyukur telah diberikan keluarga yang care dan menyayangi saya.

“Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban." Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? (Q.S Ar Rahman:31)

Selalu banyak alasan untuk membuat saya mengucap syukur. Dari diberikan kesempatan hidup, sehat, dan diberikan amanah baru sudah cukup banyak hal yang membuat saya bersyukur bisa menjalani puasa di tengah pandemi.

Bulan Ramadan penuh berkah, bagaimana dengan Sahabat Catatan Leannie, apa alasan yang membuatmu bersyukur saat puasa di tengah pandemi? Sharing, yuk!




Salam,





#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday20





Puasa di Tengah Pandemi dan Berkah Ramadan


Ramadan berkah,
pexels.com/Ahmed Aqtai

Ramadan tahun ini saat pandemi COVID-19 melanda dunia, suasana ramadan rasanya berbeda sekali. Salat tarawih kini dilakukan di rumah. Masjid pun sepi, bahkan masjid besar digembok, tak sembarangan orang bisa masuk.

Meski begitu, Ramadan adalah bulan suci yang penuh berkah. Bulan yang mulia, begitu banyak keutamaan. Ramadan di tengah pandemi membuat saya merenungkan banyak hal, Allah punya tujuan mengapa ada pandemi COVID-19.

Kita jadi lebih peka terhadap kesehatan, lingkungan, punya banyak waktu buat keluarga dengan seharian di rumah. Bisa lebih dekat dengan-Nya, banyak meminta dalam doa panjang agar virus Corona ini cepat berlalu. Ini pasti jadi harapan semua orang.

Saya pribadi merasakan Allah itu Maha Baik. Ketika ada masalah yang menerpa Kita, Dia sudah menyiapkan jalan keluarnya. Ketika perekonomian yang tak menentu di tengah pandemi, suami terus bergerak maju mencari solusi.

Salah satu pintu rezeki ada di perniagaan,
beliau merintis bisnis kuliner @jajananpapimartin, awalnya membuat donat aneka rasa, kemudian ide kue kering, kue ulang tahun, baso aci dan risoles jadi menu kuliner Kami. Alhamdulillah sudah banyak yang pesan. Senangnya.


Jajanan Papi Martin
Bisnis kuliner keluarga, dokumentasi pribadi


Alhamdulillah, Allah memberikan jalan lewat bisnis kuliner ini. Rezeki itu kalau berkah berasa banget, ya. Pas butuh sesuatu, pas ada buat belinya. Enggak muluk-muluk minta dikasih harta yang melimpah ruah, tapi cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Masyaallah.

Punya bisnis baru di tengah pandemi jadi salah satu rezeki buat Kami. Alhamdulillah. Bisnis kuliner memang enggak ada matinya. Meski di tengah pandemi, peminatnya ada aja, terutama dari teman, saudara, atau sebatas kenal di media sosial.

Satu hal lagi yang membuat saya tambah bahagia dan mengucap syukur adalah saat kemarin saya tespack karena bulan April kemarin enggak datang bulan, Alhamdulillah hasilnya positif.


Hasil tespack positif
Hasil tespack positif, dokumentasi pribadi

Sebenarnya beberapa bulan setelah saya lepas IUD di akhir tahun 2019, siklus menstruasi jadi tidak teratur. Beberapa kali siklus mens melebihi waktunya kadang telat lebih dari seminggu, atau malah sepuluh hari.

Awal Mei kemarin, sebelum tespack, anakku Dzaky yang usianya empat tahun mengelus-elus perut saya.
Dia bilang, "Di sini ada dede bayi."
Saya hanya menganggap kalau saya naik berat badan dan perut ikut berisi. Lol

Wah, saya jadi kepikiran juga sama ucapan Dzaky ini. Akhirnya meminta suami buat beli tes pack di apotek. Belinya yang murmer aja. Tes pack jenis ini sensitifitasnya agak rendah dan urin yang diuji harus urin pertama di pagi hari.

Sebelum menyiapkan menu sahur, saya ke kamar mandi dan terlupa buat tespack. Saya tunda dulu tes pack, sampai akhirnya pas mau salat subuh dicek lagi. Enggak perlu nunggu lama, sudah langsung terbentuk dua garis biru. Masyaallah, rasanya bahagia banget.

Saya langsung memberi tahu suami mengenai hal ini. Antara percaya dan enggak percaya, suami pun sama bahagianya dengan saya. Alhamdulillah makasih atas rezeki tak terduga dan amanah baru buat keluarga Kami. Masyaallah ...

Itulah cerita saya menjalani ibadah puasa Ramadan di tengah pandemi. Banyak hal yang perlu Kita syukuri. Cari solusi permasalahan ekonomi di tengah pandemi, saya percaya Allah akan memberikan jalan bagi hambanya yang serius berusaha.


Baca juga : 5 Berkah Ramadan yang Istimewa


Jangan lupa peka terhadap lingkungan dan mau berbagi. Meski Ramadan tahun ini begitu berbeda. Berkah Ramadan begitu terasa bagi saya yang berpuasa di tenagh pandemi. Semoga pandemi ini cepat berlalu dan ibadah puasa Kita diterima Allah SWT.



Salam, 



#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday15








Beraktivitas Seharian di Rumah, Jangan Lupakan Benda Penting ini!

Benda penting di rumah
 Benda Penting yang harus ada di rumah,
Pexels.com/@ready made

Di Kota Bandung yang menjadi tempat tinggal saya sudah mulai diberlakukan PSBB atau Pembatasan Sosial Berskala Besar buat upaya pencegahan Covid-19 meluas dari tanggal 22 April 2020. So, keep safety dengan diam di rumah aja, ya!

Nah, kira-kira pas beraktivitas seharian di rumah, benda penting apa aja yang harus selalu ada di rumah Sahabat?

Ada 9 benda penting versi Catatan Leannie yang harus selalu tersedia saat beraktivitas di rumah, diantaranya :



1. Hand Wash dan Hand sanitizer


Hand wash
Hand wash, Pexels.com/Anna Shvets


Sebelum pandemi melanda, memang saya sudah sedia kedua benda ini. Mencuci tangan dengan handwash udah jadi kebiasaan. Hand sanitizer dibawa pas mau ke luar rumah.

Sekarang semua orang sepakat akan keduanya. Sampai-sampai di supermarket dekat rumah saya, saat awal social distancing kedua barang ini sempat kosong.


2. Obat-obatan pribadi


Obat-obatan pribadi
Obat-obatan pribadi,
Pexels.com/ Polina Tankilevitch


Obat-obatan pribadi tentunya jadi hal yang enggak kalah penting. Biasanya sedia obat penurun panas atau Paracetamol, obat Flu, Batuk, Salonpas koyo, soalnya saya sering pegel-pegel, obat anti luka, dan masih banyak lainnya lagi, sih. Kayaknya kebutuhan tiap keluarga beda menurut saya.


3. Madu


Madu
Madu,
Pexels.com/Mareefe

Madu jadi salah satu andalan buat menjaga imunitas keluarga. Sempat juga stok madu ini berkurang di tempat saya. Saya pikir apakah memang ada yang ngeborong, ya?

Pernah saat ke supermarket saya menyaksikan sendiri ada yang belanjaa madu sampai 3 botol besar plus 3 box madu sachet.  Saya cek belanjaannya dia penuh banget, kebutuhan pokok kayak minyak dia beli sampai 4 liter, maksimal jumlah beli di supermarket. Belum lagi yang lainnya, ini bikin isi troli dia full banget. Masih ditemukan juga realitas begini di negara +62.

Saya hanya belanja seperlunya saja dan disesuaikan isi dompet juga. Menghindari panic buying juga, sih, kalau saya. Kadang kasihan sama yang bener-bener butuh barang yang penting ini kalau stoknya diborong sendiri.


4. Rempah-rempah


Rempah-rempah
Rempah-rempah,
Pexels.com/Mareefe


Semenjak kenal JSR dokter Zaidul Akbar, saya memang menyetok berbagai rempah-rempah. Banyak juga resep JSR ternyata. Ini disesuaikan keluhan yang dialami, jadi resepnya juga macam-macam.

Pas awal diberlakukannya social distancing
saya mengobati berbagai keluhan seperti batuk, flu, alergi dengan resep JSR. Alhamdulillah bikin nyaman.

Baca juga : Resep JSR dr Zaidul Akbar untuk batuk, flu, dan alergi


5. Buah-buahan sumber vitamin C


Buah-buahan
Buah-buahan,
Pexels.com/ Elements5 Digitals

Vitamin C jadi kebutuhan yang penting dan sempat kosong juga stoknya di apotek serta supermarket dekat rumah. Mungkin orang banyak yang beli ini sebagai tindakan preventif terhadap penyebaran virus Corona.

Saya sendiri juga sebelum datang pandemi COVID-19 memang sudah rutin makan buah. Saya sedikit demi sedikit mengurangi jajan di luar karena alasan kesehatan.

Saya pikir karena vitamin C yang tablet enggak ada, mending stok buah-buahan yang fresh aja.  Seadanya aja stok di rumah, enggak harus khusus harus buah-buahan tertentu, buah-buahan lokal juga oke.


6. Buku


Koleksi antologi
Koleksi buku antologi, dukumetasi pribadi


Buat saya buku itu penting. Sedari dulu, sejak kuliah, saya memang rutin beli buku apalagi setelah punya penghasilan sendiri pas kerja, tiap bulan datang ke Gramed buat beli buku baru.

Semenjak nikah dan punya anak, beli buku ini menyesuaikan kondisi keuangan. Maklum kebutuhan rumah tangga dan anak pun butuh perhatian.

Bacain buku cerita anak bisa bikin anak saya anteng, kadang saya perhatiin juga ekspresinya kayak yang sedang melanglang buana entah ke mana. Sepertinya dia ikut berimajinasi juga dengan apa yang saya ceritakan.

Baca juga : Ensiklopedi profesi untuk anak


7. Masker


Menggunakan masker
Menggunakan masker,
Pexels.com/ Anna Shvets

Ke luar rumah sekarang masker jadi barang yang wajib digunakan. Meski ada di dalam rumah sekali pun jika sudah ada gejala kurang enak badan kayak batuk atau flu, lebih baik pakai masker biar orang di rumah enggak tertular saat Kita sakit.


8. Gawai


Gawai
Gawai, Pexels.com/Lisa Fotios


Saya perlu gawai buat banyak hal, promoin usaha kuliner keluarga, buat branding, bahkan ngeblog pun dari gawai juga. Alasannya biar lebih praktis dan bisa di nawa ke mana-mana.

Meski ngeblog di gawai juga butuh jemari buat memperbesar tampilan ini itu buat bikin blog post, karena udah biasa kali, ya, jadi terbiasa nulis di gawai.

Sebenarnya ada satu barang lagi yang menurut saya penting buat aktivitas harian ibu rumah tangga, yaitu sarung tangan karet.

Sarung tangan karet untuk kegiatan di rumah,
Freepik.com

Berhubung tangan saya mudah alergi terhadap detergent atau sabun pencuci piring, stok sarung tangan karet ini perlu ada buat nyuci baju, piring, bahkan ngepel.

Jadi, kulit saya bakalan terasa kering banget, gatal, dan kemerahan saat kontak langsung dengan detergent, sabun cuci piring, atau bahkan sekadar cairan pembersih lantai. Mungkin enggak semua orang ngalamin ini, sih. Jadi buat saya benda ini penting buat beraktivitas di rumah.

Pernah juga pas mau beli sarung tangan karet stoknya kosong, mungkin mendadak banyak yang beli juga, padahal saya pakai dari dulu karena tangan saya kena alergi kalau nyuci.

Entahlah, mungkin buat Sahabat Catatan Leannie, sarung tangan karet ini enggak masuk daftar list benda penting di rumah, tapi buat saya penting, sih.

Kebutuhan setiap orang berbeda, mungkin ada yang samaan dengan list di atas, bahkan ada juga yang saya tulisin tapi enggak masuk kriteria orang lain.

Itulah berbagai benda penting yang harus tersedia saat diam di rumah seharian. Bagaimana dengan Sahabat Catatan Leannie, kira-kira barang apa aja, nih, yang harus selalu ada di rumahnya?



Salam,




#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday12



5 Pelajaran Kehidupan dan Keterampilan Diri yang Berkembang saat Diam di Rumah

Pelajaran saat diam di rumah, freepik.com

Anjuran Stay at home sudah dilakukan sejak Bulan Maret yang lalu, meski kenyataannya masih banyak warga yang berkeliaran di luar rumah tanpa keperluan mendesak. Namun, dengan diam di rumah, membuat saya mempelajari banyak hal bermakna dalam hidup.

Saya percaya bahwa tak ada hal yang sia-sia, semua pasti ada hikmahnya. Pandemi Covid-19 yang berdampak besar terhadap kehidupan banyak orang di dunia menjadi reminder juga buat saya. Setidaknya ada lima pelajaran kehidupan saat stay at home, diantaranya:


1. Mengatur waktu dengan baik


Saya dan suami sudah merintis bisnis kuliner, alhamdulillah progresnya baik. Setidaknya dari hari ke hari ada aja yang pesan produknya. Ada yang pesan donat, baso aci, puding, risoles, kue kering bahkan cake untuk ulang tahun.

Meskipun banyak orderan, tetap saja saya harus bisa mengatur waktu kapan harus mengerjakan pekerjaan rumah, mengurus anak, mendampingi anak belajar, menyiapkan menu buka juga sahur, dan meluangkan waktu untuk menulis. Keterampilan memanage waktu memang penting dan biasanya seorang ibu perlu banget bisa mengatur waktu dengan baik.


2. Belajar resep makanan yang baru


Jujur, saat sebelum nikah, saya keitung jarang masak karena kerja pagi dan sering lembur sampai harus pulang malam ,tapi sekarang tiap hari memasak untuk keluarga.

Sekarang zaman udah canggih mau cari tahu resep masakan bisa buka Cookpad atau YouTube, jadi bisa belajar masak berbagai resep baru.

Belakangan ini saya belajar bikin donat, ternyata proses membuat adonan cukup menyita waktu, tenaga dan perasaan, lol. Biar pengen adonan bagus, butuh belajar beberapa kali sampai terbiasa bikinnya.

Sepertinya keterampilan memasak juga banyak yang ikut berkembang seiring pandemi COVID-19 dan diberlakukannya stay at home serta  social distancing.

Baca juga : Melukis harapan setelah pandemi berlalu


3. Mengasah keterampilan menulis dengan konsisten dan berbagi hal baik pada pembaca 


Selama masa pandemi dan Ramadan ini, saya jadi punya banyak hal yang ingin saya bagikan pada pembaca. Mengikuti tantangan menulis tiap hari ternyata bisa membuat Kita lebih konsisten, kalau ada kemauan pasti bisa nulis tiap hari dan menyelesaikan challenge menulis.

Menulis tiap hari mengasah keterampilan menulis bagi saya dan  belajar menyempatkan diri meski aktivitas sehari-hari pun cukup padat.


4. Mendongeng untuk anak dan mempererat bonding


Anak saya kadang sering banget merasa bosan saat disuruh seharian di rumah. Setelah saya amati, anak saya suka mendengar saat saya bercerita. Meski kadang diulang-ulang cerita yang saya dongengin ke dianya.

Untung ada aplikasi Let's Read yang bisa diunduh di smartphone android dan iOS. Ini tentang cerita anak dari berbagai negara juga penulisnya tapi bisa dikonversi ke Bahasa Indonesia.

Keterampilan bercerita atau mendongeng ternyata disukai anak dan dia selalu pengen minta diceritain berbagai hal. Selain itu, mendongeng bisa mempererat bonding antara ibu dan anak.


5. Mengelola emosi lebih stabil dengan bersabar


Poin nomor lima ini jadi hal terbesar yang harus saya pelajari. Keterampilan mengelola emosi bisa dilakukan dengan pausing atau jeda sejenak atau melakukan teknik relaksasi. Tarik napas sejenak lalu embuskan. Lakukan berkali-kali sampai lebih tenang.

Keterampilan mengelola emosi agar bisa lebih stabil ke jiwa ini memang butuh dibiasakan. Kenali pemicunya lalu tarik napas sejenak biar lebih tenang. Menerima keadaan pun jadi poin penting bagi saya.
Secara teori, sih, begitu, kenyataannya saya juga kadang masih harus belajar buat lebih bersabar.  Bagaimana dengan Sahabat Catatan Leannie? 

Selalu ada hal baik di tengah pandemi COVID-19 sekali pun. Itulah lima hal yang menjadikan pelajaran kehidupan dan mengembangkan keterampilan diri ketika harus #diamdirumah karena COVID-19. Semoga Kita bisa mengambil hikmah dari setiap kejadian.  


Salam,




#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday11





Melukis Harapan saat Pandemi COVID-19 Berlalu

Harapan saat pandemi COVID-19 Berakhir
Harapan saat COVID-19 berakhir, freepik.com

Pernah dengar ungkapan yang menyatakan bahwa "Badai pasti berlalu." Meski bukan sekarang, saya sendiri yakin bahwa pandemi COVID-19 ini akan berakhir. Banyak harapan menanti saat pandemi ini berlalu.

Semua pasti mengharapkan hal yang sama tentunya. Kita bisa melihat dan merasakan dampak COVID-19 terhadap berbagai aspek kehidupan.

Sederet harapan yang ingin saya wujudkan ketika Covid-19 berakhir, dimulai dari hal sederhana sampai hal besar yang menjadi impian, diantaranya:


1. Mengajak anak bermain ke taman dan supermarket dekat rumah


Bermain di taman
Seneng lihat ekspresinya main di taman,
dokumentasi pribadi

Ini sederhana aja, sih, harapannya pengen lihat anakku senang saat main di taman atau ngunjungin supermarket deket rumah pun tujuannya sama.

Jadi, rumah saya dekat supermarket yang cukup lengkap di daerah Jalan Dakota. Anak saya sampai hapal jingle dari supermarket tadi dan sering dia nyanyiin di rumah.

Bermain di game area
Happy saat main di game di supermarket dekat rumah,
dokumentasi pribadi

Kayaknya kangen ke sana dan dia pengen main permainan anak juga beli makanan kesukaannya.


2. Mengantar dan mendampingi anak sekolah


Mendampingi anak sekolah
Mendampingi anak sekolah,
dokumentasi pribadi

Ini harapan yang simpel juga sebenarnya. Anak saya baru sebulan masuk sekolah atau bimbingan belajar gitu. Udah mulai betah, mau sosialisasi, dan mau kerjain tugas sekolahnya.

Pas ada pandemi ini anak kurang happy, fokusnya terbagi ke berbagai mainan di rumah. Mungkin ibunya yang ngajarin enggak kayak bidadari, lol ...  alias kaya
ibu guru di sekolah yang luar biasa penyabar sama anak saya yang usianya baru 4 tahun.

Mengantar dan mendampingi anak sekolah jadi hal yang menyenangkan dan saya kangen moment ini.


3. Mendatangi perpustakaan daerah, mencari referensi buku untuk penulisan buku solo


Mencari referensi buku di Pusda Cimahi,
galamedianews.com

Menulis buku solo adalah impian saya selama ini. Jujur, dulu sebelum nulis artikel dan ngeblog, saya pengen punya novel sendiri. Nulis puisi jadi hobi saya malah, beberapa kali ikut event, alhamdulillah karya saya dibukukan sebagai antologi puisi.

Sekarang sudah terlihat kalau genre tulisan saya itu non fiksi, makanya lebih nyambung nulis artikel atau ngeblog sih. Sebelumnya saya malah rutin mengirimkan tulisan ke berbagai media online.

Saat ini saya mau serius nulis buku solo. Target saya tahun ini buku solo saya bisa diterbitkan, kalau bisa terbit mayor. Aamiin, moga impian saya yang satu ini bisa kesampaian.


4. Mensupport bisnis yang dirintis suami dan punya toko kue sendiri


Kuliner Jajanan Papi Martin
Jajanan Papi Martin available on Gofood,
dokumentasi pribadi

Saya kadang terharu sama usaha yang dijalankan suami. Betapa dia bekerja keras buat anak, istri dan keluarganya. Semoga usahanya, lelah, juga keringatnya dibalas pahala kebaikan di sisi-Nya.

Saya support dengan bantu promosi saja soalnya bikin kue, baking, enggak bisa saya lakukan. Moga impian suami punya toko kue sendiri bisa terwujud.

Bisa cek aplikasi Go Food Jajanan Papi Martin dan instagram Jajanan Papi Martin buat tahu produk kuliner yang ditawarkan. Pengiriman untuk sementara buat area Bandung dan sekitarnya, ya.


5. Mengunjungi berbagai tempat baru di Bandung sekalian family traveling


Air mancur menari di Kiara Artha Park Bandung,
instagram.com/@kiaraarthapark

Meski saya orang Bandung, saya juga ternyata belum menjelajahi Kota yang dikenal dengan  julukan Paris Van Java.
Ada berbagai tempat di Bandung Timur yang belum saya jelajahi.

Puncak Bukit Bintang atau Bukit Moko,
instagram.com/@bukitmoko

Bukit Bintang, Air mancur menari di Kiara Artha Park mejadi beberapa destinasi yang ingin saya kunjungi di kemudian hari.

Baca juga : Itinerary 5 destinasi wisata menarik di Bandung Timur


6. Mengunjungi Mekah dan beberapa negara lainnya


Mekah, destinasi impian,
timesindonesia.co.id

Impian terbesar saya sebagai seorang Muslimah adalah mengunjungi tanah suci, melakukan ibadah umrah atau Haji. Sepertinya ini jadi impian dari banyak orang juga.

Negara lain yang pengen saya kunjungi diantaranya Brunei Darussalam yang lekat dengan nuansa islamnya, Jepang, Korea Selatan, Inggris, juga Perancis.

Sederet impian terlukis dalam benak saya. Semoga pandemi COVID-19 ini cepat berlalu dan satu demi satu impian yang ingin saya capai bisa terwujud.

Bagaimana dengan Sahabat Catatan Leannie, Ketika Pandemi COVID-19 berakhir, impian apa yang ingin diwujudkan?



Salam, 



#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday7



Sebagai Perempuan, Lakukan 7 Hal ini untuk Membantu Sesama saat Pandemi

Membantu sesama saat pandemi
Membantu sesama saat pandemi,
via freepik.com

Memang benar pandemi COVID-19 ini punya pengaruh besar terhadap banyak aspek kehidupan, terutama masalah ekonomi. Sudah saatnya sebagai perempuan bergerak, melakukan perubahan dengan membantu sesama saat pandemi.

Dampak paling terasa dialami oleh rakyat kecil. Banyak diantara mereka terutama masyarakat dengan ekonomi lemah bertambah sulit hidupnya.

Mari bantu sesama dengan cara yang sederhana dan dimulai dari lingkungan terkecil, yaitu keluarga. Lakukan step by step tindakan sederhana yang bermanfaat besar di kemudian hari.

Ada 7 hal yang bisa perempuan lakukan baik sebagai seorang ibu, istri, dan bagian dari masyarakat untuk membantu sesama saat pandemi COVID-19, diantaranya:


1. Jangan menyebar Hoax, jaga lisan juga sikap


Jaga lisan dan sikap
Stop Hoax, jaga lisan dan Sikap,
via freepik.com

Beragam informasi yang Kita terima perlu disharing terlebih dahulu sebelum dibagikan ke mana-mana. Efeknya akan dirasakan banyak orang soalnya.

Pengalaman saya sendiri yang punya berbagai grup WA, baik grup sekolah anak, grup literasi, juga grup alumni sekolah SMP, SMU, juga kuliah, masih ada saja segelintir orang yang share pesan yang belum tentu kebenarannya atau berita hoax.

Jaga lisan dan sikap karena situasi sekarang membuat orang kadang sensitif dengan pemberitaan yang ada.


2. Mengajarkan anak menjaga kebersihan


Mencuci tangan
Menjaga kebersihan dengan mencuci tangan,
via pixabay.com/MiroslovaChrienova

Sebagai orang terdekat, ibu punya andil dalam mengedukasi anak tentang menjaga kebersihan, terutama kebiasaan baik mencuci tangan.

Mencuci tangan sebelum makan atau setelah bepergian dari luar sudah jadi kebiasaan rutin di keluarga kami.


3. Edukasi keluarga untuk menggunakan masker 


Keluarga menggunakan masker
Gunakana masker, via pixabay.com/muhamed_hussen

Saya terkadang masih menemukan saat di lingkungan dekat rumah masih banyak warga yang cuek keluar rumah tanpa masker, begitu pula dengan anak-anak yang bebas main di luar dan dibiarkan orang tuanya.

Saya pikir mereka masih kurang kesadarannya tentang bahaya COVID-19 atau bahkan menyepelekan pandemi ini. Padahal virus Corona bisa sampai tahap Infeksi berat pada paru-paru yang berujung kematian.

Tugas seorang perempuan sebagai ibu dan istri adalah mengedukasi keluarga untuk menggunakan masker ketika berada di luar rumah. Langkah sederhana yang berdampak besar terhadap lingkungan.


4. Tetap stay at home dan lakukan social distancing


Stay at home
Stay at home, via freepik.com

Dukung upaya pemerintah dan bantu tenaga kesehatan dengan stay at home dan social distancing. Kedua upaya ini diperlukan untuk mencegah penularan virus Corona.



Social distancing
Jaga jarak dengan social distancing,
via freepik.com

Negara Kita tidak menetapkan lockdown, tapi melakukan upaya social distancing untuk mencegah penyebaran virus Corona meluas. Jangan keluar rumah jika tidak ada keperluan yang mendesak. Jauhi aktivitas sosial untuk sementara demi kebaikan.


5. Ajak anak untuk menabung dan  melakukan sedekah


Mengajarkan anak menabung
Mengajarkan anak menabung,
via dokumentasi pribadi

Mengajarkan anak menabung dan melakukan sedekah bisa dilakukan sejak dini. Biasanya saya memberi pemahaman dulu mengenai nilai uang dan memberi contoh menabung.

Mengajarkan anak sedekah
Memberi dengan bersedekah, via freepik.com

Sebelum digaungkannya social distancing
Saya ajarkan anak bersedekah lewat cara sederhana misalnya saat belanja ke supermarket atau di masjid, saya sampaikan pada anak untuk berbagi dengan menyisihkan sebagian uang ke kotak amal



6. Mendonasikan sebagian harta pada lembaga terpercaya


Donasi untuk Covid-19
Membantu sesama lewat donasi,
via freepik.com


Donasikan sebagian harta untuk membantu sesama dengan menyalurkan pada lembaga terpercaya. Kamu bisa membantu menyisihkan materi untuk mereka yang membutuhkan, bisa donasi bagi masyarakat atau tenaga medis yang kekurangan APD.


7. Membantu lewat doa dan lebih dekat pada-Nya


Berdoa untuk sesama,
via freepik.com

Pandemi ini mengajarkan Kita untuk lebih mendekat pada-Nya. Berpasrah diri menerima setiap ketentuan-Nya. Doa adalah senjatanya orang mukmin.

Jika belum bisa melakukan banyak hal untuk orang lain, jangan meremehkan kekuatan doa. Berdoa juga bisa diajarkan pada anak sejak dini.

Langkah besar dimulai dari tindakan sederhana yang dilakukan diri sendiri dan keluarga di rumah. Sebagai Perempuan banyak hal yang bisa Kita lakukan untuk membantu sesama saat pandemi. Yuk, mulai dari diri sendiri dan saat ini juga.



Salam,





#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday3



Semua Terkena Dampak COVID-19, Begini Cara Meraih Hikmah dan Keseimbangan Hidup

Pengaruh Covid-19 dalam kehidupan,
via freepik.com

COVID-19 telah menjadi pandemi yang punya pengaruh dan dampak terhadap berbagai aspek dalam kehidupan.  Saya menemukan keseimbangan hidup dan meraih hikmah melalui berbagai cara yang akan saya bagikan di sini .

Tak bisa dipungkiri bahwa semua terkena dampaknya, mulai dari kehidupan keluarga, sekolah, masyarakat bahkan hampir semua negara mengalami dampak COVID-19.

Kini, keadaan sudah tak lagi sama seperti beberapa bulan yang lalu, sekarang setiap kali keluar rumah karena suatu keperluan mendesak, misalnya mencari bahan makanan menjadi kekhawatiran tersendiri apalagi saat berada di public space, seperti supermarket dekat rumah atau saat mengambil uang di atm. Saya percaya semua pasti ada hikmahnya, tak ada sesuatu pun yang sia-sia.


Hikmah di tengah Pandemi COVID-19 ala Catatan Leannie


Tak ada kejadian yang sia-sia, semua pasti ada hikmahnya. Meski, dalam keadaan teberat sekali pun. Setidaknya ada beberapa hikmah yang saya rasakan di tengah Pandemi COVID-19 ini. Bagaimana dengan Sahabat Catatan Leannie?


1.Rajin menjaga kesehatan dan kebersihan 


Rutin mencuci tangan
Rutin mencuci tangan,
via Pixabay.com/ivabalk

Kebiasaan baik ini akhirnya membuat semua orang peduli tentang kesehatan dan kebersihan. Rajin mencuci tangan atau menggunakan hand sanitizer saat berada di luar menjadi suatu keharusan.

Meski sempat di awal social distancing, beberapa stok makanan, multivitamin, hand wash juga hand sanitizer kosong juga. Setelah hampir sebulan, akhirnya stok di supermarket terdekat kembali tersedia. Syukurlah saya masih kebagian stoknya.


2. Menghabiskan waktu penuh bersama keluarga


Stay at home
Stay at home, via freepik.com


Stay at home dan social distancing  membawa banyak perubahan. Di rumah saja menjadi sesuatu yang berharga. Bahagia rasanya menghabiskan waktu penuh bersama keluarga.

Mengajarkan anak full time belajar di rumah  menjadi pengalaman baru buat saya yang anaknya baru masuk PAUD sebulan sebelum anjuran social distancing dan stay at home.

Belajar di rumah
Belajar di rumah, via dokumentasi pribadi


3. Bersyukur atas nikmat sehat


Berdoa dan bersyukur
Berdoa dan bersyukur, via freepik.com

Sehat adalah nikmat yang sangat berharga. Ketika sakit, seringkali orang merasa bahwa sehat itu ternyata nikmat yang harus disyukuri dan dijaga juga. Mengatur pola makan sehat menjadi salah satu ikhtiar menjaga kesehatan. Berdoa juga merupakan salah satu wujud rasa syukur pada-Nya.


4. Mencoba berbagai resep JSR dari bahan alami


Resep JSR untuk Batuk
Resep JSR untuk Batuk Berdahak,
via instagram.com/@rhosa_liena

Sejujurnya saya pernah merasakan rasa kekhawatiran yang berlebih saat diri sendiri mengalami, flu, batuk, juga alergi saat awal ditetapkannya social distancing. 

Sebagai upaya pengobatan saya memilih bahan alami rempah-rempah yang diracik menjadi resep JSR ala dr Zaidul Akbar.


Baca juga : Resep alami untuk Batuk, Flu, dan Alergi ala dr Zaidul Akbar


5. Memasak untuk keluarga dan mengurangi jajan di luar

Memasak untuk keluarga
Memasak untuk keluarga, via freepik.com


Sesekali menjadi IRT kadang ada rasa bosan dengan aktivitas harian yang berulang alhamdulillah sudah mulai menerima keadaan meski perlu proses untuk sampai ke tahap ini. Dulu sebelum nikah mikirnya kalau enggak masak, ya, beli aja, kan banyak yang jual makanan.

Namun kenyataannya memasak sendiri tenyata punya berbagai sisi positif. Selain, memastikan mengolah bahan makanan dengan bersih, mengontrol penambahan msg atau bahkan tanpa menambahkan sama sekali Msg atau penyedap rasa.

Berhubung saya pengen menerapkan pola hidup sehat, saya perlahan mengurangi bahkan tidak menambahkan sama sekali penyedap rasa yang selama ini familiar di lidah. Pengennya sih ngejalanin JSR atau Food Combining, cuman penerapannya masih menyesuaikan.


6. Mencari peluang usaha atau bisnis baru 


Jajanan Papi Martin
Bisnis kuliner keluarga,
via dokumentasi pribadi

Virus Corona ini memang berdampak dan berpengaruh terhadap kondisi ekonomi. Suami memang punya visi ke depan yang cukup baik, sehingga Kami akhirnya memutuskan untuk mencari peluang usaha atau bisnis baru di bidang kuliner jelang Ramadan ini. Berharap ke depannya bisa membuka lapangan kerja baru untuk dan impian mengunjungi tanah suci bisa terwujud.



7. Peka terhadap lingkungan dengan menjaga sikap dan lisan 


Stay at home and stay safe, via freepik.com


Keadaan atau situasi sekarang membuat orang merasakan kecemasan bahkan agak sensitif juga. Cobalah bersikap peka terhadap lingkungan dan kondisi sekitar dengan menjaga sikap dan lisan.

Jangan meyebar hoax di masyarakat, cobalah memilah informasi di tengah maraknya pemberitaan di masa sekarang ini. Stay at home dan stay safe, ya, buat semuanya.


Cara Menemukan Keseimbangan Hidup Versi Catatan Leannie


Keseimbangan hidup
Relaksasi dan keseimbangan hidup,
via freepik.com

Keadaan yang tak menentu, kapan virus Corona ini berlalu membuat kecemasan meningkat di masyarakat. Bahkan saya sendiri pun sempat mengalaminya.

Kecemasan atau Anxiety merupakan salah satu respon terhadap suatu kejadian, hal ini menjadi salah satu indikator kesehatan mental. Begini cara saya menemukan Keseimbangan hidup di tengah pandemi COVID-19.

✅ Acceptance atau penerimaan dalam hidup


✅ Pausing atau rehat sejenak


✅ Relaksasi dan melepaskan kekhawatiran 


✅Affimasi positif terhadap diri


✅Bersyukur dalam setiap keadaan


Hal pertama yang perlu dilakukan adalah acceptance atau penerimaan terhadap keadaan. Jika masih ada rasa kekhawatiran, cobalah pausing  atau rehat sejenak, bisa dengan mengurangi informasi terkait virus Corona yang meresahkan.

Cobalah relaksasi untuk mengurangi tingkat stress dengan tarik napas sejenak untuk melepaskan kekhawatiran. Affirmasi positif terhadap diri sendiri terlebih dahulu agar emosi lebih stabil. Katakan pada diri bahwa saya bisa menghadapi situasi ini dan keadaan akan membaik setelah pandemi berlalu.

Saat sudah bisa menerima keadaan, hati yang lapang akan mudah merespon keadaan sebagai tanda bersyukur terhadap setiap keadaan.

Meski, saya pribadi tidak tahu kapan pandemi COVID-19 berakhir, mari tetap dukung upaya pemerintah dalam mencegah penyebaran virus Corona. Lakukan pencegahan dan lindungi keluarga dengan memperkuat sistem imun tubuh.

Semua merasakan pengaruh dan dampak COVID-19, temukan hikmah dan keseimbangan hidup seperti yang saya lakukan agar emosi lebih stabil di tengah pandemi ini. Semoga semua Sahabat Catatan Leannie diberi kesehatan dan keberkahan. Aamiin.



Salam, 



#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday2


ASUS Zenphone 9