Sepenggal Memori Ramadan dan 5 Hal yang dirindukan saat Puasa di Masa Kecil

Puasa di masa kecil
Hal yang dirindukan saat puasa di masa kecil,
freepik.com/starline 


Ramadan tiba ... Ramadan tiba, Marhaban, Ya ... Ramadan ... Ini adalah lagu yang sering kali dinyanyiin anakku. Ngomong-ngomong soal masa kecil, saya jadinya flashback dan mengingat 5 hal yang dirindukan saat puasa.

Meski sekarang udah punya anak balita dan insyaallah bakal punya adik buat kakaknya, saya masih mengingat kenangan masa kecil dan kadang kangen dengan banyak hal.

Apa sih kegiatan di masa kecil yang dikangenin sampai sekarang? Saya jadi nostalgia ke masa kecil dan ngangenin beberapa hal, seperti ini!


1. Tarawih bareng Sahabat


Saya punya Sahabat dekat sewaktu masih Sekolah Dasar, ke mana-mana selalu barengan. Pas SD, taraweh suka disamper temen dan kita jalan bareng ke masjid.
Sampai SMP udah beda sekolah, jarang ketemu apalagi pas SMU. Kuliah dan kerja pun dia di luar kota.

Pas nikah sama orang Bandung dan balik lagi ke sini. Kangennya saya sama dia, pernah sekali meet up di pasar minggu dekat rumah.



2. Nulis ceramah saat tarawih


Nulis ceramah saat tarawih memang tugas dari sekolah, tugas dari guru agama dan dikasih buku khusus. Hal yang dikangenin juga saat nungguin antrian buku ceramah dicap sama DKM Masjid.

Secara enggak langsung, bakal bener-bener menyimak tausiah dari ustaznya setelah isya jelang tarawih. Sekarang di masa pandemi, tarawih cukup di rumah aja. Padahal tarawih di masjid tiap tahun adalah hal yang saya rindukan ketika Ramadan tiba.


3. Ngabuburit, jalan-jalan sore cari cemilan


Rasanya jadi anak kecil happy banget, ya. Pas masih SD bareng  sahabat saya sering banget ngabuburit bareng, cuman jalan-jalan aja ke kompleks dekat rumah sambil cari cemilan buat buka, meski mama juga suka masakin takjil di rumah.

Tetep aja ngabuburit bareng sahabat jadi hal yang dirindukan saat puasa di Bulan Ramadan. Sekarang udah enggak pernah ngabuburit, aktivitasnya diganti masak buat keluarga dan nyiapin takjil.


4. Main monopoli, bola beklen, congklak, dan boneka kertas


Happy banget kalau inget ini. Rasanya main sama sahabat jadi hal yang dikangenin juga. Main monopoli, bola beklen, congklak, juga main boneka kertas adalah mainan khas anak perempuan yang bisa bikin mager. Lol ...

Aslinya ngangenin banget melakukan berbagai jenis permainan ini. Sayangnya anak sekarang mainannya beralih ke gawai. Hiks miris sebenarnya.


5. Baca buku sampai tamat dan rutin menghapal Alquran


Rasanya kangenin baca buku baik komik atau novel sampai tamat, sekarang semenjak jadi ibu rasanya baca buku sampai tamat pun udah jadi hal yang mewah.

Sejak SD saya rutinin menghapal Alquran bahkan pernah sampai hatam Alquran dalam sebulan, yang sekarang jarang banget bisa tercapai. Jadi pe er banget buat saya.

Nostalgia ke masa lalu kadang jadi hal yang membahagiakan, ya. Banyak mengucap syukur masih diberikan nikmat sehat sampai sekarang. Saya  terkenang banyak hal saat Ramadan, nostalgia masa kecil dan mengingat arti persahabatan juga.


Itulah sepenggal memori masa kecil dengan melakukan 5 hal yang dirindukan saat puasa selama Ramadan. Bagaimana dengan Sahabat Catatan Leannie, apa aja nih kenangan berkesan saat Ramadan di masa kecil?




Salam, 




#BPNRamadan2020
#BPNChallengeday18


24 comments

  1. Pas habis tarawih, langsung ngejerin imam sholat buat minta tanda tangan. Eh, gitu juga gak mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes, Mbak. Rela menanti demi tanda tangan dan cap dkm masjid

      Delete
  2. Aku belum ngalamin yang minta tanda tangan, angkatan di atas ini aku huhu
    Paling kangen kalau nunggu buka main dulu sama temen-temen , pas denger bedug (beneran bedug) baru kabur pulang
    Duh rindu masa itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, gitu, Mbak. Hehe ... seru, ya, bisa main dan pulang pas adzan langsung buka deh

      Delete
  3. nulis rangkuman kultum di buku kegiatan, itu yang paling diingat. Kadang pas kultum mata udah ngantuk, akhirnya mencontek punya teman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, kadang lihat teman saya juga. Toss, samaa ...

      Delete
  4. Aku nggak ngalamin minta tanda tangan gitu :D Tapi yang teringat banget toleransi menjalankan ibadah agama di sekolah. Waktu SMP, warga sekolahku fifty-fifty antara yang Muslim dan Nasrani. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekolah di mana, nih, Mbak Eno? Seneng, ya, kalau pada mau bertoleransi antar agama.

      Delete
  5. Hihihi jangankan Dian yang muslim sejak kecil, dulu sebagai nasrani di kota kecil Sukabumi, banyakk banget kenangan
    Mulai dari meriam bambu, petasan, asinan mangga yang cuma ada saat Ramadan. Asyik banget :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru banget, ya, Ambu. Ramadan memang penuh kesan

      Delete
  6. Dulu waktu masih sekolah, SD SMP, salah satu yang bikin saya semangat sedekah adalah biar paraf di buku tugas ramadhan saya sempurna. Hahahaha. Dasar bocah yaaa, motivasinya cetek banget. Tapi yaa namanya juga zaman masih ingusan. Sungguh berkesan. Tak lupa juga kenangan ikut kuliah subuh dan pesantren kilat-nya mba. Masya Allah, saya rindu masa kecil saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenangan berkesan, ya, Mbak Mutia. Nah, iya, pesantren kilat juga, ya. Hehe ...

      Delete
  7. Hampir sama kenangannya, cuma jarang ngabuburit sore, karena ibu cerewet kalau anaknya keluar rumah, hehehe.
    Btw, anak-anakku masih main monopoli dan congklak, karena sering kuajak main itu saat pertama kali mereka puasa, dan keterusan sampai sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti ibunya minta bantuin masak di dapur, ya. Hehe ... wah, seru banget kalau zaman sekarang masih main congklak, bekel dan monopoli

      Delete
  8. Dari kelima nya saya mengalami mba.. kangen banget masa2 seperti itu. Apalagi tarawih bareng sahabat. Dulu aku kalau mau berangkat tarawih selalu bawa makanan, kita makan bareng2.. dan nakalnya nih . Kadang sholat tarawih nya ga full.. cuma mukena ga dilepas.. lha malah kita ngobrol. Duh yang ini yang ga baik.. diomelin deh sama orang dewasa soale berisik. Hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang keadaan berbalik, ya, kadang pas tarawih suka nemu anak-anak yang ngobrol pas salat tarawih atau malah jajan. Padahal Kita juga dulu ngalamin, ya.

      Delete
  9. Haha benar bgt mbak...
    Harus nyatat isi ceramah dan berburu tanda tangan imam tarawih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kenangan banget, ya, Mbak, sampai sekarang.

      Delete
  10. Nulis ceramah itu sampai anak-anakku masih ada loh Mba. Trus antri minta tanda tangan, kenangan yang sekarang bikin senyum-senyum ya.

    Lagunya juga aku suka, ini sambil nyanyi begitu baca paragraf pertama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ya, Mbak, jadi ikut nyanyi. Samaan memori Kita, ya, Mbak

      Delete
  11. Ya ampun sama, aku dulu juga nulis ceramah selama tarawih hehe. Dulu ada tugasnya juga deh dari sekolah makanya dilakuin aja, termasuk buku laporan tarawih dan shalat, pokoknya buku amalan selama Ramadhan dan minta tanda tangan iman ustadznya hehe. Ah seru banget masa kecil dulu.

    ReplyDelete
  12. Wah, senangnya masih melakukan permainan tradisional begitu. Pastinya asyik ya. Bisa killing time banget.
    KALau tarawih memang rasanya tidak afdol kalau nggak di masjid ya. Padahal aslinya di rumah malah lebih bagus.
    Tapi ini salah satu tradisi baik di bulan Ramadan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget masa bermain dengan permainan tradisional itu menyenangkan banget Mbak

      Delete

Silakan tinggalkan komentar. Mohon tidak menyertakan link hidup. Terima kasih atas kunjungannya.