Jawaban yang dinanti Sekar (Part 2-End)

Langit by instagram.com_kawanimut

Alnita : Jangan kamu pikir aku tak terluka. Aku yang lebih dulu mengenal  Prasetya. Sejak kecil Pras adalah tetanggaku. Ayah pindah tugas saat aku kelas 5 SD. Saat itulah kita bertemu, Sekar.  Bukankah aku sudah bilang ada seseorang yang kucintai sejak dulu. Dialah Pras. Pras tak mengenaliku, saat kuceritakan kami adalah tetangga ketika masih kecil, dia pun melamarku.

Sekar:  Jika kau menganggapku Sahabat mengapa tak kau ceritakan tentang dia. Apa harus hubungan persahabatan kita terputus gara-gara Prasetya.

Alnita: Apa kau tak tahu sejak kau sebut namanya dalam kisahmu, hatiku juga teriris. Selama tujuh tahun kau melukaiku. Sekarang Pras sudah memilihku. Tolong, jangan menyakitiku lagi dengan berada diantara kami!

Kedua sahabat ini diam membisu. Taman yang dulunya tempat favorit mereka menceritakan kisah bahagia, tawa dan menjadi saksi keakraban mereka, kini ikut menangis pilu.

Bagai tak saling mengenal satu sama lain, mereka membalikan badan ke arah berbeda. Ada derai air mata yang mengalir ketika gerimis turun. Rinai hujan menyapu kepedihan dua sahabat yang dulunya begitu dekat dan tak terpisahkan.

*

Kini, Prasetya menjadi jurang pemisah dinding hati keduanya. Pras tak pernah berhenti menghubungi Sekar, meskipun seminggu kemudian dia akan menikahi Alnita. Gadis itu tak pernah sekali pun membalas pesan atau mengangkat telepon Prasetya.

Di ujung jalan menuju rumah Sekar, Pras menunggunya. Sepertinya Sekar sudah tak menganggap keberadaan pria yang namanya telah terukir dalam jiwa gadis cantik bermata bening itu. Ia berlalu saat Pras memanggil namanya.

"Sekar Arum, kumohon izinkan aku bicara. Sebentar saja, please!" Pras menggenggam tangan Sekar.

"Jangan kau sentuh Aku! Bicaralah, waktumu hanya sebentar," jawab Sekar dingin.

"Aku hanya mencintaimu, Sekar. Percayalah!" Pras mencoba meyakinkan Sekar dengan menatapnya lekat.

"Hah? Kau bilang mencintaiku, tapi seminggu kemudian akan menikahi Alnita, sahabatku. Tega sekali, kau, Pras. Kau pikir aku bodoh?"  tegas Sekar muak melihat wajah pria yang dulu dikaguminya.

"Ayahku berhutang banyak pada ayah Alnita. Aku terpaksa menikahinya. Kulakukan demi ayah. Setelah setahun aku akan bercerai dengan Alnita dan menikahimu. Tolong jangan pergi, aku tak bisa hidup tanpamu, Sekar. Kau tahu aku mencintai dulu, sekarang dan nanti," ucap Pras berkaca-kaca.

"Jangan kau permainkan pernikahan. Cobalah mencintai Alnita, dia begitu mencintaimu. Lupakan saja kenangan tentang kita. Tujuh tahun adalah waktu  singkat dibandingkan pernikahan yang seumur hidup janjinya harus kau pegang. Selamat tinggal, Prasetya!" Sekar berlari ditengah gerimis yang juga turun di relung hatinya.

Bagaimana mungkin dia bisa menantikan Pras yang seminggu lagi akan menjadi suami sahabatnya.

Apa-apaan kau, Pras? Enak saja kau mempermainkan hati kami berdua. Kau bilang setelah setahun akan menikahiku? Maksudmu, aku akan jadi simpananmu? Aku tak sudi!  Bagaimana bisa aku menunggumu selama setahun, sedangkan kau hidup satu atap bersama Alnita.

Apa yang kau lakukan dengan istrimu, aku tak kan tahu. Bagaimana jika nanti istrimu hamil dan punya seorang anak? Memang kau pikir aku tega merenggutmu dari istri dan anakmu?

Tidak, Pras. Aku mencintaimu tapi aku tak mau gelap mata. Meski harus membunuh perasaanku sendiri, itu akan kulakukan. Inilah takdir kita. Jalan hidup tak mengizinkan kita merengkuh bahagia bersama.

**

Tuhan ... aku kembali pada-Mu.

Sekar melangkahkan kakinya menuju masjid, bukan ke rumahnya. Di sinilah dia ingin menyendiri. Kini hanya Tuhanlah pelita hidupnya.

Jam menunjukkan pukul setengah enam sore. Sekar menatap sekumpulan anak yang sedang mengaji dengan seorang yang tak asing baginya.

Muhammad Langit Ramadan, ya, itu pasti dia. Langit pun sempat memandangnya sekilas kemudian menundukkan pandangannya. 

Sejak di Sekolah Menengah Pertama, ketua Osis di sekolahnya memang tak pernah sekali pun mengajak Sekar bicara. Meski Sekar pun bendahara Osis tapi Langit tak pernah menyapanya.

Sekar tak pernah menyangka bertemu kembali dengan Langit karena saat masuk SMU, Langit pindah ke luar kota, entah ke mana.

Ia memperhatikan Langit yang sedang mengajar anak-anak sekitar kompleksnya mengaji. Langit pun terlihat memerah. Ia menundukkan pandangannya saat kedua netra mereka bertemu.

Ternyata Langit menjadi imam salat Maghrib di masjid. Hati Sekar seakan damai dan adem mendengar fasihnya lantunan alquran yang dibaca Langit. Seketika hatinya juga bergetar. Ia meneteskan air mata di tengah sujud panjangnya.

Ya Allah, tolong bimbing aku. Angkatlah semua perih yang kurasa selama ini.

Saat bada salat isya, Langit beserta orang tuanya ke rumahku. Ada apa ini? Ternyata kedatangan Langit ke kotaku adalah untuk meminangku. Aku tak menyadari sudah dua bulan Langit tinggal di kota yang sama denganku.

Siapa yang mampu menampik pesona Langit? Aku pun hanya menggangguk dan tersenyum saat diminta jawaban atas kesedianku menjadi istrinya.

Terima kasih Tuhan. Inilah jawaban yang dinanti Sekar. Kelak Langit adalah tempatnya berteduh, bersandar, dan  mengarungi bahtera hidup bersama. Satu untuk selamanya, hingga menuju jannah-Nya.

Selamat tinggal masa lalu, aku kan melangkah ... bersama Langit yang menjadi pelabuhan terakhirku. Sekar Langit, nama yang sebulan kemudian tercantum pada undangan tosca pernikahan kami.

Sekar Arum Khairunnisa dan Muhamad Langit Ramadan terukir di Ar-Rasy-Nya. Alhamdulillah.

***

Kini ... usai sudah segala penantian panjangku

Setelah kutemukan dirimu, duhai kekasihku

Kini .. akan kulabuhkan hidupku

Karena kaulah cinta terakhirku

(Cinta Terakhir_Ari Lasso)


Leannie.Azalea
Kota Kembang dalam Sunyi, 17 Desember 2018


Salam,









32 comments:

  1. Persahabatan hancur karena seseorang. Hiks..tapi jodoh tak lari kemana..yeaaah...happy ending..."Sekar Langit"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayang banget, ya, cuman kaya cowo model Pras. Jodoh itu pasti diberikan yang terbaik.

      Delete
  2. enak aja si Pras itu. ngeselin banget sih. seenaknya ngomong begitu. huft kesel sendiri. huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang nyebelin sih sosok cowo kaya Pras. Hihi ... Ada sih memang type cowo egois model gitu.

      Delete
  3. Pilihan yang bijak bagi Sekar. Suka deh, Sekar nggak larut dalam kesedihan dan langsung move on. Pras-nya nyebelin, sih. Biar apapun alasannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wanita yang baik akan mendapatkan jodoh yang baik juga. Alhamdulillah Sekar berjodoh dengan Langit.

      Delete
  4. Aahh.. Prasetya nyebelin bgt sih pake janji setahun cerai. Nggak mungkin lah pilih cowok kayak gitu. Trus aku ikutan emosi hihihi..

    ReplyDelete
  5. Setuju banget sama sikapnya Sekar, cinta sih cinta tapi mesti pake logika juga, enak aja mau dijadiin simpenan, emang duit tabungan apa?

    Happay ending is the best pokonya. Yeayy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, emang Pras nyebelin. Akhirnya Sekar dapat jodoh yang terbaik, Karena wanita yang baik untuk pria yang baik juga

      Delete
  6. Astaga, aku gagal fokus sama gambarnya mak. Btw selamat buat Sekar sudah mengambil keputusan yang tepat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, ceritanya itu Langit, Mbak. Aku juga enggak rela kalau Sekar menderita terus.

      Delete
    2. Jadi, jawaban yang dinanti Sekar itu Langit sebagai jodohnya.

      Delete
  7. Jangan mau jadi pelampiasan doang,mainin perasaan seenak dengkulnya huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang ada sih type lelaki egois gitu. Mending ke laut aja. Hehe 😅

      Delete
  8. Orang baik bertemu dengan yang baik juga. Akhirnya setelah kesabaran Sekar, jawaban yang dinanti muncul juga. Suka kalau ceritanya jadi happy ending.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, daripada menerima pilihan Pras. Enak di dia, enggak enak di cewenya. Wanita yang baik dipilihkan jodoh yang baik juga.

      Delete
  9. So sweet...semoga pada langgeng ya hehehe

    ReplyDelete
  10. Yah, kalau belum jodoh memang ada saja penyebab yang bikin Sekar nggak bisa lanjut sama Pras. Syukur deh udah dapat gantinya. Kalo buat saya sih, Sekar terlalu cepet move on, padahal kan susah nngelupain hubungan yang udah 7 tahun?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya karena sakit hati juga, sih. Jadi cepat move on. Ini ceritanya ada kisah nyata juga sebenarnya. Kenapa bisa cepat move on, karena ini diangkat dari kisah seseorang walau ada bumbunya juga.

      Delete
  11. Suka dengan cerita yang happy ending. Suka juga dengan ketegasan Sekar, sip.
    Sekadar masukan, di tengah cerita jadi ada perpindahan POV (dari Sekar ke Aku). Sebaiknya yg kata hati Sekar dibikin italic.
    Idenya sudah bagus kok, Mbak. Penantian pasti akan berakhir atas izin-Nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, memang saya bikin mix povnya. Saya lihat karya seseorang yang pov campuran, tapi sepertinya jadi kaya enggak konsisten, ya. Kudu belajar lagi. Penulisan monolog ada yang dimiringkan ada juga yang menyatakan ditulis biasa. Saya ikut yang kedua.

      Delete
  12. Selalu suka sweet ending 💗💗

    Maafkan ada plot hole ketika langit ke rumahnya Sekar. Sebelumnya diceritakan Langit dan Sekar sama sekali tidak pernah berkomunikasi, tapi Langit tahu rumah Sekar bahkan langsung melamar. Eksekusinya agak buru-buru, padahal potensi bisa ke part 3 hehehe Afwan yaa Mbak sama-sama belajar fiksi kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sih, maybe harus ada tambahan dikit biar nyambung ceritanya. Trims masukan ya, Mbak.

      Delete
  13. Selamat tinggal masa lalu...
    Selamat tinggal para mantanku #uhhuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi ... maklumlah daku dulunya pecinta radio. Jadi suka deh nyisipin lagu ke cerita.

      Delete
  14. Duh lagunya...kwkwk. Pras..pras..kenapa harus ada kamu di dunia ini :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran, aslinya ada cowo macam Pras. Ada serpihan kisah nyata juga yang dibumbui fiksi.

      Delete
  15. Wuahhh happy ending nih. Suka dilematis ketika persahabatan retak karena kehadiran pria yg sama-sama dikagumi

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar. Mohon tidak menyertakan link hidup. Terima kasih atas kunjungannya.

My Instagram