September 28, 2018

Resensi Novel 1 Hati 150 Hari oleh Riski Diannita

by , in




Judul Buku : 1 Hati 150 Hari

Penulis : Riski Diannita

Tahun terbit :  1 Oktober 2017

Penerbit : PPMPI Publisher

Jumlah halaman :   207 halaman

ISBN : 9786025422867

 
Rahasia Takdir

Oleh : Lia Yuliani

Novel dengan cover cerah berwarna biru langit bergambar pesawat kertas ini memberikan kesan penuh harapan. 1 Hati 150 Hari akan membawa pembaca mengikuti alur kehidupan berliku seorang Davin Arnando, pasien kanker yang divonis hanya bertahan hidup selama 150 hari ke depan.

Davin Arnando memiliki perasaan yang sangat dalam pada seorang gadis bernama Latisya. Latisya kecil merupakan tetangga Davin yang tinggal di sebelah rumahnya. Pesona Latisya begitu melekat hingga kini, meski ia dan Latisya sempat terpisah setelah ayah Latisya pindah tugas ke kota lain.

Davin ingin menghabiskan masa 150 Hari dengan mewujudkan serangkaian daftar harapan yang ia buat dalam waktu 150 hari.  Salah satunya adalah meminang gadis pujaannya, Latisya.

Takdir mempertemukan kembali Davin dan Latisya. Saat itu Latisya adalah seorang pramugari saat Davin nekat traveling padahal penyakit mematikan tengah menggerogotinya. Pertemuan itu merupakan berkah bagi Davin untuk mewujudkan impian menikahi pujaan hatinya selama ini.

Kisah haru cinta mereka diwarnai cinta segitiga seorang perawat Davin yang bernama Falda. Inilah yang membuat pembaca lebih penasaran untuk membaca buku ini.

Rahasia takdir memang tak bisa ditebak. Inilah nilai positif yang bisa kita ambil. Bagaimana seorang Davin berusaha menikmati sisa hidup dengan berjuang mewujudkan semua mimpinya.

Satu hal yang bisa kita petik setelah membaca buku ini adalah semakin bersyukur akan karunia-Nya. Hidup itu berkah. Hargailah hidup, karena di belahan bumi lain, ada seseorang yang berjuang demi kelangsungan hidupnya melawan penyakit mematikan yang menggerogotinya.

Novel ini menarik dibaca karena sarat akan hikmah kehidupan. Penulis berhasil menyisipkan nilai moral dan kehidupan yang patut kita teladani.


28 September 2018

September 25, 2018

Memetik Nilai Kehidupan dari Eko Yuli Irawan, Mantan Penggembala Peraih Medali Emas Kelima Asian Games 2018

by , in
Foto: tribunnews.com








Meski event Asian Games 2018 sudah berlalu, kita masih mengenang perjuangan terbaik para atlet, salah satunya dari perolehan medali emas kelima Asian Games 2018 cabang angkat besi oleh Eko Yuli Irawan.

Sosok Eko Yuli Irawan begitu menginspirasi sebagai peraih medali emas kelima dari cabang angkat besi.

Ambil hikmah dan petiklah nilai moral dari sosok Eko Yuli Irawan, mantan penggembala yang kini meraih medali emas di Asian Games 2018.

Dirimu Dinilai Saat ini Bukan Berpijak pada Masa Lalu

Eko Yuli Irawan telah membuktikan prestasi cemerlangnya untuk Indonesia. Saat Asian Games 2018, ia mempersembahkan medali emas kelima untuk Indonesia.

Eko Yuli Irawan yang dulunya mantan penggembala kambing telah bertransformasi menjadi atlet kebanggaan Indonesia.

Seseorang dinilai saat ini bukan berpijak pada masa lalu. Ungkapan ini begitu cocok untuk menggambarkan sosok Eko Yuli Irawan.

Eko Yuli Irawan Meraih Berbagai Prestasi di Cabang Angkat Besi

Eko Yuli Irawan menjadi satu-satunya atlet angkat besi yang meraih medali saat olimpiade selama tiga tahun berturut-turut.

Eko Yuli meraih medali perunggu saat di Olimpiade Beijing 2008 dan London 2012, meraih medali perak di Olimpiade Rio de Janeiro 2016,  medali emas di Sea Games 2017 serta meraih medali emas kelima Asian Games Jakarta 2018.

Jangan Menyerah dengan Kondisi Apapun

Eko Yuli Irawan berasal dari keluarga yang sangat sederhana. Ia dibesarkan  oleh seorang ayah yang berprofesi sebagai kuli bangunan dan tukang becak, sedangkan  ibunya seorang penjual sayur.

Masa kecil Eko Yuli dihabiskan di Desa Tejo Agung, Metro, Lampung. Berasal dari keluarga kurang mampu, membuat Eko Yuli tergerak membantu kedua orang tuanya.

Eko Yuli kecil bersedia menjadi penggembala kambing untuk membantu meringankan beban hidup kedua orang tuanya.

Pelajaran hidup yang bisa kita ambil dari Eko Yuli Irawan saat kecil adalah jangan menyerah menghadapi kondisi apapun dalam hidup.

Raih Mimpimu dengan Kesungguhan dan Kerja Keras

Ajakan seorang teman membawa Eko Yuli mengenal olahraga angkat besi. Sambil menggembala kambing, Eko Yuli berlatih angkat besi. Baginya, kerja keras adalah kunci sukses.

Kerja kerasnya membuahkan hasil Yang positif, kini ia tercatat sebagai peraih medali emas kelima Asian Games 2018.
Perjuangan yang tak mudah tapi patut kita acungi jempol, ya. Semangatnya patut kita tiru.

Pelajaran yang bisa kita ambil ternyata dengan kesungguhan dan kerja keras, kita mampu meraih dan mewujudkan mimpi.

Jangan Lupakan Orang yang Berdiri disampingmu

Berterima kasihlah atas semua dukungan untukmu, terutama kedua orang tua dan orang terdekat. Tanpa doa tulus dan dukungan mereka, tak mungkin kita bisa jadi seperti sekarang.

Jangan pernah lupakan orang yang berdiri di sampingmu selama ini. Percayalah doa mereka akan membawa kesuksesan pada hidupmu.

Bagaimana, Sahabat? Kisah hidup Eko Yuli Irawan ini menarik juga untuk disimak, ya.

Inilah kisah seorang mantan penggembala yang sukses meraih medali emas kelima Asian Games 2018. Yuk, kita belajar memetik nilai kehidupan dari sosok tangguh yang satu ini!

September 09, 2018

Sinus Preauricular, Kelainan Langka pada Telinga Saga, Putra Musisi Anji

by , in

Sumber: detikHealth.com

Sinus Preauricular belakangan ini tengah menjadi perbincangan karena menimpa putra musisi Anji, Saga Omar Nagata.

Sinus Preauricular yang merupakan kelainan bawaan pada telinga Saga ini termasuk kasus langka, lho, Sahabat. Yuk, kita simak mengenai Sinus Preauricular.

Apa itu Sinus Preauricular?

Sinus Preauricular merupakan kelainan kongenital langka atau kelainan bawaan  berupa lubang kecil pada telinga yang di dunia hanya ada 5%.

Berikut adalah data pengidap Sinus Preauricular di beberapa wilayah, Amerika Serikat terdapat 0,1-0,9%, Inggris 0,9%, Taiwan 1,6-2,5%, Asia 4-6%, Afrika 4-10%, Nigeria 9,3%, seperti dilansir tribunjabar.com tanggal 14 Agustus 2018.

Sinus Preauricular merupakan kelainan bawaan pada Saga, putra keduanya musisi Anji karena sejak lahir terdapat lubang kecil pada kedua telinganya.

Biasanya Sinus Preauricular hanya ditemukan lubang kecil kurang lebih 1 mm dan tanpa gejala, namun jika terjadi infeksi dapat menyebabkan telinga memerah, sakit dan meradang.

Penyebab Sinus Preauricular

Simak, yuk, bahasan mengenai Sinus Preauricular menurut dr Linda Herliana,  dokter spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan dari RS Permata Depok di bawah ini.

"Sinus Preauricular itu bisa muncul salah satunya karena ada bagian-bagian dari pendengaran yang tidak normal atau tidak sempurna menyatu saat masih dalam kandungan," seperti dilansir detikHealth.com tanggal  04 Agustus 2018. Ternyata Sinus Preauricular merupakan kelainan bawaan saat dalam kandungan.

Infeksi pada Sinus Preauricular

Infeksi disebabkan adanya media untuk bakteri atau jamur pada lubang telinga yang berasal dari air atau keringat. Akibatnya ada rasa gatal pada telinga dan membuat penderitanya menggaruk telinga dan menjadi infeksi.

Saat terjadi infeksi,  gejala yang bisa kita lihat  adalah keluarnya  cairan dari pusat Sinus Preaurikular, nyeri, bengkak, gatal, sakit kepala dan demam.

Infeksi Sinus Preaurikular pada Saga, Putra Musisi Anji

Belakangan ini Saga merasakan sakit dan setelah diperiksa, putranya mengalami infeksi Sinus Preauricular. Infeksi ini terjadi dua kali pada telinga Saga, pada awalnya Anji mengira putranya sakit karena bisul di tahun 2016. Kondisi Saga karena infeksi Sinus Preauricular membuat telinganya membengkak dan kemerahan.

Pengobatan Infeksi Sinus Preauricular

Pengobatan pada infeksi Sinus Preaurikular yaitu dengan antibiotik dan kompres hangat. Pilihan terapi lain adalah operasi bedah  untuk kasus infeksi berulang dengan indikasi tertentu.

Dokter akan memberikan pilihan terapi yang cocok untuk kasus yang diderita pasien sesuai dengan kondisi pasien saat itu.

Peran orang tua sangatlah berarti saat mendampingi anak sakit. Anji pun membawa Saga ke Singapura sebagai upaya terbaik untuk pengobatan infeksi Sinus Preauricular.

Yang pasti, kita juga doakan semoga Saga cepat sembuh ya, Sahabat.


My Instagram