Untukmu yang Pernah Singgah, meski Sekejap tetapi Selalu Kuingat

Untukmu yang pernah singgah
Untukmu yang pernah singgah,
Canva


Rasanya baru menuliskan judul ini saya udah membuat saya berkaca-kaca. Mendapatkan anugerah kehamilan kedua memang sesuatu yang begitu membahagiakan. Namun, ketika Allah mengambil kembali titipan-Nya, sebagai seorang hamba, saya hanya bisa pasrah.

Untuk calon buah hatiku yang selalu kusayang, Allah ternyata lebih sayang dirimu. Untukmu yang pernah singgah, meski sekejap, tetapi selalu kuingat. Kamu udah ada di tempat yang terindah, Nak. Ibu ikhlas melepasmu (Catatan Leannie)

Baru sekali usg, jelang usia 8 week, katanya kantung kehamilan sudah terbentuk dan ada janin kecil di dalamnya. Dokter bilang Kamu sehat-sehat aja, jadi ibumu ini enggak perlu khawatir meski saat itu ada flek.

Dulu pas hamil Dzaky pun keluar flek, tapi istirahat sehari udah enggak keluar lagi. Alhamdulillah sekarang anak saya udah mau lima tahun akhir september tahun ini.
Setelah usg semalam saya pun tenang, katanya kondisi calon bayi saya baik-baik saja, dia sehat kok.

Saya hanya khawatir saja berarti, ya. Itu yang ada di benak saya. Makanya tetap beraktivitas kaya biasa, ngurus anak, nyiapin menu buka dan sahur.

Ternyata saya keliru, selepas subuh habis nyiapin sahur keluar lagi darah yang lumayan banyak, malah kaya menstruasi. Saya udah deg-degan, khawatir kenapa-kenapa. Udah mikir enggak-enggak, sampai nangis-nangis sama suami.

Setelah agak tenang saya coba hubungi temen waktu kerja di stikes yang profesinya bidan atau perawat, mereka belum ada yang ngangkat telepon, bikin saya was-was, kenapa bisa kaya menstruasi, pendarahan di masa kehamilan, kan, bukan kondisi yang wajar.

Akhirnya saya minta suami nelpon bidan yang nanganin kelahiran anak pertama saya, suami bilang kronologis kejadiannya dan saran bidan buat bedrest selama lima hari, baru usg ulang buat memastikannya.

Entahlah berapa lama saya nangis, agak kenceng juga nangisnya. Suami juga kayaknya agak gimana gitu, mungkin enggak enak didenger tetangga. Setelah saya berhenti nangis, dia mendatangi saya dan bilang gini.

"Udahlah, enggak apa-apa, kalau belum rezeki Kita, ya udah mau gimana lagi. Mumpung masih kecil juga janinnya, kalau pun bukan rezeki kita, ya, enggak apa-apa. Sekarang kata Bidan disuruh bedrest aja, Jangan ke mana-mana dulu, Jangan beraktivitas berat dulu. Kamu istirahat aja. Nanti setelah lima hari baru Kita usg lagi." Ucap suami saya sambil menghibur istinya yang baru berhenti nangis.

Mendengar suami bilang begini, saya agak tenang dikit, sih. Meski memang saya udah mikir tentang ancaman keguguran karena pendarahan yang enggak biasa.

Lima hari rasanya begitu terasa, anak saya dititipin ke mama, berhubung rumahnya tetanggaan. Alhamdulillah terasa berkah banget rumah mama deket sama rumahku, jadi kalau ada apa-apa, mudah buat minta bantuan mama. Banyak banget hal baik yang saya rasakan saat setelah nikah, rumahnya berdekatan dengan rumah mama.

Hari demi hari terasa lama banget, bedrest ini bikin enggak tenang, tetep aja saya banyak berpikir ini dan itu. Saya masih agak tenang ketika masih merasakan mual, pusing, itu tandanya saya masih hamil. Itu aja yang ada dalam pikiran saya.

Toh, ternyata ada teman saya juga yang harus bedrest dan akhirnya janinnya terselamatkan. Saya pun berpikir positif seperti ini buat menenangkan hati, hanya tetap saja ketika tahu saya masih pendarahan terus dan enggak berhenti bikin saya agak was-was juga.

Tiba saatnya hari kelima setelah bedrest berakhir. Saya usg ke Rumah Bersalin atau Klinik Handayani yang letaknya di Jalan Gunung Batu, saya pilih tempat ini karena dekat dengan rumah saya.

Saya udah agak deg-degan juga, udah membayangkan kondisi yang enggak pengen saya rasakan. Begitu tiba giliran saya buat masuk dan Usg, saya udah bersiap-siap denger penjelasan dokter kandungan. Udah deg-degan aja dari pas masuk ruangan dokter.

Dokter bilang, ini masih ada kantung kehamilannya, tapi janinnya udah enggak ada. Saya denger ini aja udah berasa shock. Jadinya saat dokter bilang ke saya kalau saya harus dikuret. Saya cuman bengong aja. Udah speechless, enggak tahu harus ngomong apaan.

Meski dokter kandungan bilang kalau kondisi rahim saya masih sehat dan subur, saya masih bisa hamil kembali setelah tiga bulan setelah proses kuret. Saya masih enggak bisa ngomong apa pun. Sambil saya panggil suami biar ngobrol lagi sama dokternya.

Saya sendiri udah enggak bisa fokus. Rasanya lemes banget, saya juga sedih banget dan rasanya dada ini begitu sesak.

Dokter menyarankan saya buat kuret, begitu ditanya BPJS, saya agak sedih karena  BPJS saya udah off sejak dua tahun lalu, kalau pengen diaktifin saya sekeluarga perlu bayar denda sebanyak enam juta rupiah biar BPJS saya, suami dan anak bisa aktif.

Untunglah ada mama saya yang membantu kesulitan saya, mama bilang pakai aja uang mama, alhamdulillah sertifikasi mama udah cair. Memang kalau guru tiap tiga bulan sekali dapet sertifikasi, hanya saja beberapa waktu yang lalu karena pandemi, sempat tertahan dulu sertifikasinya.

Setelah ini saya mau menuliskan pengalaman ketika kuret di RSKIA Kopo atau RSKIA Kota Bandung. Sedih rasanya hati saya ketika suami bilang kangen tangisan bayi dan saat Dzaky, anak pertama saya menanyakan mana dedenya Dzaky?

Meski sedih, saya harus bisa melewati semua ini. Meski enggak mudah, karena kehamilan kedua ini begitu Kami nantikan. Mungkin inilah yang terbaik menurut-Nya untuk saat ini. Kami semua sayang Dede, tapi Allah lebih sayang dirimu. Surga adalah tempatmu kembali, ya, sayang.

Pengalaman Kuret kemarin di RSIA Kopo jadi hal yang takkan terlupakan karena kuretnya dilakukan di tengah pandemi dan jelang lebaran juga. Penuh perjuangan soalnya. Untuk lebih jelasnya lagi, akan saya tuliskan di blog post selanjutnya.

Buat Sahabat Catatan Leannie, saya mau ucapkan Taqobalallahu Minna Wa Minkum, Maaf lahir batin buat semuanya. Selamat Idul fitri 1441 H.



Salam,













27 comments

  1. In syaa Allah, akan ada rejeki pengganti nanti ya mba. Sabar, ikhlas, dan tetap yakin bahwa ini yang terbaik. Ujian banget ya mengalami keguguran di tengah pandemi dan jelang lebaran pula. Peluuukkk

    ReplyDelete
  2. Cepet pulih ya mba. Biar bisa program hamil lebih cepat dan sehat. Insyaallah jadi tabungan di akhirat nanti si jabang bayi yg menyelamatkan ayah dan ibunya.

    ReplyDelete
  3. Sabar ya mba insyaallah Allah punya rencana yang lebih indah lagi dan mohon maaf lahir batin 😊🙏

    ReplyDelete
  4. Ikut sedih saya mba. Jadi mengingatkan saya pada adik saya yang keguguran kehamilan pertamanya dan anak kembar. Saat itu rasanya remukkkkk sekali di tambah dia juga tingga di rumah mertua. Makin dia ngerasa nggak nyaman. Semoga adikku dan mba digantikan rezeki di waktu yang tepat ya. Semoga Allah menguatkan. Doakan aku juga semoga segera dikasih rezeki anak ke 2 juga ya 😍🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih doanya Mbak Yeni. Doa terbaik buat Mbak Yeni juga

      Delete
  5. Peluk kuat untuk mba Lia Yuliani. Tak bisa berkata harus kuat, sebab kehilangan seseorang yang disayang itu memang luar biasa rasanya. InsyaAllah akan segera digantikan dengan yang lebih baik. Subhanallah, mba Lia punya bidadari surga yang sudah siap menyambut ibunya di pintu surga kelak, aamiin 😊

    ReplyDelete
  6. Ikut sedih karena keguguran nya ya mba Lia.. insyaallah akan diganti Allah nantinya.. tetep berserah dengan yg udh jadi ketentuanNya ...

    Minal Aidin wal Faizin ya mbaaa. :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak Fanny, maaf lahir batin juga, ya

      Delete
  7. Kehilangan pasti sedih .ambil hikmah nya saja. Sabar aja mba. Installah akan ada lagi yang singgah.

    ReplyDelete
  8. Innalillahi wainnailaihirojiun... Sabar sayangku, Allah menitipkan Allah juga yang mengambil
    Cepat pulih ya geulis, #bighug

    ReplyDelete
  9. Tabah ya Teh. Alhamdulillah masih bisa bercerita, tandan Teteh udah bisa menerima semua ini. Kita saling mendoakan, semoga Allah beri yg terbaik buat kita

    Btw soal sertifikasi, bener banget gara gara pandemi, cairnya jadi telat. Kami malah pikir gak akan cair karena ditarik buat anggaran Corona hehehe

    ReplyDelete
  10. Semoga diberikan kesabaran dan kelapangan hatii ya mbaak dan suami, insya Allah ada rencana lebih indah dari Allah untuk mbak dan dan keluarga. aku yakin mbak wanita kuat yg pasti bsa melalui ini semua dengan sabar dan ikhlas. Peluk jauuh mbak, maaf lahir batiin jugaa yaa 🙏🏻🙏🏻☺️

    ReplyDelete
  11. Speed recovery ya mbak...
    Semoga Allah berikan gantinya..
    Maaf lahir dan batin

    ReplyDelete
  12. Ikutan sedih mba dengernya, semoga diberikan rejeki lagi yaa mba sama Allah, Al-Fatihah untuk si janin kecil yang sempat singgah walau sekejap

    ReplyDelete
  13. Ya Allah mbak, aku nyesek baca ini, semoga sehat selalu. Kebetulan saya belum punya baby, semoga yg terbaik yaa mbak :)

    ReplyDelete
  14. Turut bersedih ya mbak. Selalu kuat dan sehar buat mbak. Al Fatiha buat calon bayi yang sudah menunggu di surga nya Allah swt.

    ReplyDelete
  15. Innalillahi, yang sabar danydan tabah ya Mbak, insyaallah akan ujian ini memang terukur mampu untun mbak, apa2 yang ditakdirkan Allah adalah yang terbaik. tetap semangat mbak

    ReplyDelete
  16. Masha Allahhh Mbaaaaa... sini peluuukkkk...
    Ya Allah..

    Semangat ya, hanya bisa menyemangati dan mendoakan, insha Allah diberi lagi rezeki yang lebih aamiin.

    Btw, jujur kenapa saya selalu deg-degan saat hamil ya karena masalah gini.
    Waktu hamil pertama dulu saya takut hamil BO, waktu hamil kedua, sempat ngeflek juga, bahkan sekilas kayak mesntruasi gitu, tapi pas saya intip, warnanya pinksih, bukan merah segar.
    Langsung auto kempit dah saya, nangis ketakutan
    Ya takut janin kenapa-kenapa, juga saya takuuutttt banget dikuret huhuhuhhhhu.

    Alhamdulillah bisa terselamatkan sih, memang harus cepat-cepat ke dokter minta obat penguat dan bedrest total nggak ngapa-ngapain.

    Ya Allah, perjuangan banget memang hamil itu ya.
    Semangat yaaa Mba say :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masyaallah, terima kasih, Mbak Rey. Banyak cerita dari kehamilan sebelumnya juga, alhamdulillah anak pertama sehat dan lancar persalinannya.

      Delete

Silakan tinggalkan komentar. Moderasi komentar saya aktifkan, ya. Jika ada link hidup dan brokenlink akan saya hapus. Maaf juga jika ada komentar yang belum terbalas. Terima kasih atas kunjungannya.