Realitas Stay at Home selama Dua Pekan pasca diberlakukannya Social Distancing

Realitas stay at home
Stay at home, via freepik.com

Social distancing adalah upaya pemerintah untuk menanggulangi penyebaran virus Corona yang terus meluas di Indonesia. Masyarakat dianjurkan stay at home, melakukan berbagai kegiatannya di rumah. Namun, ternyata realitasnya lain dari yang diharapkan di Indonesia.

Berbagai upaya untuk mendukung social distancing seperti  aktivitas sekolah diliburkan, beberapa fasilitas publik atau tempat wisata, bahkan beberapa mall pun sudah mulai ditutup, perusahaan pun meliburkan karyawannya, meski tak termasuk suami yang masih tetep kerja di salah satu bank swasta di Kota Kembang ini.
Social distancing
Social distancing, via freepik

Realitas stay at home dan social distancing ini kadang berbeda dengan harapan. Ternyata di lingkungan tempat tinggal sendiri, masih banyak yang kurang mengindahkan anjuran ini.

Banyak yang masih berkeliaran di luar dan enggak pakai masker. Anak-anak pun masih main di luar dengan bebas. Duh, sampai miris saya melihat ini.

Di tengah kegabutan karena kondisi Covid-19, sebenarnya sudah ada dua pekan saya merasa tubuh ini kurang fit. Berawal dari sakit gigi yang mengharuskan cabut kedua gigi geraham baru tumbuh, gigi berlubang di bagian atas dan bawah.

Setelah itu datanglah batuk alergi karena dingin. Memang saat musim penghujan saya bakal sering kena alergi ini dari tahun ke tahunnya. 

Saya pun mengalami sariawan yang cukup banyak jumlahnya dan bikin selera makan turun. Padahal selama ini, saya keitung jarang banget sariawan.

Kondisi semakin enggak fit sehingga tangan, kaki serta badan saya pun kemerahan karena alergi dingin. Kemungkinan juga karena konsumsi makanan tertentu belakangan ini.

Meski harus stay at home, saya tetep pergi ke luar luar rumah juga, sih, untuk urusan beli bahan makanan. Ini aja alasan yang paling urgent bagi saya buat ke luar rumah dua atau bahkan tiga hari sepekan.

Untung pas weekend ini suami libur, aku yang udah enggak bisa tidur malam karena biasanya udah kecapean dari siang nemenin Dzaky udah tidur malam dari jam 20.00 WIB atau 21.00 WIB. Anakku hampir enggak pernah tidur siang soalnya.

Rutinitas pagi hari seperti biasanya, menyiapkan sarapan untuk keluarga. Meski lagi kurang fit, saya jarang banget beli makan di luar. Seringnya masak aja, meski masakan saya keitung standar dan bisanya itu-itu lagi.

Buat saya, yang penting dalam proses masak sendiri, bisa dipastikan cara pengolahannya benar. Nyuci sayurannya bersih dan nambahin bumbu masakan pun takarannya sesuai kehendak saya, belakangan ini saya enggak lagi nambahin pengawet atau MSG kayak dulu.

Sebenarnya anak saya tipe yang gampang bosan, diajak mengerjakan pekerjaan rumah sama sekolahnya pun cuman fokus bentar, habis itu dia main lagi. Kebayang bosannya anak disuruh stay at home.

Pas jumat malam kemarin dikasih mati lampu sama PLN, ya udah mending tidur aja lah apalagi udah malam. Pas bangun pagi, mau salat subuh. Terharu banget, cucian piring dan baju udah bersih, setrikaan rapi ... baik bener, sih, paksu.

Sebenarnya ini blog post alias curcol saya sebagai irt selama menjalani social distancing  dan stay at home selama dua pekan terakhir. 

Makasih paksu udah bantuin, kebantu banget  apalagi pas lagi kurang fit, terus lihat kondisi rumah semua udah bersih dan rapi. Padahal aku juga tahu lagi sama-sama kurang fit. 

Saya sebenarnya udah bosan kalau disuruh minum obat-obatan kimia, makanya beralih ke rempah-rempah atau bahan alami yang ada di dapur.

Baca juga : 7 Tips Jitu Meningkatkan Sistem Imun Tubuh untuk Menangkal  Virus Corona

Blog post selanjutnya akan saya tuliskan mengenai beberapa ramuan JSR buat menjaga  imunitas tubuh.

Baca juga : Resep JSR dr. Zaidul Akbar untuk mengatasi Batuk, Flu, dan Alergi

Mari dukung upaya stay at home dan social distancing. Inilah realitas saat berdiam diri di rumah ala Catatan Leannie. Moga setelah ini Kita diberikan kesehatan dan wabah Corona ini cepat berlalu.



Salam,




34 comments

  1. Hehe saya juga IRT mba, menjalani hari-hari di rumah aja ini seperti hari-hari biasanya sih. Cuma memang weekend biasanya refreshing keluar rumah sekarang jadi mengendap di rumah terus. Disyukuri saja Mba, insha Allah segera berlalu masa2 ini. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaan ternyata. Aamiin doa dan harapan semua biar covid-19 cepat berlalu

      Delete
  2. Jujur aja nih, sebenernya udah matgay bangeettt kudu karantina mandiri seperti sekarang.
    Duh, lihat akun IG mall, hasrat window shoppingku meronta-ronta! ehehehehe
    Tapiii demi kebaikan bersama, ya sudahlah ditahaaaaannnn dulu aja 🙂

    ReplyDelete
  3. Wabah ini membuat kita sama-sama melakukan pembenahan diri juga ya mba, selain memilih tetap di rumah kita pun harus menjaga semangat biar ga bosen juga apalagi yang biasa berkegiatan atau bekerja. Semangaatt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, iya, harus tetap semangat. Moga pandemi ini cepat berlalu

      Delete
  4. Aamiin, semoga pandemi corona ini segera berlalu. Iya mbak sebenarnya stok penting disaat menjalani stay at home adalah stok sabar. *duuh aku curcol😆😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang, stay at home butuh banyak banget stok sabar

      Delete
  5. Semoga kita semua bisa tetap produktif meskipun tertahan dirumah saja selama beberapa pekan kedepan,semua anjuran pemerintah yang diserukan itu pasti demi kebaikan bersama. semoga masyarakat bisa lebih sadar akan bahaya virus ini. Semangat dan jangan lupa cuci tangan kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, berharap wabah ini cepat berlalu dan keadan kembali seperti sedia kala

      Delete
  6. Aamiin. Semoga semua ini segera berlalu ya mbak. Berganti dengan hari yang jauh lebih baik. Karena apapun kejadiannya, pasti ada hikmah yang bisa kita petik. Termasuk evek dr Corona dan stay at home ini. Strong from home jadinya.

    ReplyDelete
  7. Saya IRT sih mbak... enggak terlalu ngaruh karena memang stay at home,hehe. Cuma kasihan anak2, yang biasanya bisa main keluar sama teman2-nya, sekarang harus dibatasi. Sekarang juga lagi enggak terlalu merasa gabut banget, soalnya lagi punya bayi, jadi sibuk terus berasanya,hehe
    Semangat ya mbak... semoga cepat sehat dan pulih, aamiin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, ngaruhnya kalau dulu suntuk, bete bisa jalan-jalan, sekarang enggak. Hehe ...

      Delete
  8. Beneran stay at home ya, dari ngemal, gosip di depan sekolah anak, nonton bioskop. Wahhhh rumah beneran dijaga seharian aku mah.

    ReplyDelete
  9. Saya tuh biasanya doyan di rumah, Mbak. Tapi setelah hampir 3 minggu terpaksa di rumah terus rasanya sudah lelah lahir batin. Semoga sehat-sehat ya, Mbak dan semua ini cepat berlalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, moga Mbak Alfa juga dikasih kesehatan. Nah, emang udah biasa di rumah tapi lama-lama agak bosan kalau saya

      Delete
  10. Alhamdulillah punya suami yang pengertian banget yaaa... Rasanya pasti bahagia banget dibantuin beresin cucian di saat badan kita sedang kepayahan gitu ya.

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah ya mbak lia pertolongan Allah datang lewat ssuami...pasti hati langsung berbunga2 deg

    ReplyDelete
  12. Semoga lekas sehat lagi ya Teh Lia. Aku termasuk yang ngerasa normal aja teh dengan kebijakan karantina mandiri,karena tipenya memang seneng di rumah.Cuma anakku nih yang kasihan, udah kelihatan bosan diam 2 minggu dirumah, biasanya tiap hari meskipun cuma 2 jam sering main sama teman2nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Teteh Nuhun. Alerginya aja belum pergi. Memang selama cuaca dingin aku rentan alergi dan batuk juga. Alhamdulillah membaik. Sama Teh, anakku cepet bosenan. Aku sih masih bisa tahan walau biasanya Dalam seminggu keluarga Kita suka traveling ke mana gitu. Sekarang demi kebaikan bersama harus stay at home

      Delete
  13. Saya jg miris mba lihat org2 d lingkungan saya masih keluar tanpa masker dan tanpa jaga jarak dewasa maupun anak2. seakan2 wabah corona ini ga prnh ada

    ReplyDelete
  14. Aku kemaren terpaksa ke RS. Sudah beberapa kali sih sebenarnya. Ada beberapa RS yang komitmen antisipasinya. Termasuk pembatasan tempat duduk dan penyediaan hand sanitaizer. Yang pasti sepi RSnya. Untuk keamanan semua, memang harus peduli dan mengikuti arahan pemerintah ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Moga sekarang sehat kembali, Mbak Deris

      Delete
  15. Semoga saat ini kondisinya sudah fit lagi ya Mbak. Sama..sejak social distancing dihibaukan, saya juga di rumah saja sama anak-anak. Bahkan suami yang belanja kebutuhan setiap seminggu sekali. Saya enggak ikutan. Saya ambrukan orangnya, dan anak-anak ada asma. Maka saya meilih diam di rumah saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin makasih doanya. Aku masih ada alergi dingin, Mbak Dian. Aku batuk-batuk kalau kedinginan. Moga Mbak Dian sekeluarga juga sehat selalu

      Delete
  16. Alhamdulillah ya, paksunya baik mau bantu. Masa social distancing seperti ini, tenaga Ibu-ibu lebih terkuras karena cucian dan dapur harus tetep ngebul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, enggak ada libur buat seorang ibu dan istri. Hehe

      Delete
  17. Jadi banyak waktu dgn keluarga, mwski harus bolak balik masak buat anak2 dan suami, itu kegiatanku saat stay at home...
    Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaan, ya, Mbak. Yang penting keluarga dan Mbak Dian tetep sehat,ya. Aamiin

      Delete

Silakan tinggalkan komentar. Moderasi komentar saya aktifkan, ya. Jika ada link hidup dan brokenlink akan saya hapus. Maaf juga jika ada komentar yang belum terbalas. Terima kasih atas kunjungannya.